Thursday, December 15, 2011

THE RIDERS


Aku memerhati monitor di bahagian alat pengawal dan cuba menambah kelajuan. Kalau boleh aku mahu kami tiba dengan segera ke sana. Aku tak sabar untuk menghentikan kekuasaan Bax. Mereka sudah terlalu lama muncul membuat kacau. Aku harap mereka belum mengetahui cara untuk memperoses bahan itu. Kata ayahku dulu V20-k-08D-21kqc, amat berbahaya. Hingga kini, belum jumpa penawar atau cara yang terbaik untuk menghapuskannya. Ibu juga mengatakan bahan itu wujud kerana kesilapan mereka. Ini kerana V20-k-08D-21kqc wujud adalah untuk menghapuskan semua jenis pemberontak dan para penjenayah yang ada pada ketika itu. Tetapi ianya jatuh ke tangan musuh dan mereka cuba memusnahkannya tetapi malangnya Afrika Utara hampir empat puluh peratus tenggelam akibat cubaan untuk memusnahkannya.
Kali ini aku mahu memastikan tiada kesilapan yang akan berlaku. Kalau boleh di sinilah aku mahu menghapuskan Bax terutama Chrome dan Vilus.
"Zapp, there is a vessel approach!" laung Ming Po. Aku segera menghampirinya. Milik siapakah kapal itu, mustahil kapal boleh terbang?
"Make our craft disappeared, Ming Po!"
Ming Po mengangkat tabiknya. Dia menaip sesuatu di kekunci kawalan, dan lampu di lobi bertukar suram dan kemudian menjadi ungu. Ak pasti kapal terbang The Rider pasti tidak dapat di kesan.
"Cage kau rasa kapal tu milik kumpulan mana?"
Cage melihat kapal itu melalui monitor dan memeriksa keseluruhan kapal itu.
"Iyanya bukan milik Bax. Iyanya juga bukan milik pemberontak yang kita kenali. Ini kumpulan asing, Zapp," jela Cage. Aku kerutkan dahi dan mengusap dagu. Kumpulan baru!!! Ataupun kumpulan Bax yang menyamar, manalah tahu mereka cuba mengubah perhatian orang ramai bagi menganggap mereka tak bersalah. Bax banyak muslihatnya. Aku tekan alat komunikasi.
"Trisya, cuba kaji milik siapa kapal ini." Arahku kepada Trisya.
"Sure boss, it will take a moments," jelas Trisya di dalam talian itu.
"Cepat, Trisya!!!"
Aku menekan alat komunikasi, aku pasti Baxlah jawapannya. Aku mengeluh, buat masa ini perjalanan kami tiada gangguan. Tetapi aku pasti this will be exciting and adventuring. Terutama sekali jika Bax turut masuk campur. Oh yes! I' m sure that Vilus and Chrome don't what to miss this. This will be the fight of the year. Aku senyum sendiri, ingin sekali aku mengetahui kesudahannya. Alat komunikasi berkelip, aku menekannya. Pasti Trisya memberitahu tentang apa yang aku suruh sebentar tadi.
"Yes, Trisya?"
"Boss, mmm…kapal tu bukan milik Bax, Spin Snow, Bubbles, Cats Fighters, Digius atau Geng Valleys. Kami tak pasti kumpulan mana? Sorry, boss."
"Tak mungkin. Kau pasti, Trisya?" tanyaku. Aku gigit bibir. Pelik? Bukan ahli kumpulan Bax. Aku mengeluh dan menghampiri Cage.
"Cage, kali ini Bax jadi orang baik ke?" gurauku.
"Zapp…"
Aku berlalu ke bilik, kemusyhkilan masih berlanda dalam diriku. Siapa mereka? Makhluk asing? Alien…got to be kidding, aku mengeluh. Aku lantas mengaru tengkukku, aku tersentuh rantai yang aku pakai. Aku keluarkan rantai itu, terdapat loket milik nenek Izzat. Pintu bilikku terbuka, Cage melangkah masuk.

Tuesday, December 13, 2011

THE RIDERS


Selepas itu, mereka mula rapat. Oleh kerana dia tahu siapa sebenarnya Serena, dia tidak memakai pakaian rasmi Bax ataupun apa sahaja aksesori Bax setiap kali mereka keluar dating. Malahan Serena pun tak tahu siapakah keluarganya, cuma dia memberitahu keluarganya adalah ahli peniagaan. Tetapi semua kebahagiaannya musnah selepas peperangan itu pada ketika itu dia baru sahaja dilantik sebagai ketua kumpulan Bax 9 dan pewaris keturunan Bax. Lebih terkejut bila, Serena di tangkap dan dibawa kehadapannya untuk dibicara. Pada mulanya dia ingin sahaja melepaskan Serena pergi namun ayahnya masuk campur di tambahkan lagi Serena adalah anak kepada musuhnya, Imran Julius Radhi dan Farasihan Erniah ketua kumpulan Orion Fox dan Blue Jade.
Dia tidak mahu dia di seksa dan mati didepan mataku. Dia secara senyap-senyap menghubungi Cage dan Spin Snow, dia juga yang menberi kod laluan untuk mereka masuk ke dalam markas Bax. Selepas Cage menyelamatkan Serena, gadis itu hilang tanpa kesan seperti dia lenyap dari bumi ini. Beberapa bulan kemudian The Rider melonjak naik dan kumpulan itu di ketuai oleh Zapp. Sesiapa pun tidak tahu siapakah Zapp sebenarnya. Izzat mengetahuinya apabila dia tersempak The Rider sedang menyerbu stor miliknya di Up Town dan di lounge milik ibunya di Paradise West Wings. Sejak itu, dia cuba jejak kemana sahaja Zapp dan The Riders pergi.
Pintu biliknya diketuk, segala kenangan hilang bagai debu. Xee, muncul. Dia mengangguk dan mendekati Izzat atau Chrome.
"Young master, everything is ready. Kita akan bertolak ke Afrika Selatan dua minit lagi. Tuan, Grand Master turut sama dalam misi ini."
"What? Kenapa dia mesti ikut?"
"Saya tak pasti, tetapi itulah arahannya."
"Hmm…saya akan keluar sebentar lagi pastikan semua bekalan dan alatan mencukupi dan juga pastikan alatan senjata kita turut mencukupi. Arahkan kepada dua skuad baru untuk turut serta."
"Yes, young master!" Xee melangkah keluar dari bilik itu. Chrome mencapai rantai dan loket di atas katilnya, loket itu sama seperti yang dipakai oleh Serena. Loket itu adalah pemberian nenek Chrome ketika mereka melawat neneknya di Old Singapore tiga bulan sebelum kejadian peperangan di Mid-Bangsar Valley itu. Chrome memakainya di leher dan dia pasti kali ini, Serena akan kembali kepadanya. Dia cukup pasti, Chrome senyum sendiri dan melangkah keluar dari bilik itu dan menuju ke launch lobby. Ayahnya menghampiri, wajah lelaki itu kelihatan cukup serius. Ini menimbulkan gundah di hatinya. Chrome mendekati ayahnya.
"Ayah, betulkah ayah pun ingin turut serta? Bukankah ayah tidak sihat, nanti apa pula kata umi?"
"Umi kau faham dengan prinsip dan tanggungjawap ayah cuma kau yang tidak faham dan cuba belot…"
"Saya…"
"Tak perlu bela diri, ayah tahu sejak kau sukakan anak kepada ketua Orion Fox dan Blue Jade itu kau dah berubah. Umi kau kata kau pun dah pandai engkar kata-katanya."
"Erk!!!"
"Walaupun umi kau seorang mutan jangan layan dia sebagaimana manusia biasa layan dia, dia tetap umi kau. Dia yang lahirkan kau, Izzat!" nada suara Vilus, tinggi.

Thursday, November 24, 2011

THE RIDERS

Chrome tidak puas hati, dia mengepalkan penumbuknya. Dia meraung sekali dan raungannya bergema.
"Tuan…" suara orang kanannya.
"Xee, apa yang harus aku buat? I don't want to play the bad guy, anymore. Why can we be the good guys?"
"Tuan…baik lupakan perkara itu. Kita ada misi penting!"
"I'm listening."
Xee berdehem, dia menekan butang kuning diatas alat pusat kawalan.
"V20-k-08D-21kqc? Telah dijumpai?"
"Iya tuan. Another good news is The Riders is going after it." Jelas Xee. Chrome tersenyum, pintu besar terbuka dan tutup sendiri.
"Grand master!!!" umum Xee. Vilus berdiri disisi Chrome.
"Kita mesti miliki V20-k-08D-21kqc itu dan bunuh Zapp. The Rider banyak menyusahkan kita. Chrome, my son kali ini jangan buat silap."
"But dad…"
"Kill her or your will lost yours!!!" Perintah Vilus.
Chrome cuma mendiamkan diri, mustahil dia ingin membunuh perempuan yang dicintainya. Tetapi dia tidak boleh mengingkari kata-kata ayahnya. Itu nak cari nahas namanya. Pernah sekali dia cuba melanggar arahan ayahnya, seminggu dia dikurung di bilik tahanan yang penuh dengan cecair toksid. Mujurlah badannya imun dengan cecair itu, tetapi kulitnya lelas kerana terlalu lama direndam di dalam cecair itu. Chrome mengusap dagunya.
"Xee, bukankah bahan itu top secret?"
"Yes, young master."
"Tapi macamana pakar-pakar tu tahu koordinatnya. Serta macamana mereka boleh tahu kod itu?"
"Entah saya pun kurang pasti, tuan."
"Tak mengapalah, kita harus menyiasat kerana aku rasa ada kumpulan lain yang mahu memusnahkan kita?"
"As you wish, young master."
Xee melangkah keluar, Chrome mengusap dagunya dan berfikir langkah seterusnya. Chrome menuju ke biliknya, dia memerhati gambar Serena di dalam bingkai gambar itu. Chrome tersenyum, dia perlu mengembalikan kepecayaan gadis itu. Dia terlalu cintakan Serena Halida Imran. Sejak pertemuan pertama mereka di jualan lelong di rumah lelongan di New Ampang View. Pada masa itu, Serena baru saja berusia enam belas tahun dan ketika itu dia baru sahaja tamat daripada akademi khas untuk anak-anak White Rebel Underground. Ketika itu dia hanya memerhati dari jauh, masing-masing tidak kenal diri masing-masing. Indah kenangan waktu itu, sukar untuk diungkapkan. Dia mencapai bingkai itu dan diusap pelahan-lahan gambar itu. Setiap kenangan mereka bermain diingatan. Terutama sekali selepas serangan Digius, entah kenapa pada ketika itu dia boleh ke Big Jaya Underground Train Station. Dia dapat melihat Serena berlawan dengan Fact, gadis itu sungguh lincah berlawan dengan gerakkan kung fu dan kew donya. Entah macamana Fact telah melepaskan dart beracunnya dan tepat mengenai dada dan perutnya. Fact melarikan diri, dia segera mendekati Serena yang hampir maut. Kedua dua dart itu dicabutkan. Serena di bawa ke hospital, cuma beberapa minit sahaja lagi Serena mungkin mati.

