Sunday, March 29, 2009

New Exile

Taman TAR. 9:00 malam
Aku memberi salam beberapa kali diselangi dengan loceng bunglo milik Exile. Bunglo baru itu baru saja mereka diami dua bulan lalu. Ianya nampak sungguh hebat. Sekali lagi aku menekan loceng pintu, dan pintu pagar itu terbuka secara otomatik.
“Kak Lisz, what a surprise. Jemputlah masuk?” suara Anna, gadis itu memelukku. Dia memang gadis yang ceria.
“Amry ada?”
“Abang long, Abang Az, mummy dan papa ada..”
Bertuah betul budak ni, aku tanya fasal Amry saja. Aku cuit hidungnya, dia ketawa kecil. Kami duduk di sofa lembut barangkali rekaan dari Itali. Rambutku yang sedikit basah, aku tolak ke belakang. Puan Suraya dan Encik Abdul Hadani muncul dari tingkat atas. Lelaki lewat lima puluhan itu hanya berkemeja polo dan berkain pelikat, mereka tidak memiliki ciri-ciri pasangan kaya yang sering ditonjolkan di tv.
“Melisza dah makan, kalau belum boleh Neng siapkan.”
“Sudah... baru saja. Jangan aunty susah-susah. Saja nak jenguk aunty dan uncle. Ini ada sedikit buah tangan.” Bungkusan yang dibawa bertukar tangan.
“Iya ke, bukan nak jenguk Abang Am?” celah Anna. Aku segera mencubit peha gadis itu.
“Tapi, Amry masih di studio. Ah! Dah balik dah... Rezeki, Lisz nampaknya...”
Aku menoleh ke arah pintu besar, tidak sabar nak menunggu kemunculan lelaki itu. Pintu terbuka, Amry muncul. Dia tersenyum dan mendekati. Seperti biasa jantungku berdebar dengan kemunculannya, Anna mencuit pinggangku. Budak ni memang nak kena. Neng orang gaji mereka muncul dengan gelas minuman dan sedikit biskut.
“Bila Lisz sampai? Kenapa tak call?”
“Tak mengapa... Lisz ganggu ke?”
Dia gelengkan kepala.
“Lisz, tinggal di mana?”
“Hotel, aunty.”
“No! No! No! Stay sini... aunty tak percaya dengan hotel-hotel ni!”
“Tak perlu susah-susah aunty. Lisz, selesa dihotel tu. Aunty jangan risau. Abang pun!”
“Tak elok, Lisz duduk seorang diri kat sana. Tidur sini, lewat dah ni...”
Aku gelengkan kepala sebagai jawapan, sudah jam sebelas malam memang lewat sekali. Aku minta diri pulang, lebih lama disitu, lebih lama mereka mendesak aku. Memang teringin nak bermalam disitu, tetapi aku fikirkan pandangan orang.


Kuala Lumpur. 1:00 pagi
Adi melangkah masuk ke dalam markasnya berserta dengan beberapa orang bodyguardnya. Adi menghembus asap curut dan melangkah ke arah ‘pejabat’nya. Seorang lelaki menyambutnya.
“Bos, lelaki itu menanti di bilik khas.”
“Bagus... teruskan kerja kau!”
Dia menuju ke bilik yang dinyatakan. Dia memandang lelaki Perancis itu dari atas ke bawah. Lelaki itu memakai kot dari polyester mahal, warna biru senada. Rambutnya disisir kemas, wajahnya tampan, berkaca mata melindungi anak mata berwarna hazel. Kalau sekali pandang lelaki itu cuma lelaki normal. Adi mengangguk dan memusing lelaki itu beberapa kali. Adi mengangguk lagi, dia berdiri dihadapan lelaki Perancis itu, tangan kirinya pantas mengeluarkan senjata dan mengacu ke muka lawan begitu juga dengan lelaki Perancis itu. Orang-orang Adi terkejut dan mahu bertindak namun dilarang oleh Adi.
“Masih pantas... masih hebat. Masih seperti sepuluh tahun yang lalu.” Adi menyimpan senjata itu kembali.
“Jack, Matt, Bala, Chong, Foong, mari aku kenalkan. Ini Jean Luis Dumment. Penembak tepat dan mengedar senjata api yang paling hebat pernah aku kenali.”
“Kau terlampau memuji aku, Adi. Aku hanya lelaki biasa yang membuat bisnes.”
“Dan Bahasa Melayunya sudah improve.”
Jean Luis Dumment ketawa kecil dan mencebik. Mereka beriringan dan duduk di kerusi empuk secara berdepan.
“Aku ke mari ingin memujuk kau mencuba sesuatu yang baru.”
“Mencuba sesuatu yang baru. Menarik!”
Lelaki Perancis itu tersenyum, dia menepuk tangannya dua kali. Dua orang lelaki muncul dengan sebuah peti berukuran empat puluh lima inci kali dua puluh dua inci. Peti itu diletakkan dihadapan mereka dengan begitu berhati-hati. Adi melihat peti itu wajahnya sedikit ragu-ragu. Lelaki Perancis itu berdehem, dia tahu lelaki itu ragu-ragu. Dia membuka peti itu dengan kad, penutupnya terbuka dan dua buah silinder kemungkinan berukuran tiga puluh lima inci dan berdiameter dua puluh sentimeter.
“Silinder? Apa ni?” Adi ingin tahu.
“Evolusi... perubahan.”
Adi memandangnya tidak faham, namun melihat penuh minat.
“Nuklear bom!”
“What! Are you crazy! Bawa nuklear bom di tempat aku, Dumment!”
“Jangan risau, Adi. Takkan apa-apa selagi ia berada di dalam silinder itu dan kunci kodnya ada pada aku!”
Adi memandang lelaki itu untuk memastikan dia serius atau tidak. Dumment membuka penutup silinder itu dengan menggunakan kunci kod dibahagian atas silinder. Dia mengeluarkan bahan itu berhati-hati. Semua yang ada di situ terbeliak, ada yang kelihatan cuak. Bahan itu kelihatan seperti anggur biru yang diikat berderet sebiji-sebiji, lebih kurang dua belas biji semuanya.
“Cantik!!!”
“Jangan sentuh. Cecair yang terdapat didalam sfera itu mampu membunuh dengan cara sentuhan. Itu kalau satu sfera, bayangkan kalau ia diletakkan didalam silinder ini dan kodnya diaktifkan.”
“World war 3” Adi ketawa.
“Sebuah silinder ini mampu meneggelamkan Pulau Tioman atau menimbulkan Pulau Karakatau yang dikatakan hilang itu.”
Menakjubkan. Membunuh begitu exciting.”
Lelaki Perancis itu menyerahkan sebuah picagari yang bersaiz lebih besar dari biasa.
“Untuk apa?”
“Jika kau terdedah pada radiasi, just suntik tepat ke jantung dan ia bakal menyelamatkan nyawa.”
“Berapa kau sanggup jual pada aku?”
“Ini cuma contoh, aku tak boleh jual.”
“Jean Luis Dumment, kau takkan tak percayakan aku?”
“I do! Tapi, jika kau sanggup tunggu selama dua bulan aku boleh arahkan orang-orang aku di Kanada untuk membawanya ke Malaysia.”
“Dua bulan???”
Adi menghulurkan tangan, dia setuju dengan tawaran itu.