Tuesday, November 22, 2011

THE RIDERS

Ricky dan Trisha menghampiriku. Aku menyerahkan jaket panjang yangku pakai kepada Ricky dan mengambil fail dari tangan Trisya.
"Boss tadi Dwan tanya mengenai pemintaannya?"
"Katakan pada Dwan, I'm not a nanny. Kalau dia nak, I surely can find one for him…" jelasku.
"Boss, erkkk…ada fax for you. From South Africa, looks like urgent.” Kata Ricky dan menyerahkan kertas faks kepadaku. Cage muncul dengan membawa dua beg besar kelihatan seperti ada benda berat di dalamnya.
"Planning a vacation, Cage?"
"Nope, this is for you. Professor Aswan Basha kata, kau ada mengarah dia menciptakan sesuatu."
Cage menyerahkan beg itu kepadaku. Kami ke makmal, Roshan, Nisha dan Malek membantuku. Aku memakai baju khas untuk penentuan radiasi dan keselamatan. Aku puas hati dengan ciptaan itu. Lantas, aku membaca faks yangku terima tadi, alangkah terkejut bila memdapati cips yang pernah Orion Fox sembunyikan telah ditemui oleh dua pakar dari Russia. Cips itu mengandungi rahsia ketenteraan dan senjata yang pastinya merbahaya.
"Cage, kita mesti ke sana. Aku tak mahu lagi peperangan 2001 berulang di sana." Terangku. Cage mengangguk. Aku bergegas ke lobi utama, diskrin besar wajah pemimpin Malaysia tertera.
"Good evening, Zapp." ucap pemimpin itu.
"Same to you, sir! What can I do for you, sir?"
"So…awak dah terima faks itu? Apa tindakkan awak, Zapp?"
"Kami akan ke sana, tuan. Cuma saya kurang pasti bagaimana ini boleh berlaku. Setahu saya kawasan itu mempunyai kod yang tersendiri. Mustahil pakar-pakar itu menjumpainya secara tidak segaja. Tuan pun tahu akan bahayanya V20-k-08D-21kqc itu?"
"Hmm…pihak kami pun masih menyiasat, tetapi saya rasa awak patut kesana, Zapp. Mungkin ada kaitan dengan kumpulan Bax."
"Maksud tuan, Vilus?"
"Mungkin? Kalau Bax bertanggungjawap, the entire universe is in great danger."
"Apocalypse?"
"Itu yang membimbangkan kami. Jadi lakukan sesuatu, Zapp."
"I will, sir. Jangan bimbang," suaraku. Tetapi bagiku ini amat membimbangkan V20-k-08D-21kqc itu berkaitan dengan cosmic power, kalau tak salah aku. Ayahku pernah berkata bahan itu jika terlepas ke udara akan menyebabkan keracunan, jika di campur air boleh membunuh semua hidupan kalau dijadikan bom atom, tiada kemungkinan lain.
Cage menghampiriku.
"Zapp, kapal terbang dah bersedia untuk berlepas ke Afrika Selatan."
"Trisya, kawal tempat ini, okey?"
"Good luck, boss!" ucap Trisya dan Ricky. Aku cuma senyum.

Monday, November 21, 2011

THE RIDERS


"Kita perlu cari Ming Po dan Prince K. Aku rasa tidak ada apa lagi yang perlu kita lakukan disini."
"Erk…okey." Jawap kedua lelaki itu serentak.
Mereka meniti tangga ke tingkat atas, mereka tiba di tingkat lapan. Aku buka pintu rintangan api pelahan-lahan. Kosong. Kami melangkah masuk dan memerhati sekeliling. Sebuah pintu terbuka di hadapan kami, aku tergamam. Ming Po dan Prince K muncul tanpa sebarang kecederaan. Aku berlari mendapatkan mereka.
"What happen?" tanya Ming Po.
"No time for question. Come let's move!" jelas Cage.
Kami beredar mengikut jalan yang kami lalu tadi. Kami segera beredar meninggalkan Menara Berkembar KL itu. Fikiran aku masih memikirkan tentang Chrome. Wajahnya berlegar di mindaku, benci aku melihatnya. Bagaimana aku nak lupakan lelaki itu. Aku tahu Cage dan Malek pasti tertanya apa yang berlaku tadi. Aku tidak menyangka Chrome terlalu emosi tadi. Ah! Aku pun tak tahu apa yang perlu dipecaya. Memang aku bekas tunangan Chrome ataupun Izaat Ghafiza Umar. Aku tidak tahu dia adalah keturunan pengasas Bax, sumpah kalau aku tahu pasti aku takkan jatuh hati padanya walaupun dia pernah selamatkan aku dari maut akibat panahan dart Fact, ketua kumpulan Digius. Ketika itu aku baru berusia tujuh belas tahun dan Chrome baru sahaja berusia dua puluh tahun. Pada ketika itu, dia tidak kelihatan seperti salah seorang ahli Bax. Malahan tutur katanya lembut dan sopan seperti anak-anak menteri atau anak-anak bangsawan. Begitu juga perilakunya, cukup baik. Sopan, menghormatiku dan juga menghormati pendirianku. Walaupun dia tahu aku anak kepada ketua kumpulan Orion Fox dan Blue Jade. Ketika itu, aku pasti cintanya tulus dan dia tidak menipu.
Julai 2009, aku baru sahaja menubuhkan The Riders, namun Izzat tidak mengetahuinya. Pada masa itu cuma Cage sahaja yang ada dalam kumpulanku dan Dorian, sepupuku. Pada mulanya aku ingin beritahu tentang hal itu, tetapi terbantut apabila ahli Bax 2001 dan Bax 81 membuat pengumuman ingin menubuhkan sebuah kumpulan baru dan mereka ingin membuat perhitungan dengan Mortal Underground kerana ingin menguasai kawasan mereka di Mid-Bangsar Valley dan Paradise Mid Acres. Pemimpin Malaysia memanggil ahli-ahli pembenteras pemberontak bawah tanah seperti Bubbles, Spin Snow dan kumpulan aku. Peperangan besar berlaku di kawasan itu, hampir memusnahkan seluruh kawasan Mid-Bangsar Valley. Didalam peperangan itu Dorian mati ketika kami cuba memintas Bax 81. Aku sendiri hampir kehilangan kedua-dua mataku. Pada ketika itulah, baru aku tahu Izzat adalah musuhku. Aku ditangkap oleh Bax 81, pandangan mataku ketika itu kabur. Mereka memerintah aku untuk dibicarakan dihadapan ketua Kumpulan Bax 9. Aku tahu ketika itu nyawaku pasti akan terpisah dari badan, aku cuma mendengar suara lelaki itu. Pada mulanya aku tidak pasti tetapi apabila lelaki itu mula mendekatiku dan ketika itu suaranya ku dengar agak bergetar. Aku cuba untuk melihat wajahnya dalam kesamaran pandangan. Hampir tercabut nyawaku apabila aku amati wajah itu. Izzat… Dia tidak mengaku pada mulanya namun terpaksa setelah bapanya turut campur tangan. Pada ketika itulah, baru aku tahu bahawa bapanyalah yang membunuh ayah dan ibuku. Ketika itu aku nekad biar mati berperang untuk menuntut bela dari mati sebagai pengecut.
Izzat cuba melindungi aku kononnya dia menyintaiku namun keputusan bapanya tetap mahu aku dihukum tembak. Aku tak pasti apa reaksi lelaki itu aku tahu dia tak membantah keputusan itu. Ah! Ahli Bax tetapi ahli Bax. Aku diletakkan di hadapan shooting squad apabila Cage dan pengikut Spin Snow membuat serangan mengejut dan menyelamatkan aku. Sampai sekarang aku hairan bagaimana Cage boleh menyelamatkan aku walaupun aku tahu tidak siapa dapat masuk ke dalam kubu Bax tanpa menggunakan kunci magnet atau kata laluan yang tepat. Aku di rawat di hospital dan pemimpin Malaysia memuji Spin Snow, Cage dan aku kerana berjaya mematah peperangan itu. Ketika itulah nama The Riders menjulang naik sebagai kumpulan ahli pembenteras pemberontakkan. Namun, mereka tidak tahu siapa sebenar ketua kumpulan The Riders kerana aku telah mengguburkan nama Serena itu dan aku tukarkan namaku menjadi Zapp. Tetapi kelancangan mulut Izzat telah mendedahkan nama sebenarku. Aku tak kisah yang penting Bax 9 harus dihapuskan. Aku tahu kalau Izzat mati tanpa waris pasti kumpulan itu takkan berkembang kecuali ada ahlinya yang sanggup bergaduh dan berlawan untuk mendapatkan pangkat itu. Kami tiba di markas kami, setelah meletakkan kenderaan di tempat yang disediakan aku menuju ke ruang pejabatku.

Sunday, November 20, 2011

THE RIDERS


"Hey! No funny stuff!!!" salah seorang dari mereka memarahi kami.
"Take it easy, big guy. We ain't do nothing."
Salah seorang dari mereka mendekati dan menamparku sehingga aku hampir rebah ke lantai. Aku cuma menahan perit tamparan itu. Tiba-tiba pintu bilik kawalan di buka, seorang lelaki melangkah masuk dan menghampiri kami. Lelaki itu tersenyum.
"Serena, what a surprise? Tak sangka kita bertemu di sini. Bukankah bagus kalau kita selalu bertemu begini."
"Don't you speak my name…" Belum habis ayat yang ingin aku tuturkan, lelaki itu sudahpun menekup lembut mulutku.
"Serena…Serena…Serena…or shall I say Zapp."
Kesemua pengawal yang ada tersentak mendengar nama Zapp itu. Lelaki itu ketawa dan menoleh ke arah pengikutnya.
"She is my…almost my wife!"
"Sial kau, Chrome! Itu kisah lama, jangan kaitkannya lagi. I'm not yours anymore!!!" jeritnya. Tali yang mengikat tanganku hampir terputus, aku meronta lagi agar ikatan itu terlerai. Tuss!!! Tali yang mengikat tanganku terlerai dan aku mengambil tindakkan untuk menendang belakang Chrome, aku terpaksa berlawan dengan pengawal yang ada. Cage turut membantu walaupun tangannya masih berikat. Chrome cuba bangun tetapi rebah kembali apabila dilanggar oleh Cage yang mahu menuju ke arah pintu.
"Serena…don't go, again!!!" jerit Chrome dari dalam bilik kawalan itu. Aku tidak perduli dengan kata-katanya itu. Kali ini aku takkan terpedaya dengan jeritannya atau pujukkannya. Kali ini aku bukan lagi Serena yang dulu. Aku dan Cage masuk ke pintu rintangan api dan segera menuruni tangga untuk ke tingkat bawah. Aku terdengar bunyi tapak kaki, aku berhenti dan menjenguk kebawah seandainya dapat melihat siapakah yang meniti tangga itu. Bunyi tapak kaki itu makin dekat, aku telan air liur. Kenapalah aku terlupa ambil senjata milik pengikut Chrome. Aku merengus lemah.
"Zapp…"
Aku menoleh, Malek rupanya. Jadi yang tertangkap bukanlah Malek dan Ming Po. Tapi Ming Po dan Prince K, aku senyum tentu Malek menyamar. Itulah kelebihan Malek yang mampu mengubah wajah dan bentuk tubuhnya dalam sesaat. Ini kerana dia terkena sejenis bahan toksid ketika berusia sepuluh tahun dan bahan itu telah menjadi dirinya mutan dan diberi kelebihan tersebut.
"Malek, kau takutkan aku sahaja. Mmm…kita perlu selamatkan Prince K dan Ming Po."
"Malek, ada apa-apa berita tentang bom atau apa-apa sahaja."
"Aku dah periksa semua tempat dan juga bertanya pada pengikut Bax-9 namun buntu."
"Buntu. Mustahil tak ada apa-apa. Habis apa tujuan mereka?" tanyaku. Apa tujuan Bax-9 ni kemari kalau bukan mahu buat kacau di persidangan ini?
"Mmm…tapi ada salah seorang pengikut serahkan cakera ini pada aku." Malek bersuara dan menyerahkan cakera lutsinar itu kepadaku. Aku keluarkan komputerku yang sebesar telapak tangan. Aku masukkan cakera itu dan segera mengakseskannya.

Sebenarnya tiada apa yang aku mahu buat di persidangan ini, Serena. Aku cuma mahu bertemu dengan kau. Segaja aku hebahkan cerita ini melalui infomer kau dan juga bekas Bax-2000, Nosey. Aku mahu kau kembali, Serena. Aku masih tunangan kau Serena, aku masih Izzat Ghafiza Umar.
Aku tidak mahu bermusuh dengan kau, Serena. Aku tahu kau bencikan aku sebab keluarga dan keturunanku pengasas Kumpulan Bax ini. Aku tahu kau bertambah bencikan aku setelah kau tahu ibu dan ayah kau dibunuh oleh ayahku sendiri. Aku tak salahkan kau kerana hal itu. Tapi yang aku mahu kau tahu cinta yang kita bina masih utuh dan aku terus mencintai kau walaupun kau kini Zapp, ketua kumpulan The Riders. Tapi percayalah Serena. Jika tidak kau pasti tidak pakai loket itu….

Aku menutup komputer itu dan merengus kuat. Celaka kau Izzat!!! Kau letakkan aku dalam keadaan ini. Aku ambil cakera itu dan segera aku patahkan. Aku pandang Malek dan Cage, mereka kelihatan keliru.

Saturday, November 19, 2011

THE RIDERS


kami semua akan tiba di Bandaraya Metrobiotechcyber KL. Aku menambahkan kelajuan diikuti yang lain. Mereka setia dibelakangku, aku tambahkan lagi kelajuan motor Ducati 9990 ku. Kami sudah mendekati Menara Berkembar
KL. Aku memperlahankan kelajuan dan berhenti di suatu sudut tidak jauh dari bangunan itu. Kami turun dari motor masing-masing, kami berkumpul untuk berbincang.
"Cage, bagaimana?" tanyaku. Lelaki itu meninjau seketika tempat itu. Dia capai teropong untuk melihat sekeliling kawasan Menara Berkembar KL itu. Dia mengeluh, aku pandang Ming Po dan Prince K. Malek turut memerhati di sekeliling kawasan seandainya terpandang ahli-ahli Bax-9.
"Zapp!"
Aku menghampiri Malek, kami pandang ke arah lori kecil yang menuju ke ruang letak kereta di bahagian bawah tanah. Aku berfikir sejenak, kalau lori itu dengan mudah boleh masuk kelam bangunan itu, ini bermakna kawalan yang diberikan oleh pengawal tidak terlalu ketat. Aku renung Cage, dia mengangguk.
"Do you thinking what I'm thinking, Cage?"
"Way 'head of you, Zapp." Ujar lelaki itu. Aku kenyit mata pada lelaki itu. Kami naik ke atas motor masing-masing dan menuju ke arah bahagian bawah tanah.
"Wait!!!"
"Lebih baik kalau Malek dan Ming Po saja yang masuk ikut lapangan letak kereta. Cage kau ikut aku dan Prince K, I think you better fly." Arahku. Kami berpecah mengikut apa yang aku arahkan. Aku dapat lihat Prince K menekan sesuatu butan dan menukar enjin motornya kepada sky booster dan motornya 'terbang'. Aku tersenyum kali ini pasti berjaya dan kemusnahan Orion Fox dan Blue Jade pasti terbalas. Kami tiba di bahagian pembuangan kumbahan di Menara Berkembar KL. Aku tutup hidung dengan topeng yang sedia ada. Walaupun tidak kuat baunya namun aku tidak tahan dengan bauan itu. Kami nampak pintu masuk untuk kedalam bangunan itu. Namun malang menimpa apabila dua orang lelaki bertopeng muncul dengan senjata di tangan mereka. Aku merengus, tidak sangka aku gagal pada pemulaan misi. Salah seorang dari mereka menarik aku untuk mengikut mereka. Aku meronta agar dilepaskan namun gagal. Aku berharap Malek, Ming Po dan Prince K berjaya.
"Hmm…there got two more of them."
Semangat aku lemah, pasti Malek dan Ming Po telah tertangkap. Kini tinggal Prince K. kami dibawa ke bilik kawalan, aku lihat tiga orang pengawal sudah diikat manakala seorang telah ditembak, mati. Celaka mereka sudah masuk kedalam bilik kawalan kalau begini mungkin susah untuk dihapuskan. Aku lihat monitor-monitor yang terpasang, semuanya menunjuk kearah persidangan itu cuma dua monitor menujuk ke arah jalan masuk dan lobi.
"Cage, kita gagal. " bisikku ke telinga Cage.

THE RIDERS


Januari 2015, aku memerhati kearah Selat Melaka, mujurlah Selat itu tidak berubah. Angin bayu yang membisik cukup mendamaikan. Aku menggepalkan penumbukku, pemberontakkan ini perlu diakhiri. Aku toleh ke belakang, kumpulan The Riders sudah siap untuk bertolak ke arah Bandaraya Metrobiotechcyber KL.
"Zapp, kita harus beredar sekarang. Dua jam lagi persidangan itu akan bermula!!!" suara laungan kedengaran dibelakangku. Aku mengangguk sebagai tanda faham.
"Cage, bagaimana dengan supply tu dah load in?" tanyaku kepada lelaki yang laung kearahku tadi. Dia mengangkat ibu jarinya tanda beres. Aku mengangguk.
"Let's go, guys!!!" laungku. Motor Ducati 9990 milikku segera aku hidupkan enjin begitu juga dengan kumpulanku itu. Kami menunggang dengan megah. Dihatiku ketawa sendirian, tidak menyangka aku menjadi ketua kumpulan The Riders ini. Lebih menghairankan cuma aku sahaja ahli wanita didalam kumpulan itu, manakala empat lagi adalah lelaki. Mereka adalah Cage, Malek, Prince K dan Ming Po. Dari cermin sisi aku dapat melihat Cage cuba merapati motorku.
"Kau pasti Bax-9 cuba letupkan Menara Berkembar KL, Zapp?"
"I'm sure, Cage. Lagipun mustahil Nosey bagi salah information pulak."
"Come on, Zapp. Kau pun tahu Nosey bekas Bax-2000, ahli mission dan perancangan risikan."
"Itu aku sedar, Cage. Tapi mustahil lelaki yang dah berusia seratus lapan puluh lapan tahun itu masih nak memberontak lagi. Lagipun diakan buta dan tempang."
"But…"
"Kalau kau tak percayakan Nosey tu, percayakan aku Cage." Pintasku. Kulihat Cage mengeluh, aku tahu apa rasa hatinya. Seperti Cage aku pun tidak seratus peratus percayakan Nosey tu. Iyalah seperti yang Cage kata lelaki tu, bekas Bax-2000. Kumpulan pemberontak yang pernah letupkan persidangan G-7 di Ghana dan sepuluh orang tercedera termasuk dua pemimpin G-7. Menyebabkan 4 negara G-7 bermusuh dengan Ghana. Namun dapat diselesaikan tahun 2005 apabila pemimpin Malaysia mengupah Orion Fox dan Blue Jade untuk tugasan itu. Namun, selepas itu Blue Jade dan Orion Fox dimusnahkan oleh saki baki Bax-2000. Aku mengeluh timbul rasa sedih bila aku kenangkan kejadian itu. Aku sendiri melihat kejadian itu, ketika itu aku baru berusia empat belas tahun.
"Zapp…"
Aku menoleh, Cage memerhatiku. Aku sudah menganggap Cage seperti abangku tambahan usianya lebih tua dari aku. Aku baru sahaja mencecah usia dua puluh empat tahun manakala Cage sudah pun masuk tiga puluhan.
"Kau menangis???"
"Taklah…" Aku berselindung. Aku tidak mahu sesiapa tahu yang aku menangis, nanti mereka lemah semangat pula. Lapan minit lagi,

Wednesday, November 16, 2011

CINTA PADA DIA


Dia berdebar, penantian yang dia nanti sudah sampai ke hujungnya. Eirma mak andamnya sibuk mengenakan solekkan agar sesuai dengan pakaian nikahnya malam itu. Dia renung wajahnya di cermin, dirasakan dia tidak bersedia untuk itu. Riuh rendah kedengaran diluar bilik, dia mengerling ke arah Cici yang sibuk berbual dengan Rashid pembantu Eirma. Salahnya juga tidak melihat nama lelaki itu pada kad perkahwinan mereka atau bertanya pada mama dan papa. Dadanya terasa sesak, dia minta Eirma berhenti menyolek dan berlalu ke bilik air. Cici ketuk pintu bilik air itu berkali-kali, tiada jawapan. Akhirnya, Hizla keluar.
“Kenapa kak?”
Dia menggelengkan kepala. Cici memandangnya, dia tahu kakak saudaranya muntah. Dia tahu kakak saudaranya begitu mengelabah dan risau.
“Alah! Kenapa ni, habis comot make up tu!”
“Kak Eirma boleh betulkan?”
“Boleh, sayang. Jangan risau sangat.”
“Kak, tenang,” bisik Cici kepada Hizla.
Cici keluar untuk mencari Nurfara dan temannya itu turut terkejut dan berlalu ke bilik pengantin.
“Kau okey, boleh teruskan?”
“Demi family aku, aku rela.”
“10 minit mereka sampai.”
Hizla mengangguk. Riuh kedengaran di luar rumah, dia pasti rombongan itu dah sampai. Dia pegang tangan Nurfara.
“Ya ALLAH Ila, tangan kau sejuknya. Please tenang, okey!”
Hizla mengangguk dan menggigit bibir bawahnya. Nurfara beredar dan dia nampak lelaki itu sudah bersila di hadapan tok kadi. beberapa orang tua menyuruh Nurfara membawa Hizla keluar.
“Johan bin Azam?”
“Saya,” jawap lelaki itu. Mendengar nama itu, Hizla memandang Nurfara di sisinya. Dia berharap nama yang dia dengar tadi cuma khayalan. Dia menarik nafas panjang.
“Sah?” tanya tok kadi pada para saksi dan mereka mengangguk, kemudian doa di baca. Kini sah dia menjadi isteri orang dan bermulalah episod baru hidupnya. Hizla di bawa ke dalam bilik, dia mengelabah. Selepas ni upacara menyarung cincin dan membatal air sembahyang, bermakna inilah kali pertama dia akan jumpa lelaki itu setelah bertunang selama 3 minggu. Hizla tunduk dan memejam mata, Nurfara memegang tangannya. Nurfara juga menyuruh dia membuka mata dan pandang ke arah pintu.
“It will be fine, Ila. Trust me?”
Mata bundarnya tidak percaya apa yang dia lihat. Dia terkedu tidak tahu apa nak dikata, dia telan air liur dan pandang Cici dan Nurfara. Mereka tersenyum dan mengangguk, air matanya mengalir lagi.
“Kenapa abang tak beritahu, Ila?”
“Saja. Nak tengok rupa Ila, masa tu? Kelakar!”
Hizla menjeling ke arah suaminya. Johan ketawa dan memicit hidung isterinya. Hizla buat-buat merajuk.
“Sebenarnya abang pun baru tahu dua hari sebelum kita nikah. Bila abang terpandang kad kahwin.”
Hizla tersenyum.
“Tak sangka. Kita nikah akhirnya.”
“Abang tahu Cici dah cerita semalam bila dia call abang,”
“Jahatnya! Jadi Ila seorang saja yang tak tahu?”
“Fara pun tak tahu.”
“Ila takut...takut kalau takkan jumpa abang lagi dan tak dapat beritahu Ila...”
“Ila, abang tahu sebaik sahaja renung ke dalam mata Ila. Abang tahu Ila cintakan abang dan sebaliknya. Abang harap apa yang dah berlaku, biarkanlah ia pergi. Kita bina hidup baru.”
“Hmm...” balas Hizla, dia menggesel matanya.
“Tidurlah, hari kita masih panjang lagi.”
Johan menutup suis lampu dan berharap hari esok bertambah gembira dan manis buat mereka.