Aku melangkah ke MPV milikku. Hujan lebat yang membasahi bumi tidak aku peduli aku harus segera pulang ke hotel. Aku segera menghenyakkan punggung ke kusyen MPV itu. Aku tidak hirau tubuh yang sedikit kuyup dek hujan, apa yang aku tahu aku harus ke Exile Berhad. Aku mahu dengan lagu Exile yang terbaru, tetapi sebenarnya aku mahu bertemu Amry dan makan malam bersama. Aku baru saja melepaskan brek tangan bila tingkap bahagian pemandu diketuk, aku sedikit terperanjat. Aku melihat seorang gadis berdiri didalam hujan, tubuhnya basah kuyup. Setiap penjuru dirinya mengalir air. Wajahnya sedikit cedera. Aku membenarkan dia masuk ke dalam MPVku, wajahnya begitu teruk dengan kecederaan. Namun, dia menolak bila aku menawarkan diri untuk membawa ke klinik atau ke hospital.
“Cik nak ke mana?” tanyaku.
“Puduraya...”
“Tapi, saya tak ke sana...”
“Komuter Bandar Tasik Selatan?”
“Okey, tapi betulkah cik tak mahu ke...” aku tidak menghabiskan ayat bila dia mencelah yang dia tidak perlu ke sana. Apa yang dia mahu hanya untuk ke komuter. Aku jungkitkan bahu dan menuju ke tempat yang dia ingin pergi. Pelik betul gadis itu, aku lihat wajahnya persis perempuan Filipina. Tak mungkin pendatang asing kerana cara pemakaiannya menunjukkan yang dia seorang yang berada.
“Saya Patricia, saya dari Filipina.”
Gadis itu membaca pemikiran aku, nampaknya lepas ni aku kena simpan pemikiran aku pada diri sendiri. Dia kelihatan kesejukkan dan aku memerlahankan tahap alat pendingin. Aku turut menyerahkan jaket milikku yang ada dibahagian belakang tempat duduk.
“Cik, dah tiba di komuter.”
“Terima kasih...”
“Patricia, awak nak kemana?”
“Perlabuhan Kelang...” ringkas jawapannya.
Dia mahu menyerahkan jaket itu namun aku menyuruh dia menyimpanya untuk menghalang dia merasa sejuk. Aku turut tawarkan untuk menghantarnya ke klinik namun dia menolak.
“Terima kasih...”
Kami bersalaman. Aku dapat lihat wajahnya ketakutan didalam senyuman manisnya. Aku cuak. Pintu bahagian penumpang ditutup, aku hanya mampu melihat dan kemudian memandu ke destinasi.
Pintu sudio Exile Berhad aku tolak. Dari arah aku berdiri aku dapat lihat mereka bertiga membuat rakaman dibantu oleh Adik, Jules dan Niza yang bertindak sebagai juruteknik. Aku melambai ke arah Amry dan dia membalas.
“Okey, take a break!” suara Azman.
Amry menghampiri aku.
“Kenapa lambat?”
“Tadi, Lisz jumpa seorang perempuan Filipina. Tolong hantar dia ke tempat yang dia nak tuju.”
“Ke mana?”
“Puduraya...”
“Hah! Jauhnya... patutlah lambat.”
Aku ketawa.
“Taklah... so dia minta Lisz hantar dia ke komuter Bandar Tasik Selatan. Tapi, Lisz peliklah dengan perempuan Filipina tu?”
“Apa yang peliklah...”
“Muka dia penuh dengan luka, pasti badan dia juga penuh luka.”
“So, Lisz hantar dia ke klinik tak?”
“Tak, dia tak mahu?”
Amry turut berfikir.
“Janganlah, sampai berkerut dahi tu. Maybe, she’s okey now!” suara Camilia yang kebetulan disitu.
“Yeah! Tapi, Lisz still tak dapat lupa wajahnya yang macam orang ketakutan...”
“Pasti dia ada alasan untuk dia jadi macam tu...”
Aku mengangguk, mungkin betul kata-kata Camilia. Aku memandang Azman yang kelihatan sibuk dengan kerjanya, dia seperti mengarah sesuatu kepada Odin, PQ juga Adik. Aku lihat kumpulan baru yang baru mereka didik turut berlatih di dalam studio.
“Am, kumpulan baru tu baguslah,” suaraku.
“Diorang okey... tapi perlu latihan.”
Amry berlalu menghampiri abang sulungnya. Aku memerhati, sesekali Camilia mendekati. Walaupun sentiasa disini aku masih kagum dengan mereka. Camilia bangun dan menghampiri Azry yang muncul distudio itu. Aku turut bangun dan menghampiri Amry yang sedang berbincang dengan PQ dan kumpulan baru tersebut. Aku turut mendengar lagu baru yang dinyanyikan kumpulan baru tersebut. Indah sekali bait-bait lagu itu, aku lihat lirik dan musik yang ada disitu. Lagu yang dinyanyikan oleh kumpulan Violet, kumpulan baru itu ditulis oleh Amry. Namun, lagu itu masih belum lagi bernama.
“Macamana dengan lagu tu?” Aku menoleh.
“Fantastic... tapi kenapa tak bertajuk?”
“Actually, ianya sudah bertajuk.”
Aku mengangguk.
“Tadi, Lisz dah memberi tajuknya.”
Aku memandang Amry, tidak faham.
“Meaning?”
“Fantastic!”
Aku ketawa dan memukul lembut bahunya.
“Am, Lisz tak sabar nak dengar album baru Exile dan Violet. Apa lagi yang ada dalam album baru ni?”
“Semua lagu baru, kecuali dua lagu cover version. Satu lagu lama dari album Exile. Kalau Lisz ingat dengan lagu Maximum lagu itu akan diberi nafas baru. Satu lagi lagu duet antara Exile, Camilia, Violet dan F.I.R.”
“Am, album Asamble tentu dapat sambutan. Lisz, pasti ini yang dicari oleh peminat.”
“Itu yang kami harapkan Lisz,” Azry bersuara.
Aku toleh ke arah Azman, dia masih kemuraman dan kelihatan begitu banyak perubahan dalam dirinya.
“Fly Away?” tanyaku dan memandang Azry.
“Duet Exile dan F.I.R.”
“Menarik sangat liriknya. Indah sekali...”
“Ini hasil Abang Man.”
Aku memandang lelaki itu. Aku faham, lirik ini adalah luahan rasa lelaki itu.

New Exile

Damansara. 8:00 pagi.
Azman melangkah lemah, keluar dari tanah perkuburan Islam itu. Sudah enam bulan pemergian Emilia Jazmine. Dia tidak boleh melupakan gadis itu serta kejadian itu. Kejadian yang meragut nyawa gadis yang amat dia cintai. Enjin kereta dihidupkan, dia harus kembali ke pejabat. Seingatnya jam sembilan nanti ada perbincangan dengan syarikat TPA. Stesen radio nombor satu Malaysia sedang memutarkan lagu miliknya. Dia lega lagu itu begitu mendapat tempat dihati peminat.
Amry mundar mandir, dia cemas. Azry yang melihat gelagat adikya cuma menggelengkan kepala. Dia memerhati jam, memang benar abang sulungnya lewat. Azry menyelak fail-fail yang diperlukan untuk menjawab apa jua pertanyaan dari TPA atau Trans Power Agency iaitu sebuah syarikat antarabangsa yang bakal menguruskan konsert yang mereka akan adakan tidak lama lagi. Itupun kalau perjanjian itu berjaya. Pintu pejabat dikuak, mereka berdua menoleh. Azman melangkah masuk, kedua mereka mengeluh lega. Wajah abang sulung mereka itu masih lagi dalam titik kesedihan. Mereka tidak mahu bertanya, mereka tahu ianya tidak akan mendatangkan apa-apa faedah jika mereka bertanya kepada lelaki itu. Azman memandang adik-adiknya, dia tahu mereka ingin bersuara untuk menenangkan perasaannya tetapi dia pun tidak tahu sejauh mana ketenangan yang akan dia kecapi. Rambutnya yang sudah mencecah bahu diikat agar lebih kemas.
“Mari kita mulakan,” suara Azman. Amry memandang wajah Azry kemudian menjungkitkan bahunya. Mereka membuntuti abang sulung mereka. Lokman muncul menghampiri.
“Azman, I suruh mereka tunggu di bilik confrence.”
“Thanks, Lokman. Jom, kita ada kerja yang perlu dilakukan,” suara Azman.

Aku melangkah masuk, kulit terasa lega bila terkena hawa sejuk alat penghawa dingin. Nama Exile Berhad terpampang megah, aku tersenyum.
“Cik Melisza? Lama tak jumpa, nak jumpa Amry?”
“Noni... Kalau boleh? Amry ada?”
“Memang ada tapi... dia ada meeting dengan TPA.”
Aku berdecit dan melihat jam ditangan.
“Tapi Cik Melisza boleh tunggu dalam bilik big boss. Masuklah, nanti saya hantarkan minuman.”
Aku mengangguk, aku memerhati gadis yang bernama Noni itu berlalu. Aku menuju ke arah pejabat Azman. Pengarah Urusan, Azman bin Abdul Hadani. Aku senyum dan memulas tombol pintu kayu bercermin. Noni muncul dengan minuman yang diletakkan didalam dulang. Noni membuka kesemua lampu di ruang itu dan berlalu. Aku menoleh, hampir terlepas gelas dari tangan. Mata tidak berkelip memandang potret di dinding itu.
“Lisz, kau adik yang baik... kakak sayangkan kau...” suara terakhir Emilia Jazmine terngiang ditelinga.
“Kakak!” bicara hatiku.
Pintu pejabat itu terkuak, dia menoleh. Air mata yang hampir menitis dikesat, senyum dihadiahkan kepada orang melangkah masuk.
“Lisz?” suara Azman, dia memandangku kemudian matanya dialihkan ke potret itu. Aku tahu dia pun mengerti apa yang aku sedang rasa.
“Hello, sayang. Dah sampai?”
Aku mengangguk, Amry mendekatiku. Azry turut melangkah masuk, dia hanya tersenyum kearahku. Lelaki itu memang tidak banyak bicara.
“Kata nak datang esok macamana pula muncul hari ni? Eh! Sejak bila pandai berkebaya Nyonya?” tanya Amry. Aku senyum, tidak sangka lelaki itu sedar dengan penampilan aku hari itu.
“Sengaja nak buat kejutan untuk kekasih tersayang.”
“Kalau nak berdrama, baik kamu berdua keluar sekarang.”
Aku memandang Azman, wajahnya sedikit merona. Barangkali, kami sudah menyakiti hatinya.
“Sorry, Abang Man. Lisz, pinjam Amry sekejap yea?”
Lelaki itu merengus, Amry menarik tanganku sehinggakan tidak sempat untuk aku melambai ke arah Azry.

“Abang, Lisz tengok Abang Man masih tak boleh lupakan Kak EJ.”
“Potret besar Kak EJ sudah menjawab pertanyaan Lisz tu. Abang pun tak tahu lagi. Rasanya dia dah tak makan pujuk.”
“Mungkin satu hari nanti Abang Man akan berubah. Pasti ada gadis bertuah yang dapat memikat hatinya.” Amry cuma mengangguk dengan penyataanku. Aku berharap ianya akan berlaku dengan secepat mungkin, seperti adik-adiknya aku tidak mahu melihat lelaki itu sengsara.
“Oh! Apa planning terbaru. Noni cakap Exile berbincang dengan TPA?” tanyaku.
“Well, lepas ni kami akan mengadakan konsert terbesar dan tercanggih yang pernah Exile adakan.”
“Really? Menarik sungguh, tak sabar rasanya.”
“Itu baru dengar belum lagi tengok lagi. TPA pun dah setuju.”
Aku mengeluh. Aku terkenangkan potret Emilia Jazmine di pejabat Azman tadi. Aku sebenarnya cukup faham apa yang tersirat dihati Azman. Hati mana tidak tersiat luka tatkala melihat kekasih hati mati di depan mata. Kalau mati kerana penyakit mungkin tidak begitu meninggalkan kesan tetapi ditembak penjenayah. Apatah lagi jika kekasih hati menjadi perisai untuk melindungi diri dari ditembak.
“Kenapa ni?”
Aku mengesat air mata.
“Lisz, terkenangkan Kak EJ dan kejadian enam bulan lalu. Bagaikan sebuah mimpi ngeri, sukar sekali untuk melupakannya. Macamana agaknya, Abang Man menghadapinya?”
Amry gelengkan kepala.
“Abang pun tak tahu, tapi ini adalah realiti yang perlu kita semua hadapi. Kita sudah kehilangan Kak EJ. Sudahlah!!!”
Kami kembali ke bangunan milik kumpulan Exile. Amry menemaniku sehingga ke pintu kereta MPV milikku.
“Minggu depan Hafizul akan ke mari. Lisz harap abang boleh jumpa dengan dia. Parent Lisz pun mungkin datang sama.”
“Hmm.. tengoklah nanti. Tak janji. Abang pun teringin nak jumpa bakal mentua.”
“Amboi!!!”
Mereka ketawa. Aku menghidupkan enjin MPVku dan berundur pantas lantas meluncur laju dijalanan.