Wednesday, November 9, 2011

CINTA PADA DIA


“Mula pertemuan dia tak banyak bersuara, dia hanya kata kami tak sesuai. Kemudian, dia kata kakak macam budak-budak. Tapi dia senang berkawan dengan kakak,” ujar Hizla. Dia mengesat air matanya dan tergelak kecil. Cici merenung kakak saudaranya dan menghulurkan sekeping tisu.
“Kemudian mama dan papa putuskan pertunangan kami, dia kecewa dan kakak juga. Namun, kami terus terusan berhubung. Dia pernah kata, dia sayangkan kakak.”
“Lepas tu, apa yang jadi dan macamana dia ke London?”
“Dia dapat biasiswa tajaan kerajaan Malaysia untuk ke sana dan dua hari sebelum dia berangkat dia ucapkan perkataan itu dan mahu kahwin dengan kakak kalau dia dah balik.” Air mata yang masih mengalir di kesat. Cici mengeluh, dia faham dan mengangguk.
“Tapi kenapa mesti mengalah sebelum berjuang?”
“Dia akan berkahwin, Cici...”
Dia menangis lagi, Cici tidak tahu apa yang harus dia nyatakan lagi. Enjin kereta kakak saudaranya di hidupkan dan mereka meluncur laju.

CINTA PADA DIA


“Kak...”
Hizla menggelengkan kepala, Cici mendengus.
“Hello, siapa tu? Erk! Saya Cici..Hizla...mmm..”
Hizla masih menggelengkan kepala, Cici berdecit dan merengus.
“Maaflah dia sibuk. Telefon kemudian, bye,” jawapannya. Cici duduk di birai katil. Dia hanya lihat Hizla membuat bakul hantaran dan dia juga nampak mata Hizla merah. Dia tahu kakak saudaranya menangis. Dia menghela nafas dan bangun dari katil, kemudian berlalu keluar. Hizla capai telefon bimbitnya dan menutupnya. Dia tidak mahu Johan menelefonnya, kalau boleh dia tidak mahu timbulkan kemarahan mama dan papanya. Pintu bilik di ketuk, Suhana muncul.
“Mak Teh nak bakul untuk letakkan hantaran.”
“Kakak menangis?”
Dia menggelengkan kepala dan menyerahkan beberapa bakul yang dah siap. Pintu bilik kembali ditutp, dia berlalu ke jendela biliknya. Semalam dia pergi kedai sewa baju pengantin tetapi dia pergi seorang. Dia cuba baju yang telah di tetapkan untuknya. Dia hairan belum sekali lelaki itu berjumpa ataupun menelefonnya. Entahlah perkahwinan jenis apa dia ni, nampak sangat pengantin lelaki itu benar-benar tidak mahu berkahwin seperti dirinya juga. Ya ALLAH berapa lama dia harus begini, selama-lamanya? Dia merengus, itulah yang menyedihkannya. Entahlah apa nasibnya nanti jika dia dah jadi isteri lelaki itu.

Johan melangkah keluar dari kedai pengantin. Dia memandang pintu kedai yang baru sahaja dia langkau dan mengeluh. Johan masuk ke dalam perut kereta, dia memerhati cermin belakang. Dia terkejut dan segera menoleh, dia lihat Hizla sedang berdiri menunggu sesuatu. Dia dapat lihat wajah gadis itu muram dan tidak ceria. Johan menarik nafas panjang dan keluar dari BNW M3 itu, dia menghampiri gadis itu. Hizla menoleh bila dia rasa ada seseorang berdiri di sisinya. Dia merenung wajah lelaki itu, kemudian dia tunduk dan dia menjauhkan sedikit dirinya dari lelaki itu. Johan mengerti perbuatan gadis di depannya.
“Ila tunggu siapa?” tanya lelaki itu. Hizla melarikan anak matanya dari di renung oleh lelaki itu. Dia cuba menceriakan wajahnya dengan senyum, namun nampak janggal. Ketika itu dirasakan kelopak matanya bergenang dengan air mata dan dia berharap air matanya tak tumpah.
“Tunggu Cici cari benang dalam tu. Abang pula?”
“Abang dari sana?” Johan menunjukkan kedai pengantin tadi, Hizla merenung lelaki itu. Wajahnya berubah dan dia memandang lelaki itu. Kali ini giliran Johan tunduk dan kelihatan bersalah.
“Abang nak kahwin?” lemah sahaja bunyi suaranya.
Johan mengangguk, dia baru nak bersuara Cici sudah mendekati mereka. Johan mengeluh dan berdehem.
“Tak apalah Ila. Nanti jangan lupa hantarkan kad pada abang!” suara Johan dan melangkah. Dia sempat menoleh sebelum menghampiri keretanya. Cici dapat lihat air mata Hizla mengalir.
“Kakak biar Cici yang drive,”
Dia mengangguk dan menyerahkan kunci kereta, dia mengesat air matanya. Cici cuma mampu melihat, kasihan dia dengan sepupunya.
“Cici rasa kakak kena beritahu dengan Mak Teh.”
Hizla menggelengkan kepala, dia masih tersedu.
“Jangan seksa perasaan sendiri.”
Dia masih lagi dengan sedu sedannya. Cici terus memandu, dia kemudian melencong ke suatu arah dan berhenti. Enjin BNW Z9 di berhentikan. Hizla sudah ke keringan air mata.
“Kakak nak menderita ke?” tanyanya, kali ini dia lebih serius. Hizla merenung Cici. Hampir 17 tahun dia kenal sepupunya ini dan hari ini dia lihat Cici begitu serius bersuara.
“Kakak mencintainya sepenuh hati sejak pertemuan pertama kami. Ketika itu kakak tahun akhir di universiti dan dia baru setahun di Pusat Sains Negara. Ketika itu kami baru seminggu di tunangkan.”
“Dia mencintai kakak?” tanya Cici. Hizla mengeluh.

Monday, November 7, 2011

CINTA PADA DIA


“Ila, abang ni? Empat bulan tak dengar berita, kemana menghilang. Abang on the way ke office Ila, abang nak jemput Ila lunch. I won’t except no for answer, okey!”
Hizla mengangkat wajahnya dan memandang telefon itu. Dia diam, tidak tahu apa yang nak dia katakan. Dia bersalah pada lelaki itu, hari ini dia harus berterus terang.
Cafe’ Austin Chase tidak begitu ramai orang, mereka memilih kawasan yang sedikit tersorok. Hizla tunduk bila dia lihat Johan merenungnya.
“Since when?”
Hizla mengangkat muka dan melihat Johan membuat isyarat dia memakai tudung.
“Bulan lepas!”
“Kenapa menghilang selama empat bulan. Tak sangka, ingatkan KL kecil rupanya besar juga.”
“Abang, Ila dah tak boleh keluar dengan abang lagi.”
Johan sedikit terkejut dengan ungkapan gadis itu.
“Kenapa, mama dan papa marah kalau kita keluar?”
“Tak, Ila dah bertunang.”
“What! Tunang..? Siapa?” tanya Johan.
“Dia pilihan mama dan papa...Maafkan Ila, abang,”


Biar pun terluka
Ku lafaz kata-kata namunku terpaksa
Biarkan ia pergi, jangan di kesalkan
Tuhan lebih mengerti, apa yang disuratkan
Lupa saja diriku seperti biasa kau lakukan dulu...
Suis radio di tutup, dia tambah kecewa mendengar lirik lagu baru nyanyian Zamani. Dia capai majalah Photographer dan membaringkan diri di atas katil. Dia kebosanan, dia beredar ke bilik bacaan di pasangnya PS2 untuk dia membuang rasa bosan itu. Tetapi bertambah kebosanannya. Johan tak sangka gadis yang akan dia lamar kali kedua akan berkahwin tak lama lagi. Dia mengeluh tidak disangka bermacam-macam perkara berlaku hari ini, dia melurut rambutnya kebelakang. Pintu bilik bacaan terbuka, dia menoleh.
“Hmm...Along ingatkan siapa tadi. Kau rupanya, Johan?”
Lelaki itu memandang jam, hampir tengah malam.
“Kenapa? Tak boleh tidur?”
Johan mengangguk.
“Hal kerja atau hal cinta?”
Kedengaran Johan mengeluh dan berdecit. Dia mengangkat kening. Abang sulungnya menepuk bahu Johan.
“Umi dah jumpa gadis yang sesuai untuk kau? Dia dah pinang pun gadis itu.”
“Jo, tahu dah. Abi dah kasi tahu petang tadi. Tak kisahlah. Lagipun dulu Abi dah cakap, kalau umur Jo masuk 33 tahun dia akan pinang sesiapa saja selagi Jo single.”
“So, dah tanya Abi siapa gadis itu?”
Johan menggelengkan kepalanya.
“Nak jadi orang dulu-dulu ke? Masa nikah baru nak sua muka?”
Johan diam cuma malas nak bersuara, biarlah Alongnya mengusik.

Inikah permainan takdir, fikirnya. Dalam beberapa minggu sahaja, dia akan bernikah dan digelar isteri orang. Telefon bimbit berdering, dia menoleh dan melihat nama di skrin digital. Johan...dia pekakkan telinga. Dia malas nak menjawab, dia tak mahu jiwanya yang tidak tenteram bertambah kecamuk. Dia hanya insan biasa, punya naluri apa yang dia impikan kebahagian. Andai dia mampu ulang semula masa, dia pasti hubungan antara dia dan Johan akan menuju ke arah yang mereka impikan. Hatinya bukan ais yang cair bila dipanaskan, apa yang dia tahu dia tidak mahu semua dikelilingnya curiga, kecewa dan terluka. Tapi dia pasti itu takkan mungkin, dia hanya berdoa untuk kebahagian semua dan juga dirinya. Itulah saja jawapannya tika itu. Cici melangkah masuk, dia capai telefon bimbit Hizla yang masih berdering.

Thursday, October 27, 2011

CINTA PADA DIA


Lelaki itu ketawa kecil.
“Hmmm...bunyi macam Ila cemburu,” duga lelaki itu.
“Ila tak cemburu, Ila risau. Ila takut Ila sedang berjalan dengan suami orang?”
“Taklah. Abang masih macam dulu,” dia mengerling sedikit ke arah gadis di sebelahnya.
“Iyalah tu, lelaki kalau dah jumpa yang lawa tentu lupa yang lama. Tambahan jumpa Mat Saleh lupa terus orang di Malaysia.”
“Ila...tak baik tuduh abang macam tu tau. Abang balik Malaysia terus cari Ila.”
“Opss..! Abang marah Ila ke?”
“Tak marah...merajuk aja,” suara Johan sedikit merajuk. Hizla mengeluh dan merenung lelaki itu manja kemudian ketawa kecil.