Lorong Haji Taib 2. 3:00 petang.
Di sebuah lorong yang sunyi, empat lelaki dan seorang gadis sedang berkumpul. Mereka kelihatan menukar briefcase dan juga bungkusan.
“Kau pasti plat tembaga ini tulin?” suara lelaki yang sedang mengisap curut.
“Peter... Ini Adi, kalau orang lain mungkin kau boleh curiga. Tapi aku tidak pernah...”
Lelaki bernama Peter itu mengerutkan dahi dan mengosok janggut sejemputnya itu. Dia ketawa.
“Jane, macamana?”
“Tulin, boss!” suara wanita yang memeriksa plat itu. Dia menyerahkan plat itu ke tangan Peter. Dia ketawa puas hati.
“Aku gembira dapat buat bisnes dengan kau, Adi. Kau memang boleh dipercayai.”
Adi memberi senyuman yang sinis sekali. Mereka berjabat tangan dan Adi segera beredar ke kereta BNW hitam miliknya.
“Bos, duit ni palsu,” terang Bala, pengikutnya yang berbangsa India.
“Aku tahu!”
Adi mengambil sesuatu didalam poketnya dan menekan butang hitam di alatan itu. Kabooommm!!! Bunyi letupan bergegar di lorong itu.
“Maut bagi sesiapa yang mempermainkan aku... Peter, nice doing business with you!” suaranya dan lelaki itu ketawa. Gayanya tidak ubah seperti mafia yang dilihat dikaca-kaca tv.
“Plat tu, boss?”
“Bala kau kena belajar lebih lagi. Aku tak sebodoh itu untuk menyerahkan yang tulin?”
Dia ketawa lagi, menjengkelkan. Telefon bimbit disisinya berdering.
“Bos, lelaki Perancis itu dah sampai...” suara didalam talian kedengaran.
“Bagus. Colin, kita pulang.”

Aku menbasuh muka dengan air di sinki. Lega! Telingaku dapat menangkap berita yang disampaikan. Aku menuju ke katil dan membaringkan diri. Setiap butir berita itu aku dengar walaupun mataku ralit di dada laptop itu. Kelihatan ada permintaan baru untuk syarikat aku mempromosi barangan Exile di UK. Aku membalas e mail itu, kemudian membaringkan diri.
“Kalau Kak EJ ada tentu...” aku tidak habiskan ayat. Tangan kanan diletakkan ke dahi, tapi dialihkan semula. Kata mama tak baik letak tangan di dahi. Aku terasa sunyi, selalunya ada saja Emilia Jazmine menemaniku. Mataku sorot ke skrin televisyen yang menyiarkan berita letupan.
“Wow! Kat Malaysia pun macam di Amerika, main letup-letup... Apa nak jadi!”
Aku memejamkan mata, bosan. Minat untuk membuat kerja terbantut.
“Kalau dapat jumpa Amry kan bagus...” bisik hatiku.

Azman berteleku di katil, matanya beralih memandang ke jendela bilik. Fikirannya masih terkenangkan kenangan bersama Emilia Jazmine. Dia teringatkan lagak gadis itu, senyumanya, gurau sendanya, kata-katanya, suaranya dan bauan yang dipakainya serta sentuhannya. Walaupun pertemuan antara mereka singkat namun dia bahagia. Selama ini, itulah kebahagiaan dan rasa cinta yang dia cari. Malangnya, ketika nikmat kasih dan cinta yang dia kecapi musnah hanya dengan dua das tembakkan. Bunyi tembakan itu jelas sekali kedengaran dan wajah gadis itu menahan kesakitan begitu nyata di ruangan matanya. Azman mengeluh, setiap kali dia cuba bercinta pasti ada halangan dan ini adalah halangan yang sukar untuk dia tempuhi. Amat sukar sekali, ianya begitu tidak menyenangkan, amat perit untuk dia telan. Azman melangkah ke jendela bilik. Pintu bilik kedengaran diketuk dan pintu itu terkuak, adik bongsunya menjengah.
“Abang long masih bersedih?”
“Anna baru balik?” dia mengubah topik. Anna, adik bongsu keluarga itu mengangguk. Dia duduk dikatil lelaki itu.
“Anna, tahu abang masih teringatkan Kak EJ.”
“Kenapa Anna cakap macam tu?”
“Walaupun Anna baru dua puluh tahun tapi Anna tahu apa yang abang long rasa sekarang.”
“Pandainya adik abang long ni.”
“Tu, lagu kegemaran Kak EJ tu... dah berulangkali Anna dengar.”
Azman senyum kelat. Lagu Sadness nyanyian kumpulannya kedengaran dan lagu itu merupakan kegemaran Emilia Jazmine.
“Abang Man, mummy panggil makan.”
“Abang Amry ni... kacau daunlah!”
Amry mengangkat kening, tanda bertanya. Anna merengus dan melangkah keluar, namun tangannya sempat mencubit lengan abang ketiganya.
“Abang sudahlah... yang dah pergi biarkan pergi. Kita doakan saja,” suara Azry. Amry mengekori Anna.
“Abang tahu, Az. Tapi kau pun pernah mengalaminya dan abang pasti kau tahu apa yang abang rasa ketika ini.”
Azry tunduk, dialah yang paling mengerti akan perasaan abang sulungnya. Dia juga pernah rasa bagaimana kehilangan Camilia ketika gadis itu diculik oleh Anita dan hampir dibunuh oleh Anita. Lamunannya tersentak bila Azman menepuk lembut bahunya.