Hizla membuka pintu rumah, dia rasa macam rumahnya riuh sahaja. Dia terkejut bila terpandang wajah mama dan papanya di ruang tamu sedang berbual dengan Nurfara. Dia menghampiri kedua orang tuanya dan bersalam dengan mereka.
“Ada apa hal mama dan papa ke mari?”
“Mama kamu ni kata dia rindu dengan kamu, Ila?”
“Sebenarnya mama dah terima pinangan seseorang untuk kamu, Ila.”
Hampir terbeliak mata Hizla memandang kedua mam dan papanya. Dia kemudian mengalihkan pandangan ke arah Nurfara. Temannya tunduk.
“Terima pinangan, kenapa tak tanya Ila dulu?”
Mamanya memandang papa, lelaki itu mengeluh.
“Memang kami bersalah kerana tak tanya tapi apa yang mama dan papa buat adalah untuk Ila. Lagipun, Ila dah 30 tahun...”
“Sudahlah papa, apa pun keputusan dah dilakukan dan Ila terima segalanya.” Akhirnya dia bersuara dan berlalu, Nurfara mengekori temannya dari belakang. Hizla mencampak kunci dan beg tangan di atas katil, dia kecewa. Dia mendekati jendela dan merenung keluar.
“Aku kecewa, aku baru nak rasa bahagia bila Johan dah balik...”
“Apa, Johan dah balik?”
Hizla mengangguk, dia menutup jendelanya dan duduk di birai katil.
“Kau dah dengar, kan? Mereka selalu buat keputusan tanpa berbincang. Dulu masa dengan Johan pun macam tu! Mujur Johan masih nak berkawan dengan aku.”
“Dahlah. Ikut sahajalah. Mereka fikirkan kau, itu sebab mereka buat keputusan itu tanpa berbincang. Selain Hamdan, kau saja anak mereka.”
Hizla mengeluh dan duduk di birai katil. Kedengaran laungan mama Hizla di luar. Hizla merengus dan berlalu keluar.
“Ila, mama nak bincang fasal majlis pertunangan kau tu.”
“`ma, Ila rasa tak payah bertunang. Nikah terus,”
Mamanya memandang papa dan lelaki itu mengangguk.
“Itu lebih elok, lagipun tak elok biarkan lama-lama.”
“Papa dan mama rehat, bilik tamu dah sedia ada. Tapi malam ni kita makan luar, saya tak masak hari ini.” Papa dan mamanya mengangguk, mereka beredar ke bilik tetamu. Hizla berlalu ke dapur untuk masak air panas, Nurfara muncul.
“Kenapa kau tak bangkang saja?”
“Buat apa, kalau aku bangkang pun tetap sama keputusannya tak ada beza. Mereka akan buat keputusan lain pula.”
Dia mengeluh melihat keadaan Hizla. Kagum dia lihat temannya menerima keputusan itu dan masih berlagak tenang.

“Hello, Hizla sini?” jawapnya. Dia mengalih gaggang ke telinga kanan.

CINTA PADA DIA


kepada teman temannya. Shamsee dan Zatul menahan senyumannya, Hizla menjeling. Saiful duduk di depan Hizla. Bunyi panggilan telefon milik Hizla mengejutkan dirinya.
“Hello, Ila. Abang ni!”
Hizla kerut dahi, suara yang hampir 6 tahun tidak didengarinya. Dia lihat nombor di skrin, setahunya itu nombor KL. Bermakna lelaki itu dah kembali.
“Kenapa?”
“Abang nak jumpa Ila boleh?”
“Hmm...sorry. Ila dengan kekawan ni? Lain kali, boleh?” suaranya sedikit manja. Dia berdehem dan memandang Saiful di depan matanya.
“Tapi kalau Ila toleh belakang okey tak?”
Toleh? Apa agaknya maksud lelaki itu. Dia menoleh dan terkejut, mulutnya separuh terbuka. Dia ketawa kecil. Mereka yang ada di meja itu terkejut dengan tindakan Hizla bangun dari meja. Mereka melihat temannya menuju ke arah seorang lelaki dengan sejambak ros pink di tangan. Kelihatan mereka amat mesra sekali, Shamsee dan Zatul saling berpandangan.
“Maaf, kenalkan Johan bin Azam.”
Lelaki bersalaman dengan semua orang kecuali Zatul. Zatul memandang Hizla tanda tanya. Hizla memberikan isyarat sabar. Petang itu mereka berbual dan berkenalan. Namun, Saiful sedikit terganggu dengan kehadiran lelaki itu.
Zatul menyiku lengan Hizla sebaik sahaja lihat lelaki itu sedang berbual dengan Shamsee dan tunangnya. Saiful sedang menjawap panggilan telefon.
“Siapa dia?”
“Sepatutnya dia jadi tunang aku. Entah macamana tak jadi,”
“Apa hal pulak?” tanya Zatul
Hizla jungkitkan bahu, dia memandang lelaki itu.
“Apa yang aku tahu, mama tolak mentah-mentah. Katanya aku tak sesuai kahwin masa tu, dengan alasan hidup aku belum ada arah tuju lagi. Tapi hairannya Johan masih nak berkawan dengan aku sampai sekarang.”
Zatul garu kepala dan mengerutkan dahi.
“Mama kau ni rumitlah. Bukan kau yang kena beri nafkah tetapi si suami.”
Hizla jungkitkan bahu tanda tak tahu, dia merenung lelaki itu dan mengeluh. Lelaki itu turut menoleh dan mengangguk kecil kepadanya.
“Dia baru balik dari London, buat Master dalam bidang astrologi.”
“So...ada perkembangan terbaru?” Hizla merenung Zatul seperti mahu tahu maksud sebenar temannya.
“Entah...apa pun aku terima.”
Zatul garu keningnya.
“Inilah namanya takdir. Aku ingatkan nak rapatkan kau dan Saiful, tapi si Johan pula yang muncul.”
Hizla tersenyum. Johan mendekati mereka. Dia senyum, lesung pipit di kiri pipi menawan sesiapa yang melihat. Zatul berdehem, mendekati tunangnya yang sedang berbual dengan Shamsee dan Saiful.
“Ila, boleh hantar abang ke Damansara Height, kereta rosak.”
Hizla senyum dan mengangguk.
“Shamsee aku balik dulu. Zatul, Faizal tahniah. Saiful thanks for coming,”
Saiful merenung cuma.

“Itukah lelaki yang Ila pernah ceritakan pada abang?” tanya Johan. Hizla berdehem dan mengangguk. Johan menghela nafas, Hizla tidak pasti samada lelaki itu cemburu atau tidak.
“Dia nampak baik, sesuai dengan Ila.”
“Dia memang baik, tapi sayangnya dia cerita lama,” Hizla bersuara. Dia menoleh ke arah Johan yang sedang memandu keretanya. Hizla membetulkan alat penghawa dinginnya dan berdecit.
“Enam tahun abang ke sana tak ada satu khabar berita pun? Abang dah ada yang punya?”

Tuesday, October 25, 2011

CINTA PADA DIA


“Saiful, dia dah jadi berita basi. Siapalah I, I ni buruk!”
“No! Taklah. Orang buta sahaja yang tak boleh melihat you dan kecantikan yang you miliki, Hiz.”
“Sudahlah Kamil, lelaki di mulut semua manis tapi bila dah di belakang pijak gajah pun mati tau!”
Mereka bertiga ketawa dan terus menjamah.
“Hiz, I suka dengan you tapi...” suara Ijam petang itu ketika Hizla mahu beredar dari tapak projek.
“Dahlah Ijam. I tak mahu ungkit macam ni, I serik dan bosan. Kan, kita kawan so biar kita jadi kawan.”
Hizla masuk ke dalam perut kereta miliknya.
“No offences I tak suka bercinta di kalangan kawan-kawan I. It’s a horrid experience! If you know what I mean,” suara Hizla dan menghidupkan enjin keretanya. Ijam senyum dan ketawa kecil, dia melambai ke arah Hizla yang sudahpun tiba ke jalan besar. Kamil mendekati temannya.
“Apa hal tu?” tanya Kamil.
“She still loves Saiful!”
Kamil capai handphonenya di perhatikan oleh Ijam.
“Hello, Saiful. Akulah! Best news ever! She still wants you!”
Mereka ketawa dan membuat high five kemudian kembali ke arah kontena pejabat.

Hizla duduk di kerusi goyang, langit mendung sekali. Dia bersandar, cukup letih dan sesekali dia menguap serta mengeliat. Dia nampak cahaya kilat dari tempat dia duduk, dia pasti beberapa kilometer dari situ sedang hujan lebat. Dia mengeluh. Umurnya akan genap 30 tahun seminggu lagi. Dia bosan, bosan kerana keseorangan. Dia tak pasti jawapan untuk dirinya akan terbentang di depannya atau sudah tiada jawapan untuknya lagi. Hizla mengeluh lagi dan menggelengkan kepala. Dia bangun dari kerusi goyang dan berlalu ke meja kerja. Dia rindukan alam ketika dia benar-benar gembira. Dia menoleh ke arah meja hiasan. Gambar-gambar dia ketika di sekolah dan universiti, masa tu dah berlalu. Dirinya dah terlalu tua untuk itu. Cetakkan biru itu di perhatikan dan mengharapkan projek yang dia jalani akan berhasil dan tidak menghadapi masalah. Dia tahu membuat projek ketika ini mungkin akan membuahkan hasil walaupun tidak begitu menguntungkan. Pintu biliknya di ketuk dan dia segera membuka pintu, tanpa suara CiCi menyerahkan cordless phone kepadanya dia mengerutkan dahi.
“Hello, Hizla di sini?”
“Oit, akulah. Jom keluar, aku bosan?”
“Shamsee, salam tak kasi terus ajak aku keluar. Bertuah budak ni!”
Kedengaran suara ketawa Shamsee.
“Pleaselah sebab bulan depan aku nak fly ke Australia untuk buat master di sana. Hmm...Zatul pun ada. Kalau tak salah dia ajak tunangnya,”
“Tunang dia. Amboi..perempuan tu dah berani sekarang?”
“Ah! Macamlah kau tak kenal Zatul tu yang sentiasa brutal dan sadis. Jomlah. Kita jumpa di D’Bali dekat PJ, okey. Kalau senang ajaklah Saiful sekali.”
“Jangan nak mengarut Shamsee, tak bestlah ada orang lain. Cukuplah geng kita je, nanti kalau dia ada kena cakap berlapik.”
Kedengaran suara lelaki itu ketawa dan dia berikan kata setujunya untuk berjumpa di tempat yang dijanjikan. Blouse biru dan skirt A line dan but hitam dari jenama Hush Puppies menjadi pilihannya. Dia melangkah masuk ke dalam dan melambai ke arah teman temannya. Dia dapat lihat semua mata kaum Adam memandangnya, dia jadi sedikit segan namun dia berlagak tenang. Zatul memperkenalkan tunangnya dan Hizla duduk di sisi Shamsee.
“Rasanya kita duduk di meja untuk 6 orang siapa lagi yang datang, Shamsee?”
“Kawan lama...” ringkas jawapan dari Zatul bagai memotong ayat dari mulut Shamsee, temannya yang seorang itu tersenyum. Bagaikan ada sesuatu yang tersurat di dalam senyuman itu. Hizal dapat rasakan mereka ingin mempermainkannya. Mereka berempat menoleh bila ada suara memberi salam. Hizla merengus, dia toleh

CINTA PADA DIA


“Cuba mengenang kenangan lama. Sungguh pedih.”
Saiful mengerutkan dahi dan tersenyum. Dia kemudian berdehem dan kelihatan majlis itu sudah pun bermula dan kedengaran emcee memberi pengumuman dan ucapan dari orang yang sepatutnya. Malam itu dia dapat rasakan Saiful tidak henti memandangnya, dibiarkan sahaja apalah sangat dengan renungan itu.
“Nampaknya malam memang mencemburui kita namun majlis itu takkan tamat di sini kerana ia akan sentiasa berulang dan menjadi tradisi fakulti kita. Bagi acara terakhir, di jemput dekan dan koordinator fakulti kita tampil untuk memberi hadiah untuk Man and Woman of the night,” suara pengacara malam itu. Kedengaran bunyi drum menunjukkan mereka akan membuat pengumuman upacara penutup itu. Hizla pasti Linda, Sofi, Shima ataupun Jun bakal menyandang gelaran itu maklumlah dari dulu lagi mereka memang popular dan pandai.
“Hmm...nama dah ada di sini, melalui nama sahaja sudah menunjukkan mereka bakal menjadi pasangan yang secocok.” Pengacara bersuara bagai menambah debaran para hadiran.
“Sabar, ini keputusan muktamad dan keputusan ini dipilih oleh mereka yang pakar.”
Hizla tersenyum mendengar kata-kata itu.
“Okay, pemenangnya...untuk Man of The Night jatuh kepada Saudara Saiful Hisham Ghazali dan bagi...Woman of The Night jatuh kepada...Cik Nur Hizla Ariffin.!!!”
Tersedak Hizla mendengar pengumuman itu. Nur Hizla Ariffin, itu namanya mana mungkin dia menang untuk kategori itu? Dia telan air liur semua mata tertumpu padanya, Zatul memeluk dan mencium kedua pipi dan menyuruhnya bangun dia lihat sekeliling. Janggal sekali keadaan itu. Lain ketika zaman dia berada di keadaan itu lima tahun dulu. Dia berjalan menuju ke pentas untuk menerima hadiahnya. Dia memandang seluruh dewan dan dia tahu malam itu, mereka sudah kenal Nur Hizla Ariffin.

Dia menuju ke lif dan menoleh bila ada yang memanggilnya. Dia terkejut melihat orang itu.
“Hariz, what bring you here?”
“I ada meeting dengan assistant general manager di syarikat ni. Tak sangka jumpa you di sini, you kerja apa?”
“Biasa saja. You?”
“QS,”
Hizla mengangguk, dentingan lif menunjukkan Hariz sudah sampai ke tempat tujuannya.
“Jumpa lagi.”
Hizla mengangguk dan segera menutup pintu lif. Dia melangkah masuk ke dalam bilik, Rena muncul untuk membacakan agendanya hari itu. Setelah itu dia berlalu keluar. Dia tunduk mencapai sesuatu di bawah meja bila pintu bilik di ketuk, Rena muncul dengan membawa tetamu. Rena menjemput lelaki itu duduk.
“Mmm...awak ada bawa cadangan untuk projek itu, Encik Hariz?”
Hampir ternganga Hariz memandang Hizla.
“Jangan pandang saya begitu Hariz. Wasting time, mari kita start dengan business meeting kita?”
“Sure, Hiz.”
Hizla tersenyum dan sepanjang masa mereka cuma membincang hal projek yang bakal di lakukan nanti. Mereka kemudian beriringan untuk menuju ke tapak projek tersebut dan Ijam telahpun menanti mereka di tapak tersebut. Ijam sedikit terkejut dengan kehadiran Hizla namun faham kerana dia juga sebahagian projek itu.
“Hizla, you banyak berubah setelah lima tahun. Ingatan dan kecekapan you tremendous,” suara Ijam. Kamil kemudian muncul dengan beberapa fail di tangannya.
“Hizla, you di sini?”
Hizla mengangguk dan mengeluh. Dia tahu mereka bertiga berkerja di satu syarikat milik abang Hariz. Mereka berempat menikmati makan tengahari bersama.
“So, you still dengan Saiful?” suara Ijam.

Sunday, October 23, 2011

CINTA PADA DIA


“Zatul, siapa tu? Setahu akulah, tak ada muka perempuan tu dalam fakulti kita.”
“Eh! Korang tak kenal ke?” tanya Zatul, dia memandang wajah ketiga-tiga lelaki itu. Hariz, Izam dan Kamil tiga sahabat dari zaman belajar dan sehingga sekarang. Dia menoleh ke arah Hizla dan Shamsee, memang betul Hizla 100% berubah. Dulu wajahnya seiras wajah bulan serta badannya yang bersaiz besar tetapi hari ini, seperti wajah model di dalam iklan produk kecantikkan.
“Korang memang tak kenal dia. Dia orang baru tetapi memang bekas student fakulti kita. Dia tidak pernah ada di mata korang dulu.”
“Sayangnya, dulu aku tak perasan pun. Hariz kau kenal minah tu. Kau pula macamana Izam?”
Kedua sahabatnya menggelengkan kepala dan menjungkitkan bahu. Zatul tersenyum melihat gelagat mereka bertiga.
“Dahlah, aku malas nak layan korang. Kalau nak kenal, tegurlah dia.”
Zatul mendekati Shamsee dan Hizla.
“Hiz, nanti Izam, Kamil dan Hariz nak berkenalan dengan kau!”
“Apa hal nak berkenalan, bukankah dulu pun kenal.”
“Hey, Hizla ni dah lebih lawa dari Camelia tahu ajalah mereka bertiga tu. Tak ubah dari dulu.”
Shamsee ketawa, Hizla menepuk bahunya lembut.
“Hai...Apa khabar?”
Hizla menoleh, Zatul dan Shamsee ketawa.
“Saya Izam, dia ni Kamil dan ini Hariz. Apa khabar, boleh berkenalan?”
Zatul ketawa, Izam memberi isyarat mata supaya Zatul tidak ketawa. Hizla terkedu dengan gelagat mereka, dia hanya mengangguk dia tidak tahu nak buat apa. Shamsee menahan ketawa.
“Kenapa saya tak pernah nampak cik di fakulti selama ini?”
“Saya...halimunan?” suara Hizla ringkas.
Mereka ketawa dan Zatul yang tidak dapat menahan ketawa terus melepaskan ketawa. Dia menggelengkan kepala bunyi ketawa masih belum lepas.
“Aduh! Naif betul korang ni. Takkan tak kenal siapa dia ni?”
Mereka bertiga menggelengkan kepala.
“Ini Hizla...Nur Hizla Ariffin?” suara Shamsee.
Kamil memandang Shamsee dan kemudian memandang Hizla. Dia mengangkat kening tanda tanya, Zatul mengangguk mengiyakannya.
“Iya, saya Hizla si anak badak dan si bulan purnama tu!”
Izam terkedu dengan kata-kata Hizla, dia bagai disindir. Wajah cerahnya merona. Hizla memandang mereka bertiga.
“Ingat dah?”
Mereka bertiga minta diri untuk beredar dari situ. Mereka bertiga ketawa.
“Hello, cik?”
Mereka bertiga berhenti ketawa dan menoleh, Hizla terkedu dia berdehem dan memandang Zatul. Zatul menjungkitkan bahunya, Shamsee tersenyum.
“Zatul kita ke sana jumpa Niza dan Sofi?"
Saiful dan Hizla berpandangan, mereka membisu. Lelaki duduk di sisinya, Hizla sedikit kekok. Dia membetulkan kedudukannya, entah kenapa dia rasa semacam dengan berdepan dengan lelaki itu setelah lima tahun.

“Saya anggap awak macam kawan. Tak lebih.” Bagaikan selumbar menyucuk sanubarinya. Dirinya tercabar, dia bingkas bangun. Dia berharapkan ada air mata namun tiada sebutir pun cecair jernih itu mengalir. Saiful di tinggalkan di cafeteria itu terkebil-kebil.
Panggilan namanya yang berkali-kali mengejutkannya dari lamunan, wajah Saiful dipandang.
“Awak kelihatan serius, Hiz?”

Saturday, October 22, 2011

CINTA PADA DIA


Pintu rumah di buka, seorang gadis muncul.
“Hai, ada cerita best tak?”
“Ada, kakak saudara kau ni tak nak pergi jamuan tu.”
“Kakak kena pergi. Kakak dah berjaya tak salah tunjuk pada mereka. Sesekali tak salah kalau kita riak!”
“Pandailah mana belajar kalau riak sikit tak apa, amboi!!”
Cici ketawa kecil dan mengenyit matanya.
“Jangan fikirlah pergi je, dulu masa kat sana kau bolehlah jadi katak bawah tempurung. Sekarang you are a survivor. Assistant general manager dengan syarikat besar lagi, what more a girl need to ask?” balas Nurfara.
“Dah jangan nak merepek, aku nak kau pergi majlis tu.”
“Pergilah kak. Tentang baju jangan risau, Cici ada banyak koleksi, kita boleh cari.”
Hizla membisu dia memeluk tubuh, malas nak bersuara. Mereka berdua masih mendesaknya untuk dia pergi ke majlis itu. Cici kemudian berlalu ke biliknya, tentu dia dah malas nak mendesaknya. Masih tinggal Nurfara yang masih gah menyuruhnya pergi, rungsing fikirannya. Cici keluar dari biliknya dan duduk di sebelah Hizla.
“Nah! Cici dah call Abang Man ni, dia setuju nak menyiapkan kakak untuk majlis malam ni. Tentang bayaran itu bisa di atur.” Suara Cici dan menyerahkan sekeping kad perniagaan.
“Tak mahulah tak payah susahkan diri.”
“Jangan membantah, apa kau takut sangat nak pergi? Kenapa ex boyfriend kau kat sana? Kalau dia ada pun pedulikan, bukan dia yang tanggung kau atau bukan dia yang suap makan ke mulut.”
Hizla membisu dan mengeluh, dia bingkas bangun.
“Okay, tapi tunggu aku mandi dulu...” dia mengeluh dan bingkas bangun. Matanya sempat melirik ke arah jam di dinding. Cici dan Nurfara gembira akhirnya Hizla setuju.

Kereta mewah milik Hizla berhenti di lapangan letak kereta, dia perhati di cermin. Rasa janggal berpakaian dan bersolek sebegini. Aduh! Ini semua angkara Cici dan teman baiknya. Di capai purse concentrenya dan sapu di tengkuk dan kedua pergelangan tangan dan siku. Dia cuba bertenang di perhatikan cermin, solekkan itu masih sempurna. Dia menghela nafas dan keluar dari kereta, dia lihat kasut jenama La Primaverra yang di beli dua hari sudah. Hairan kelihatan kasut itu benar-benar sepadan dengan baju yang dia pakai. Dia memerhati cermin kereta walaupun agak samar dan dia memastikan pakaiannya tidak senget. Dia mencari kekuatan dan melangkah menuju ke dalam lobi. Dia di sambut oleh beberapa orang penyambut tetamu dan salah seorang meminta dia menulis nama diatas buku pendaftaran. Dia di beri corsage hijau dan di semat ke dadanya, dengan penuh kepayahan dia melangkah masuk ke dalam dewan besar. Tiba-tiba dia rasa dia paling janggal, baju kebaya Jawa dari kain rayon warna hitam penuh dengan kerawang dari benang emas dan perak di bahagian tengkuk, diikuti sanggul ala Jawa yang dihias dengan cucuk sanggul dari kepah. Dia merenung sekeliling, semua wajah itu di kenali. Hizla mencari Zatul dan Shamsee namun di balik puluhan manusia dia tak nampak kedua mereka. Dia malas untuk memasukkan dirinya di kalangan mereka yang lain. Sudah pasti mereka pun tidak mahu dia di situ. Dia beredar ke bufet makanan yang tersedia ada, cuba melihat makanan yang mungkin akan menambat hatinya. Dia mencari meja kosong yang paling hampir pada hidangan dan dia duduk di situ sendirian tanpa bergaul dengan siapa. Hizla menoleh bila ada orang memberi salah, dia senyum.
“Shamsee, Zatul...miss you.”
“Know it’s you, Hiz. Kurus sekarang!”
“Biasa je. Shamsee kau makin naik badan, especially tang perut tu!”
Mereka bertiga ketawa riang, Hizla serasa berada di zaman ketika mereka bertiga masih belajar di mana mereka bertiga saling perlu memerlukan dan hanya mereka bertiga tahu apa masing-masing rasa. Dia terkenangkan zaman itu.
“Kejap, ada orang panggil Zatul.”
Shamsee dan Hizla mengangguk, Zatul berlalu mendekati tiga orang lelaki.

Thursday, October 20, 2011

CINTA PADA DIA...

Dia memandang kad jemputan warna emas itu, dia membaca isi dalam kad itu dan mengeluh. Dia baca sekali lagi kad itu dan mengeluh lagi, dia pandang kalendar di atas mejanya dan mengeluh lagi. Dia bersandar di kerusi mewah itu dan meletakkan kad itu di dalam laci meja. Pintu biliknya di ketuk dan seorang gadis muncul.