Red Blood Moon

Part 2

Dia sudah selesai membersihkan diri. Dia menyarungkan gaun malamnya, dia mengeliat. Perlahan-lahan dia melangkah ke arah tingkap kaca, cermin tingkap itu dibuka. Bayu malam meniup lembut hujung rambutnya beralun. Bulan kelihatan terang di langit tinggi. Dari arah tingkap dia dapat lihat tangga utara. Matanya terpaku ke arah itu, tertanya kenapa tangga utara adalah dilarang untuknya. Kenapa Putera Yossio berada di sana? Dia mengeluh, cuaca sejuk sekali. Dia menguap kecil dan berlalu ke katilnya. Luna membaringkan diri. Suara bayu malam bagai mendodoinya.
Entah kenapa dia terjaga, kedengaran bunyi lagaan besi. Dia bingkas bangun dari katil dan menuju ke tingkap. Bunyi itu kuat kedengaran, dia pasti itu bunyi lagaan besi. Tetapi, apa yang membuat bunyi itu. Luna keluar dari biliknya dan menuju ke arah tangga. Pantas dia berlari turun meniti tangga. Dia kini di lobi, namun kerana masih baru dia tidak tahu arah tuju. Pantas dia berlari, akhirnya kakinya tiba di pintu besar. Luna menolak pintu kayu itu dan ianya menuju ke arah taman. Bunyi lagaan besi kedengaran, dia juga dapat melihat dua tubuh berada di taman. Dia mengecilkan matanya untuk memastikan dia tidak bermimpi. Dua tubuh sedang bertarung dengan menggunakan pedang. Luna menggarukan kepala, dia bermimpikah? Mereka beradu tenaga dengan menggunakan pedang? Luna melangkah untuk mendekati bagi mengetahui siapakah kedua mereka? Luna menjerit kecil bila ada tangan menyentuh bahunya, dia menoleh.
“Pengetua?”
Lelaki itu mengangguk, di sisi lelaki itu ialah Puteri Susannah. Gadis itu kelihatan risau, barangkali risau dengan pertarungan itu.
“Pengetua perlu buat sesuatu.”
“Tuan puteri, mereka tidak akan berhenti. Kita cuma perlu menunggu. Mari...”
“Pengetua, siapa mereka?” tanya Luna.
Lelaki itu tersenyum dan mengajaknya masuk kembali ke dalam bangunan itu.
“Pengetua kenapa mereka bertarung. Kenapa?”
Lelaki itu memandang gadis itu...
“Luna, masih terlalu baru untuk kamu mengetahuinya... sabar. Tuan Puteri, lebih baik tuan puteri kembali ke asrama Monsoon.”

Luna cuma mengekori Puteri Susannah, gadis itu melangkah perlahan penuh tertib. Dia kagum melihat gadis di hadapannya.
“Jangan hampiri Yossio...” suara gadis itu tiba-tiba.
Luna terkejut sedikit.
“Dia akan bawa masalah kepada kamu. Walaupun dia manusia seperti kamu, dia pembawa masalah.”
Luna tidak mengerti, namun dipendamkan pertanyaannya. Dia hanya melihat gadis itu mendahuluinya. Dia tidak mahu bersuara. Barangkali, esok dia akan berbicara dengan pengetua. Serasanya dia tidak mahu tinggal di sini, biarlah dia kembali ke dunia luar yang dia lebih faham. Dia sudah sampai di biliknya, Puteri Susannah berlalu tidak sedikitpun menoleh ke arahnya. Luna mengangkat kening dan melangkah masuk. Dia berlalu ke katil, keletihan kembali menyelubunginya. Dia baru saja ingin berbaring bila satu lembaga muncul di tingkapnya.
“Siapa kamu???”
Lembaga itu mahu berdiri namun rebah ke lantai. Luna yang masih kaget, mendekati lembaga itu. Dia dapat melihat pedang di tangan kanan lembaga itu. Lembaga itu masih bernafas. Dengan sejuta kepayahan, Luna mengalihkan tubuh lembaga itu.
“Yossio!” dia terkejut dan membantu mengangkat lelaki itu ke katil. Dia pantas memeriksa sekirannya ada luka di tubuh sasa lelaki itu. Tiada sebarang kecederaan, Luna pasti lelaki itu cuma letih kerana bertarung. Tetapi dengan siapa dia bertarung. Luna berlalu ke bilik air dan merendamkan tuala dengan air dan di letak ke dahi lelaki itu. Dia mengeluh, memandang wajah Putera Yossio berdekat begini membuat Luna merasakan Putera Yossio bukan jahat. Luna menguap, dia duduk di sofa dan matanya di lelapkan.
Cahaya menyusup masuk ke dalam bilik dan menyuluh ke wajahnya. Luna membuka matanya. Dia mengeliat kecil. Tidak menyangka bahawa hari sudah pun siang. Dia bingkas bangun dari sofa itu, matanya memandang katil, kosong. Putera Yossio sudah pun pergi atau dia yang bermimpi semalam. Luna memegang dahinya, berdenyut sedikit. Dia memandang katil itu dan segera menghampiri. Dia terkejut bila pintu bilik terbuka.
“Luna, kenapa masih tidak siap. Kita akan terlewat untuk ke kelas!” suara Eliose.
“Lewat?”
Eliose mengangguk, Luna memandang jam di mejanya, benar sekali kata-kata Eliose. Pantas, dia berlalu ke bilik air. Eliose kerut dahi dan ketawa kecil. Dia mendekati katil gadis itu dan segera mengemaskan katil itu. Eliose terkejut bila terlihat butang yang tertinggal di cadar katil itu.
“Saya sudah siap... mari.”
Eliose memandang gadis itu, wajah gadis itu ketakutan.
“Eliose? Kenapa ni? Wajah...”
Eliose menunjukkan butang itu kepada Luna.
“Butang?”
“Luna, Yossio pernah datang ke mari?”
Luna terkejut, dia telan air liur. Dia tidak tahu bagaimana harus dia menjawab.
“Luna?”
Luna menghela nafas, dia tunduk. Eliose memandang wajah gadis dihadapannya. Dia terkejut bila Luna mengangguk sebagai menjawab pertanyaannya tadi.
“Tidak...! Apa yang dia lakukan kepada awak, Luna?”
Luna membisu lagi, putera itu tidak melakukan apa-apa.
“Cepat Luna, jawab?”
“Tiada apa-apa. Dia keletihan dan tidur di katil saya.”
“Apa? Jadi awak.. dia...”
“Eli, dia yang tidur di katil saya. Saya tidur di sofa.”
Eliose, kelihatan sedikit lega dengan jawapan gadis itu.
“Tolong berhati-hati dengan Yossio. Dia lelaki yang berbahaya. Saya takut dia akan cederakan awak, Luna.”
Luna mengangguk kecil, mengerti.
Mereka melangkah masuk ke dalam kelas, tulisan Etika besar terpampang di papan hijau dihadapan kelas.
“Selamat datang... hari ini saya mengantikan Profesor Kazamu. Saya, Cikgu Aiyana.” Wanita itu bersuara dan membetulkan kedudukkan kaca matanya.
“Cantiknya?” suara-suara sumbang kedengaran. Luna mengangkat kening. Wanita itu terus menulis sesuatu dan memulakan pengajarannya.
“Semalam Yossio ke bilik kau?”
Luna terkejut, bagaiman pula orang lain mengetahuinya. Dia menoleh.
“Cik Luna Aurora? Ada apa-apa yang perlu kami ketahui?”
Luna tersentak dan memandang kehadapan kembali, gadis itu cuma tunduk. Malu.
Dia rasa keadaan semalam sungguh berbahaya. Kenapa mereka membenci Yossio dan kenapa dia di panggil manusia? Memang dia manusia? Kakinya melangkah ke arah air pancut dan memandang air pancut yang jernih itu. Dia duduk di tebing kolam air pancut dan mengeluh. Kehadiran seseorang mengejutkannya.
“Putera Kristov?”
“Kau tahu tak? Dengan perbuatan kamu semalam, kamu pasti terbunuh?” suaranya pemuda itu, tetapi tidak garang seperti selalu. Luna tidak mengerti, dia memandang wajah pemuda dihadapannya. Pemuda itu merenung tepat kearahnya. Tetapi pandangannya begitu menenangkan, pelik.
“Kenapa?”
“Pertarungan itu sentiasa akan berlangsung sehingga salah seorang dari kami terbunuh.”
“Kenapa mesti bertarung? Kenapa tidak boleh berdamai dan bersatu?”
“Kau takkan faham, manusia.”
“Jangan panggil saya manusia! Adakah itu satu penghinaan?”
Pemuda itu membisu, dia berlalu namun langkahnya dihentikan dan berpaling sedikit.
“Suatu hari kau akan faham...”
Dia berlalu. Luna ditinggalkan terkebil-kebil. Dia tidak mengerti, cuaca suram bertambah mendung. Dia perlu kembali ke kelas. Dia melangkah masuk ke dewan kuliah, bila terpandang Putera Yossio sedang duduk di dewan kuliah itu. Eliose pantas menarik tangan Luna agar gadis itu tidak mendekati Putera Yossio. Dari tempat duduknya, Luna memerhati bahagian belakang, namun dia dapat melihat bahawa Putera Yossio seperti tidak kisah dan menulis sesuatu. Barangkali putera itu menulis nota pelajaran hari itu. dia menghela nafas.
Rambutnya ditolak ke belakang, Luna sudah bersedia untuk pergi. Dia memerhati Putera Yossio, lelaki itu sudah pun melepasi pintu.
“Eli, saya pergi dulu...”
“Luna!”
Namun, sudah terlambat untuk Eliose menahannya pergi. Luna sudah melepasi pintu dewan kuliah, dia dapat melihat Putera Yossio berjalan dihadapannya. Langkahnya pemuda itu seperti menuju ke arah tangga utara.
“Yossio!”
Namun, panggilannya tidak mendapat reaksi dari pemuda itu. Luna melajukan langkahnya. Pemuda itu berhenti, dan kerana tidak sempat berhenti Luna terlanggar tubuh sasa pemuda itu.
“Aduh! Maaf..!” ujarnya dan menggosok dahinya.
“Apa yang kamu mahu?”
Luna sedikit ragu-ragu, kawasan itu kosong namun Luna masih merasa sukar untuk bersuara. Namun, pemuda dihadapannya tidak berganjak barangkali mahu mendengar apa yang ingin dia katakan. Luna menghulurkan tangannya.
“Awak tinggalkan ini di katil saya.”
Putera Yossio memandangnya. Luna telan air liur.
“Terima kasih.” Pemuda itu mencapai butang ditelapak tangan Luna dan berlalu pergi. Dingin sekali pemuda itu.