“Cik, esok pagi jam sepuluh cik ada meeting dengan As Media Berhad di KLCC, dua petang Encik ada hi-tea di Palace of Golden Horses dan sebelah malam jemputan pertemuan semula pelajar lama universiti jam lapan di Bunga Raya Room di PWTC,” panjang lebar gadis itu memberi detail jadual untuk dia esok.

“Saya pun tak pasti Rena samada saya pergi atau tak?”

“Kenapa pulak cik, kan dah lima tahun cik tak jumpa mereka?”

Hizla jungkit bahunya dan mengeluh. Hanya itu sahaja yang mampu keluar, keluhan. Rena berlalu, Hizam memerhati kalendar. Lima tahun cukup lama untuk mereka melupakannya. Siapa yang mahu mengingati Hizla, gadis gemuk sebesar anak badak dengan kulit muka seperti permukaan bulan. Iya dia memang hodoh ketika itu dan dia sering terpinggir dalam apa jua. Dia tidak kuasa nak jumpa mereka, dia capai bingkai gambar dari dalam laci meja. Gambar dia bersama Zatul dan Shamsee, mereka sahajalah temannya namun adakala mereka berdua juga dipisahkan dari dirinya. Dia mengeluh, telefonnya berdering.

“Assalamualaikum?”

Dia kerut dahi namun membalas kata salam itu. Suara itu bagai biasa dia dengar cuma dia tak pasti siapa.

“Lupa dengan kawan lama?” soal suara itu. Dahinya masih berkerut, dia cuba mengenal pasti suara itu.

“Begitu lama sampai Hiz tak kenal saya?”

Dia cuba bertenang setahunya hanya teman sekelas di universiti yang membahasakan dia dengan nama itu. Tapi suara siapakah itu, dia masih tak boleh teka.

“Saiful!!!” tiba-tiba saja nama itu terpacul keluar. Suara itu ketawa dan Hizla mengeluh.

“Hey, saya nak tengok muka awak esok okay?”

“Insyallah.”

“Jangan macam tu dah lima tahun Hiz, awak tak mahu tengok kawan-kawan awak semula.”

“Tak janji, sibuk sikit,”

“Alah...! Hmmm...okay ada kerja ni, jumpa nanti okay?”

Klik! Talian terputus. Saiful nama yang dah lama dia tak sebut selepas tamat pengajian. Hairan kenapa lelaki itu tiba-tiba telefonnya, apa mimpi agaknya? Setahunya dulu, pandangnya pun macam tak bermata. Adakah dia telefon sekadar nak mengusiknya atau nak pastikan dia hidup lagi? Apa pun dia tetap tak nak pergi biasa belati di letak di tengkuk namun nak ke jemputan itu tidak sekali. Hari ini dia mahu pulang awal, sudah empat tiga puluh lima. Dia keluar dan menuju ke kereta BNW Z9nya.

“Eh dah balik dah? Awalnya mimpi apa? Ooo... jemputan tu!”

Hizla membuka ikatan rambutnya, rambutnya yang melepasi ketiak beralun lembut. Pengikat rambut itu di letak dipergelangan tangan. Dia menguap dan mengosok matanya, dia pandang Nurfara teman serumahnya.

“Tak nak pergi...” ringkas jawapan Hizla.

Nurfara sedikit terkejut dan duduk disebelah temannya. Dia memandang tepat ke wajah temannya.

“What? Aku tak nak pergi, so...?”

“Kenapa pulak? Kau mana ada jumpa diorang lagi, ini saja peluang yang ada?”

“Tak nak tu maknanya tak nak le. Eh! Cici tak balik lagi?”

“Dia ada latihan di Istana Budaya, maklumlah nak dekat Citrawarna ni. Eh! Kau tak jawap soalan aku la.”

“Tak mahu le.”

“Aku tahu kau takut diorang ejek kau, kan?”

Hizla membisu cuma dia biarkan Nurfara membebel.

“Dengar ni, Ila. Kalau mereka tu nak ejek kau so be it, takkan kau nak tutup mulut semua orang di situ,”

Saturday, September 10, 2011

Thank You, Love

Walau didalam cerita

tanpa memori ianya tiada makna dan tiada jiwa

Sungai mengalir seperti selalu, mengalir seperti aliran masa

Kita berdua tiada terjejas sedikit pun...

Masa, jangan ganggu...

Angin bertiup bayu berlagu... seperti selalu

Bintang mengerlipan seperti mengalirnya waktu

Kita berdua...tetap begini tanpa ganggu seperti selalu

Terima kasih, cinta

Can you hear me?

Jika terlupa bagaimana nak ceria... menyanyilah

Akan aku terbang ke arah yang memberikan keceriaan

Dengar tak kata-kata ini?

Perasaan sunyi didalam tebing kesunyian

Jadi, pejamkan mata dan menyanyilah...

Dengar tak?

Monday, July 25, 2011

Rasa Sepi

Ikatan yang terlerai

Kasih yang terurai

Ku harap kejauhan bagai penyambung

Kenapa ini terjadi?

Kenapa hati terluka?

Kenapa lidah kelu?

Ku tinggalkan sini...

Ku bersendirian, aku disini

Aku yang menemui cinta tetap kehilangannya

Aku terhenti, bersendiri... sepi disini...

Makna

Mentari menari dicelahan awan

Walau dari jauh

Awan berlalu menuju kejauhan, ke arah sana...

Kerana kau...

Kerana kau, aku mahu jadi insan yang tabah...

Thursday, July 21, 2011

Untitled

Azrul yang tadi teruja, tersentak. Dia terkasima... mulutnya seakan mahu bersuara tetapi tiada bunyi yang keluar. Azrul merengus dan memandang air tasik yang sedikit berkocak. Nik tunduk, dia tahu lelaki itu kecewa.

“Aku ingat aku boleh mempercayai kau, Nik. Sanggup kau buat begini pada aku? Kawan jenis apa kau ni?” suaranya, nada marah jelas kedengaran. Nik membisu.

“Aku tak pernah nak mengkhianati kau, jauh sekali mahu melukakan kau? Percayalah aku!”

Syed Azrul memandang lelaki itu tepat, wajahnya jelas sekali ada rasa marah dan kecewa. Nik masih cuba menerangkan keadaan sebenar walaupun dia tahu lelaki itu takkan menerima walau sekelumit penjelasan malah alasan sekalipun. Syed Azrul membisu dan beredar dari situ. Nik mengeluh dia berputus asa. Telefon berdering, dia terpaksa mengangkatnya.

“Abang sudah beritahu dia, nampaknya penerimaannya tidak begitu baik. Abang dah terang tetapi... Okey, kejap lagi abang jumpa sayang ditempat biasa.”

Nik duduk dihadapan wanita itu, dia kelihatan kecewa dan penuh rasa bersalah. Imelda memandang lelaki itu. pelayan muncul mengambil pesanan kemudian beredar lagi.

“Dia tidak terima dan takkan terima?” suara Imelda.

“Apa yang kita buat ni salahkah?”

“Jangan abang merepek. Saya bukan milik dia. Saya kini satu individu... Kenapa? Dia marah?”

Nik mengangguk. Imelda berdecit, telefon bimbitnya berdering. Nama di skrin dilihat dan diserahkan telefon bimbit itu kepada Nik. Lelaki itu gelengkan kepala, lantas Imelda mematikan panggilan itu. nik hanya memandang.

“Tiada apa yang nak dicakapkan lagi,” bicara wanita itu.

telefon berdering lagi, Imelda menghela nafas.

“Baik, sayang jawab. Jika tidak sampai bila-bila dia akan menelefon.”

“Hello.”

Agak lama wanita itu membisu, pastinya mendengar apa yang ingin pemanggil itu katakan. Segera talian diputuskan. Nik memandang wanita itu.

“Dia nak jumpa. Abang teman saya?”

Nik gelengkan kepala.

“Itu bukan tindakan yang bijak, Imelda.”

“Bijak atau tidak bukan soalannya lagi. Imelda nak selesaikan semuanya. Abang ikut, okey.”

Saturday, May 28, 2011

Untitle

“Kau perli aku, Nik?”
“Sorry, kawan.”


Syarifah Imelda keluar dari Mahkamah Syariah ditemani kedua orang tuanya, diikuti oleh Syed Azrul, Nik dan ibu Syed Azrul. Ibu Syed Azrul menangis dan dipujuk oleh Nik. Azrul melihat wanita itu berlalu.
“Nik... dia tak menoleh pada aku pun!” suara Azrul lemah. Dia memandang pintu Mahkamah yang meleraikan perkahwinannya tadi. Dia mengeluh.
“Mari aku drive kau dan makcik pulang ke rumah. Bertenang, Az. Jom!”
“Aku memang layak terima segalannya,” suara Azrul dan melangkah masuk ke dalam perut kereta.


Lima bulan berlalu, Azrul bersedia untuk ke pejabat. Dia berlalu keluar, Azrul memandang seluruh ruang rumahnya. Dia teringat ketika Imelda masih isterinya, wanita itu akan membuat sarapan untuknya kemudian ketika dia melangkah keluar wanita itu akan bersalam dengannya tetapi kini hanya ruangan kosong dan tiada siapa akan bersalam dengannya. Nik pula sudah berpindah kerana pihak pengurusan mahu dia berpindah ke Perak. Imelda, sejak dia berpisah dengan wanita itu secebis berita pun tidak pernah dengar fasal wanita itu. Malahan, dia tidak pernah bertemu dengan wanita itu disekitar KL dan Selangor atau di Putrajaya. Azrul menekan pedal minyak dan keretanya meluncur dijalanan untuk ke pejabat. Hari ini dia perlu ke tapak pembinaan untuk melihat bangunan baru yang bakal mereka bina di Putrajaya. Tetapi, dia rasa mungkin dia akan singgah dipejabat untuk mengambil beberapa dokumen. Azrul berharap hari ni berjalan dengan lebih lancar, dia melihat refleksinya di cermin di dalam lif. Beberapa hari yang lalu, dia mencukur janggut yang liar di wajahnya. Itupun selepas dinasihati oleh temannya dipejabat. Mereka memahaminya dan Azrul lega yang dia tidak menjejaskan kerjayannya. Seperti selalu, teman pejabatnya menegur dan mengucap selamat pagi. Dokumen yang dia perlu bawa tidak diketemui, dia harus segera mencari sebelum ke tapak pembinaan. Laci demi laci dibuka, sehingga dia bertemu dengan gambar Imelda selepas mereka diijabkabulkan. Interkomnya berbunyi.
“Azrul... awak belum ke site lagi?” suara di dalam interkom itu kedengaran.
“Nak pergi dah, bos. Ni nak ambil dokumen untuk diserahkan kepada...”
“Tak mengapa... orangnya ada dipejabat saya.”
“Oh! Okay... saya ke bilik bos sekarang.”
Azrul melangkah menuju ke bilik bosnya dan dia masuk.
“Ini dokumennya.”
Wanita di hadapan bosnya bangun dan menoleh, Azrul terkejut dan lidahnya kelu.
“Ini Puan Syarifah Imelda pengurus di Mulawin Construction.”
“Puan?”
Mereka bertentang mata, wanita itu tunduk. Azrul terus menyerahkan dokumen ke tangan wanita itu. Wajah itu tidak pernah berubah.
“En. Arshad, saya dah terlewat untuk temujanji lain. Saya minta diri dulu,” suara Imelda. Dia melintas di hadapan lelaki itu.
“Bos, saya nak ke tapak pembinaan sekarang,” suaranya dan beredar. Lelaki bernama Arshad mengangguk dan hanya memandang pekerjanya berlalu. Dia gelengkan kepala.