Red Blood Moon

Part 1

Kakinya melangkah, melangkah meniti tangga batu itu. Di anak tangga terakhir dia berhenti dan memandang bangunan itu. Bangunan lama yang sedikit suram namun masih nampak mewahnya. Dia merenung sekeliling, laman bangunan itu cukup besar dan kelihatan indah dari pandangannya. Ada dua buah gazebo kayu di laman itu serta sebuah kolam air pancut. Matanya disorot ke bangunan itu, warna suram semula jadi, tiang-tiang yang kelihatan seperti seni ukir Greek melengkap semuanya. Dia mula melangkah namun terhenti bila seorang lelaki berpakaian segak menghampiri. Dari pengamatanya lelaki itu barangkali didalam usia akhir lima puluhan. Tiada ekspresi diwajah lelaki itu, dia curiga.
“Cik Luna?” ucap lelaki itu, suara paraunya sedikit mengerunkan serta pertuturan satu persatunya membuatkan dia seram sedikit. Dia hanya mengangguk. Lelaki itu membuat isyarat agar dia mengekorinya.
“Kita mahu ke mana?” tanyanya. Dia pandang sekeliling, terdapat barisan potret besar menghiasi dinding sepanjang perjalanan. Dia memandang setiap potret itu, dia curiga kerana pada pandangannya mata di setiap potret itu seperti memandangnya.
“Itu hanya ilusi,” satu suara menegurnya. Dia menoleh, seorang lelaki bertubuh besar berdiri di muka pintu. Lelaki itu menyambutnya dan tersenyum memandangnya. Matanya kelihatan sepet kerana senyumannya itu.
“Maksud tuan?”
Lelaki itu ketawa kecil dan tangannya menyuruh dia masuk ke dalam bilik itu.
“Gambar itu, mata mereka tidak memandang kamu. Itu cuma ilusi.”
Dia memandang lelaki itu, bagaimana lelaki itu mengetahuinya. Dia boleh baca fikirannya.
“Saya tidak baca fikiran sesiapa. Tetapi, saya perasan kamu asyik memandang bahagian mata setiap potret itu.” Lelaki itu ketawa kecil. Dia malu dan tunduk.
“Luna Aurora. Sembilan belas tahun... umur yang cukup baik. Jemput duduk.”
Sirna duduk hampir serentak dengan lelaki itu. Matanya memandang sekeliling, hiasan bilik itu sungguh sederhana namun kaca tingkap begitu menarik dipandangannya. Kaca tingkap itu kelihatan diukir seperti bunga ros. Di dinding di belakang tempat duduk lelaki itu terdapat dua pedang dan juga simbol.
“Saya tidak sangka pakcik kamu akan hantar anak buahnya ke sini?”l
“Saya sendiri pun tidak pasti kenapa dia menghantar saya di sini. Tempat ini seperti tidak wujud.”
Lelaki itu ketawa kecil. Lelaki itu mengeluarkan sesuatu, sekeping kertas.
“Katanya dia tidak boleh menjaga kamu, memandangkan dia perlu menguruskan kerjanya dan tidak boleh menjaga kamu sepenuhnya.”
“Betul, sedih sekali.”
Lelaki itu mengangguk bagai mengiyakan kata-katanya tadi. Matanya memandang wajah lelaki itu. Bentuk wajahnya tirus, berkaca mata dan rambutnya sedikit berubah. Wajahnya sentiasa tersenyum.
“Saya amat mengenali pakcik kamu. Dia lelaki yang baik, kami pernah belajar bersama di sini?”
Sirna memandang lelaki itu.
“Pakcik pernah belajar di sini...”
Lelaki itu mengangguk.
“Begitu juga dengan bapa dan ibu kamu. Tuan Alderbert dan Puan Snow merupakan kawan rapat saya... mereka memang pelajar yang hebat. Tapi, sayang mereka mati awal.” suara lelaki itu. Dia renung wajah gadis dihadapannya, Sirna tunduk bagai menahan sedih.
“Marilah, tiba masa untuk saya menunjukkan awak dimana awak akan tinggal dan dimana awak akan belajar.”
Kedua mereka melangkah keluar di pejabat itu. Mata Luna memandang potret itu namun kali ini dia lebih berani. Mereka melalui ruangan besar, Luna kagum dengan hiasan di situ.
“Ini lobi selalunya jamuan akan dibuat di sini, ia akan kelihatan meriah dengan tari menari. Kamu sukakannya.”
“Apa yang ada di atas sana.”
Pantas matanya di sorot ke arah yang ditunjukkan. Lelaki itu berhenti dan berdehem.
“Tangga utara... selama kamu di sini, kamu di larang sama sekali pergi ke sana. Ingat!” suaranya begitu tegas. Luna sedikit terkejut, dia terdiam.
“Ba.. baiklah...”
“Mari!”
Luna mengekori kembali. Mereka berjalan dan menghampiri pintu kayu yang sedikit besar dari pintu biasa. Lelaki itu berhenti.
“Kita akan ke bilik kamu di Asrama Monsoon.”
Luna mengerut dahi, pelik nama asramanya.
“Di Institut Arca, cuma terdapat dua asrama iaitu Asrama Monsoon dan Asrama Tidel. Monsoon bagi perempuan dan Tidel untuk lelaki.” Terang lelaki itu. Luna mengangguk.
“Pengetua?” satu suara menegur. Mereka berdua menoleh.
Seorang pemuda mendekati. Dia memakai kot merah darah lengkap bertali leher dan di kiri dadanya ada lambang yang disulam kemas dengan benang putih dan biru. Lambang yang dilihat di dinding pejabat.
“Kristov... ini pelajar baru.”
Mata pemuda itu segera melekat diwajah Luna. Gadis itu kaget, dia memandang mata lelaki itu garang sekali. Air liur ditelan, dia segera tunduk.
“Manusia..!”
Luna segera memandang pemuda itu, adakah pemuda itu menghinanya?
“Putera Kristov jangan mengusiknya. Hormat sikit, dia perempuan dan pelajar baru.”
Luna memandang lelaki, dia seperti tidak kisah dengan teguran lelaki itu. Luna marah sekali.
“Eliose ada di asramanya?”
Pemuda itu menjungkitkan bahu dan berlalu. Luna memerhati sehingga pemuda itu hilang dipandangannya.
“Putera Kristov, anak bangsawan Rusia tetapi dibesarkan di sini. Sudah empat tahu dia menuntut di sini. Dia adalah senior kamu, Luna dan juga ketua persatuan pelajar.”
“Sombong!”
Lelaki itu ketawa kecil.
“Tidak, dia cuma tidak suka didekati.”
Luna sedikit pelik. Dia memandang ke hadapan satu lagi pintu kayu yang besar di hadapannya, dibahagian atas tertulis perkataan Purnama. Pintu itu terbuka, seorang gadis sudah mendekati mereka. Wajahnya manis tersenyum, rambut hitamnya panjang melepasi bahu. Kulitnya putih gebu dan dia cantik sekali. Sirna kagum dengan gadis itu.
“Eliose, ini Luna Aurora. Mulai sekarang, dia jagaan kamu. Jangan benar yang lain mengusiknya walaupun cuma gurauan.”
“Bagaimana kalau Yos...?”
Lelaki itu batuk sedikit, Sirna cuma membisu. Apa agaknya rahsia mereka, siapa Yos?
“Pengetua?” suara Luna.
“Awak selamat di sini. Jangan risau. Oh! Edi akan akan hantar barang-barang kamu nanti.”
Lelaki itu berlalu meninggalkan mereka berdua.

Gadis itu menutup pintu itu dan kini mereka berdua. Luna memandang gadis itu, dia tersenyum. Luna terkejut dengan huluran salamnya.
“Kita tidak diperkenalkan tadi. Saya Eliose.”
“Luna Aurora.”
Eliose tersenyum.
“Luna Aurora, sedap nama. Awak cantik!”
Luna tersenyum malu.
“Mari,” suara Eliose. Tangan Luna ditarik lembut.
Mereka berdua berdiri dihadapan bilik, Eliose membuka pintu bilik itu.
“Ini bilik awak, bilik saya dihujung sana. Suka tak?”
Luna melangkah masuk, Eliose menekan suis lampu. Bilik itu agak besar, katil kayu berada di sebelah kanan bilik dan tingkap kaca besar di seberang bilik. Langsir putih menutupi tingkap kaca itu. Meja kayu diletakkan dekat katil. Serta lampu berdiri berhampiran tingkap kaca bersama sebuah sofa dua tempat duduk dan almari pakaian di hujung katil.
“Cantik.”
“Saya dah agak awak akan suka bilik ni.”
Eliose minta diri untuk kembali ke biliknya.
“Eli...”
Gadis itu menoleh, sedikit terkejut namun tersenyum.
“Eli... saya suka awak panggil saya Eli... Kenapa?”
“Terima kasih...”
Eliose mengangguk.
“Kita akan ada jamuan makan malam di taman. Bersedia jam lapan nanti.”
Pintu bilik di tutup, Sirna mengeluh dan beredar ke sofa. Dia sudah berada di tempat asing dan dia harus menyesuaikan diri di sini. Dia terkenangkan ibu dan ayahnya. Mereka meninggal ketika dia masih kecil. Kata pakcik mereka kemalangan, sejak itu dia dijaga oleh pakciknya. Namun, beberapa bulan kemudian pakciknya memberitahu dia perlu ke sekolah asrama. Pakciknya juga mengatakan dia terlalu sibuk dan tidak dapat menguruskannya. Akhirnya, dia di sini. Pintunya diketuk, pantas dia membukanya. Tiada orang namun semua barangnya ada di hadapan pintu.

Seperti dijanjikan jam lapan malam, Eliose muncul. Dia cantik memakai gaun labuh warna biru dan sekuntum bunga disisip di telinga kanannya.
“Kita sudah lewat, mari!”
Eliose menarik tangannya dan mereka berlalu. Mereka tiba ditaman, ianya telah dihias indah dan kelihatan sungguh mewah. Musik dipasang dan beberapa pasangan kelihatan menari.
“Awak bernasib baik, selalunya kita akan lakukan di lobi tetapi kali ni di taman pula.”
Nasib baik? Mungkin juga. Dia kaget sekali, mereka kelihatan mencurigakan. Sebaik saja dia mendekati musik yang dipasang tadi berhenti bermain dan semua mata memandangnya.
“Mereka seperti tidak pernah melihat saya,” bisiknya.
“Tidaklah... awak orang baru. Ini perkara biasa.”
Eliose menarik tangannya lagi.
“Putera Kristov, ini pelajar baru itu?” suara Eliose. Luna telan air liur, dia kaget. Hatinya kecut, dia benar-benar tidak suka dengan keadaan itu. Dia rasa sungguh lemah sekali. Luna memandang putera itu. Mata garangnya tepat memandangnya, dia jadi tidak keruan. Putera itu berdiri diikuti lima lagi pemuda di sisinya.
“Inilah manusia itu?” suara seorang pemuda di sisi Putera Kristov
Mereka menghinanya lagi? Pantas dia memandang orang yang menutur kata-kata itu. Pemuda itu sedikit terganggu dengan renungannya. Dia berdehem.
“Sudah... kita patut menerimanya kerana dia akan berada di sini.” Putera itu bersuara. Luna memandang pemuda itu, marah sekali. Putera Kristov menghampirinya dan mendekatkan wajahnya. Luna terkejut dengan tindakan pemuda itu.
“Jangan sesekali kamu memandang aku begitu, manusia.”
“Eh! Tuan putera... jangan begitu. Dia...”
Putera Kristov memandang Eliose, segera gadis itu tunduk.
“Sampah!!!” rengus pemuda itu. Dia beredar dari mereka berdua dan kelima-lima pemuda itu turut mengikutnya. Luna menghela nafas, dia melihat Eliose yang masih tunduk.
“Eli?”
Eliose mengangkat wajahnya, Luna dapat lihat wajah itu sedikit ketakutan.
“Awak, okey?”
Eliose menghela nafas dan mengangguk.
“Angkuhnya putera itu. Kawan-kawan dia pun sama... Pengampu!”
Tetamu di majlis itu masih memandangnya.
“Saya seperti tidak di terima di sini?”
Eliose menggelengkan kepala. Mereka berlalu ke suatu sudut taman. Eliose menyerahkan gelas minuman kepada Sirna.
“Putera Kristov amat berpengaruh di institut ini. Kata orang, datuknya yang membina institut ini.”
“Benar?”
Eliose mengangguk.
“Patutlah angkuh sekali!”
Eliose tersenyum, tangannya di letak ke peha Luna.
“Mereka berlima pula.”
Eliose berfikir.
“Mereka pengikutnya yang setia... bagi mereka putera itu ketua mereka.”
Luna cuma mendengar, menarik juga jika dapat mendengar kisah mereka berenam itu. Eliose meneguk minuman yang masih banyak digelasnya.
“Lelaki yang berambut panjang itu, Cain. Anak bangsawan seperti si putera. Dengar kata mereka berkawan sejak kecil.”
Eliose meneguk airnya lagi, Luna seperti tidak sabar untuk mengetahui cerita lanjut.
“Pasangan kembar itu pula Yin dan Yan, keturunan hartawan Cina yang membesar di Eropah. Santa Cruz pula hartawan dari Monte Cristo dan lelaki bertubuh besar itu, Dark dan tidak siapa yang tahu siapa dia.”
“Kenapa pula?”
Eliose mengeluh.
“Kerana sehingga hari ini, tiada siapa pun pernah dengar dia bersuara. Segelap namanya begitu juga gelap misterinya.”
Luna memandang keenam-enam pemuda itu. Pelik betul mereka itu.
“Bagaimana dengan gadis itu?”
“Puteri Susannah? Kata orang, dia bakal isteri putera.”
Mata Luna tidak puas memandang mereka semua. Dia merasakan mereka itu pelik. Terasa seperti didalam cerita dongeng pula. Kenapalah, dia harus ke sini? Mungkin keadaan di sini berlainan dengan keadaan zaman pakciknya. Nampaknya, dia akan dibuli oleh mereka-mereka ini.
“Maaf, Luna saya takut saya tak dapat lindungi awak seperti pengetua minta.”
“Jangan susah hati, Eli. Saya boleh jaga diri...”
“Tapi awak manus... er... budak baru. Hidup sedikit susah bagi budak baru.”
“Eli, saya akan cuba. Jangan risau... lagipun, awak ada. Awak akan bersama saya?”
Eliose mengangguk.
“Eh! Siapa tu?”
Eliose memandang ke arah ditunjuk oleh Luna.
“Putera Yossio!”
Putera Yossio... Yos! Dia berada di tingkat atas bangunan itu. Kelihatan dia memandang jamuan malam itu. Dari tempat duduknya dia dapat melihat segala pergerakkan lelaki itu. Luna turut merasakan lelaki itu memandangnya, seperti Putera Kristov Putera Yossio memiliki mata yang tajam. Luna mengalih pandangannya namun dia mencuri untuk melihat lelaki itu tetapi sayang putera misteri itu sudah menghilangkan diri.
“Eli... siapa dia?”
“Siapa?”
Luna melihat Eliose berperangai pelik. Dia tertanya-tanya?
“Eli... saya nak tahu mengenai Putera Yossio.”
“Jangan... jangan... nanti dia akan menghantui awak, Luna.”
Luna ketawa kecil, tidak percaya dia mendengar kata-kata gadis itu.
“Luna saya rasa kita perlu balik. Saya dapat rasakan sesuatu yang akan berlaku. Terutama sekali setelah kita nampak Yossio. Mari!”
Namun, terlambat kelihatan Putera Yossio sudah pun menghampiri. Eliose menolak Luna ke belakangnya.
“Putera Yossio? Selamat datang..?” suara Putera Kristov.
“Yossio! Kau tidak dijemput di sini. Manusia!” suara Yin.
Putera Yossio mencapai kolar Yin dan mengangkatnya. Yan mendekati dan bertindak namun Putera Yossio menolak lelaki Cina itu. Dark dan Cain mahu bertindak namun Putera Kristov menahan.
“Yossio, malam ini bukan malam kita bertarung. Kita ada tetamu... dia orang baru. Dia juga manusia...”
Putera Yossio menoleh, melihat Luna yang berdiri menikus di belakang Eliose.
“Kenapa dia di sini?” tanya Putera Yossio.
Putera Kristov ketawa kecil.
“Tanyalah pengetua... atau pakcik awak, Yossio!”
Putera Yossio mendengus.
“Sekarang pergi, pergi jaga tangga utara tu seperti seorang pengawal yang baik. Kau tidak dijemput di sini, Yossio!” ujar Cain.
“Kalau sepatah lagi berbicara, Cain. Aku pasti Karupin akan menembusi tekak kau!”
“Ugutan itu tidak menakutkan kami, Yossio.” Cain berbicara lagi.
Putera Yossio berlalu, dia menghampiri Luna.
“Kau tidak patut berada di sini. Kau manusia!” ujar lelaki itu dan berlalu. Dari bahu Eliose dia nampak Putera Yossio. Putera Yossio tidak kelihatan seperti mahkluk jahat seperti kata-kata Eliose.

Wednesday, March 25, 2009