Azrul mengekori wanita itu dan mereka melangkah ke dalam lif yang sama. Imelda membisu, dia hanya memandang ke arah lain. Azrul mendekati wanita itu.
“Maafkan abang, Imelda?” suara Azrul. Imelda membisu, seakan-akan tidak mengenalinya. Pintu lif terbuka dan Imelda melangkah keluar. Azrul mengeluh, wanita itu jadi dingin. Dia berdecit, teringat akan layanannya kepada wanita itu dulu.


Nik muncul... setelah sekian lama temannya itu muncul. Mereka berbual panjang mengenai segalanya yang berlaku di dalam hidup mereka.
“Aku jumpa Imelda semalam,” suara Azrul.
“Aku nak beritahu kau sesuatu...”
“Dia dingin... Nik. Dingin macam dia belum pernah kenal aku. Aku faham betapa lukannya hatinya dulu, kerana aku pun terluka.”
“Bersabarlah. Sorry,” suara Nik bila telefon bimbitnya kedengaran. Dia menjauhkan diri.
“Sayang, sorry. Abang belum beritahu dia lagi. Tak sempat. Sayang dia perlukan abang. Okey, kita jumpa nanti.”
Nik mahu bercakap sesuatu namun tidak kesampaian kerana temannya masih bercerita mengenai dirinya. Dia perlu bersuara dan mencelah.
“Az, boleh kita bercakap ditempat lain. Ada hal penting yang perlu aku sampaikan pada kau.”

Taman tasik itu sedikit lenggang kerana hujan baru saja selesai turun. Mereka berdiri dekat di gigi air. Beberapa kali Nik berdehem.
“Aku nak cerita pada kau sesuatu. Az, aku akan bernikah hujung bulan.”
“Nik, tahniah. Kenapa baru cakap, kau ni... Tapi kenapa muka kau macam serba salah ni? Aku teruja terima berita kau nak nikah ni!”
“Aku... hmm...”
“Siapa agaknya yang jadi pilihan kau. Bertuah wanita tu! Kau ni... itu pun nak berahsia,” suara Azrul, teruja.
“Az, aku akan bernikah dengan Imelda. I’m so sorry...”

Monday, May 9, 2011

Still No Title

Imelda menoleh kearah ayahandanya. Dia pejam mata dan mengeluh, Imelda bangun mahu beredar bila bondanya menahan.

“Kamu sudah bersedia, Imelda? Bersedia untuk bercerai?”

“Sudah lama saya bersedia... Saya mahu ke bilik dulu.” Wanita itu berlalu meninggalkan kedua orang tuanya. Kakinya melangkah masuk ke dalam bilik, dia duduk dibirai katil memandang cadar kemudian membaringkan diri. Dia sebenarnya tidak pernah bersedia untuk bercerai, tetapi itu yang lebih baik. Tak ada guna dia meneruskan perkahwinan itu, lagipun dia dan lelaki itu tidak pernah bermesra seperti pasangan lain. Dia pasti ianya akan jadi lebih mudah.

Azrul memandang surat dan fail itu, termenung dia seketika. Nik muncul, dia dapat lihat lelaki itu termenung tetapi renungannya tidak bertumpu kepada fail yang dia pegang. Nik tertanya apa yang ada didalam fail itu sehingga temannya termenung begitu. Dia mendekati Azrul, dicapai fail ditangan temannya. Nik turut terkejut.

“Apa yang kau akan lakukan, Az?” tanya Nik. Azrul gelengkan kepalanya dan merengus.

“Aku tak tahu... tak tahu? Dia mahu berpisah dengan aku, Nik?” ujar Azrul dan memandang temannya. Nik telan air liur, dia fikirkan sesuatu.

“Apa yang kau rasa sekarang, kau mahu berpisah dengan Imelda?”

Azrul gelengkan kepala, dia bangun dan mengosok wajahnya berkali-kali. Dia mundar mandir diselangi dengan bunyi keluhan. Azrul picit dahinya dan merengus.

“Ini semua balasan aku, Nik.”

“Bertenang, Az. Ada jalan untuk kita selesai hal ini...”

Azrul memandang Nik, lelaki itu mengangguk dia menarik nafas panjang. Nik berfikir, dia perlu lakukan sesuatu dengan cepat. Dia memandang ke arah rumah... Nik rasa dia tahu apa yang perlu dilakukan. Dia berharap ianya berjaya dan Azrul akan bersama semula dengan Imelda.

Nik menanti Imelda di tempat yang dijanjikan. Wanita itu muncul, keanggunannya terserlah. Nik membuang jauh tanggapan itu, dia perlu fokus kepada masalah temannya. Imelda melangkah ke arahnya, wanita itu memang cantik. Sejak dulu lagi, dia tenang memandang wajah dan mata redup milik Imelda. Anak hartawan di kota metropolitan, berkelulusan dari universiti di Australia, kulit putih merah dan tinggi lampai. Wajah persis Arab dilapisi solekan nipis menambah kejelitaannya. Nik membuang tanggapan itu, dia tak patut berfikir demikian kerana Imelda isteri temannya. Lelaki itu menarik nafas panjang. Imelda senyum memandangnya bila dia menghampiri.

“Lama tunggu? Maaf, Imelda dah lama tak memandu, rasa kekok sedikit. Kenapa Nik nak jumpa?”

“Sebelum tu, kita buat pesanan dulu?”

Wanita itu mengangguk dan menolak anak rambutnya.

“Imelda dah agak, Nik datang tentu fasal hal ini. Tak perlu Nik pujuk Imelda?” suara Imelda bila Nik menyuarakan hasrat supaya dia membatalkan tuntutan cerai itu.

“Sudah nekad?” tanya lelaki itu.

Imelda tersenyum dan mengangkat keningnya tanda jawapannya. Nik menarik nafas panjang dan lepaskannya segera.

“Imelda sudah mengalami semuanya, tetapi apa yang selama ini Imelda harapkan tidak pernah terjadi lebih baik berpisah daripada menanggung derita,” Imelda berbicara bila dilihat Nik seperti memikirkan sesuatu.

“Tetapi, Azrul sayangkan Imelda. Dia dah insaf, Imelda sepatutnya memberi peluang kedua kepadanya. Dia tetap suami Imelda.”

Imelda ketawa kecil dan merenung wajah lelaki itu. Nik tunduk tidak tahu bagaimana harus bereaksi dihadapan wanita itu.

“Peluang kedua! Nik, Imelda sudah memberi berpuluh peluang kepada Azrul. Namun, dia tidak pernah mengambil peluang itu malahan dia tidak pernah memandang serius hal itu. Imelda lega dia dah insaf, itu perkara baik tapi Imelda tetap takkan kembali padanya.”

“Imelda... bergegar tiang arasyh...”

“Nik... tolonglah faham. Imelda tahu, ianya satu dosa. Tetapi, Imelda rasa lebih berdosa jika Imelda terus menjadi isteri Azrul. Imelda tidak mahu berpura-pura dan hipokrit.”

“Tiada lagikah cinta dihati Imelda terhadap Azrul?” tanya Nik ketika mereka ingin beredar dari situ.

“Dulu, iya. Kini... entah?”

Mereka berpisah, Nik sempat menoleh. Wanita itu berlalu pergi, dia mengeluh. Hari ini dia gagal membantu Azrul. Dia berjalan lagi kemudian menoleh lagi, wanita itu memang istimewa. Hatinya bergetar namun Nik membuang jauh tanggapan itu. Nik tak tahu kenapa tiba-tiba ada rasa lain yang hadir di hatinya.

Azrul seakan-akan menerkam Nik sebaik saja temannya melangkah masuk ke dalam rumah. Nik tunduk, tak sanggup dia mengadap wajah Azrul dan memberitahu berita buruk itu kepada temannya. Azrul bertanya bertalu-talu. Nik membisu.

“Maaf, kawan. Berita buruk... dia tekad dengan keputusannya.”

Azrul longlai dan duduk disofa, Nik mengeluh... dia tahu lelaki itu kecewa dengan jawapan yang dibawanya. Tetapi apa yang mampu dia lakukan, Imelda sudah bertekad demikian.

“Aku dah gagal untuk menolong kau, Az. Aku...”

“Aku tak salahkan kau, Nik. I deserve this... Nik, aku bersalah. Aku tak pernah layan dia seperti seorang isteri dan aku... aku tak pernah menyentuhnya.”

Nik terkejut. Lelaki itu tidak pernah menyentuh wanita itu. Azrul bersandar di sofa, Nik mengeluh.

“Kau... kau... Aku tak tahu nak cakap apa, Az? Kes kau memang lain dari orang lain.”

Still No Title

“Bukan..! Bukan dia... Nik suami Imelda!” suaranya dan memegang tangan lelaki itu. Nik terkejut dan memandang Azrul.
“Tidak... ni abang. Abang suami Imelda? Please remember, Imelda?”
“Nik... tolong, Imelda takut! Nik suami Imelda... kan?”
Syarifah Suhana membawa Azrul keluar.
“Syed Azrul, selagi Imelda tak sembuh bonda tak mahu Azrul jumpa dia.”
“Tapi bonda... Azrul, suaminya!”
“Suami? Tetapi, isteri sendiri takut sampai begitu sekali?” ujar wanita itu dan menggelengkan kepala. Nik mendekati temannya, dia dapat mendengar lelaki itu mengeluh.
“I’m sorry, my friend... Aku...”
“Aku faham, kau tak bermaksud dan dia masih dalam keadaan terkejut. Tetapi, aku tak faham... kenapa dia tak boleh ingat aku suaminya?”
Nik turut berfikir, dia sendiri mahu mencari jawapan. Nik menepuk bahu temannya.


Nik menuju ke laman rumah, dia dapat melihat Imelda sedang merenung ke langit. Dia tersenyum, dilihat bungkusan hadiah yang dibawa kepada wanita itu. Dia mendekati wanita itu, diikuti dengan bunyi deheman. Imelda menoleh, wajahnya ceria.
“Imelda sihat?” tanya Nik. Imelda tersenyum.
“Sihat dari sebelum ni, lebih sihat ketika di hospital. Sangat sihat...” ujarnya, tersenyum. Nik menghulur hadiah kepadanya.
“Terima kasih...”
Datin Syarifah Suhana muncul bersama orang gaji yang membawa dulang berisi minuman dan kuih. Nik menyalami wanita itu.
“Nik... sihat? Lama tak datang kemari sejak Imelda keluar wad?”
“Kerja... Lagipun, baru balik dari outstation di Labuan,” jelas lelaki itu.
“Lain kali selalulah jenguk, Imelda? Bonda masuk dulu.”
Nik mengangguk dan melihat wanita itu berlalu.
“Nik gembira tengok Imelda dah sihat? Azrul, kirim salam pada Imelda.”
Wanita itu membisu, wajahnya berubah.
“Imelda... Nik tahu, Imelda dah sembuh sepenuhnya. Imelda sengaja tidak mahu mengaku Azrul, suami Imelda.”
“Imelda tak kenal dia.”
Nik merenung wajah wanita itu. Dia kelihatan nekad dengan kata-katanya itu. Nik mengeluh.
“Azrul bukan lagi Azrul yang dulu. Dia dah berubah, berilah dia peluang.”
“Tidak, dia bukan suami Imelda...” suara wanita itu.
Nik membisu, dia tidak mahu provoke wanita itu berlebihan. Dia bangun dari kerusinya dan bersedia untuk beredar.
“Okey, jaga diri. Nanti jika senang Nik datang lagi,” suara lelaki itu dan berlalu. Imelda pejam matanya, kemudian membukanya dan memandang hadiah yang diberi oleh lelaki itu. Dia sebenranya sudah pun sembuh. Memang benar kata-kata Nik, dia sengaja tidak mahu mengaku akan kehadiran lelaki itu sebagai suaminya. Kenangan menjadi isteri Azrul amat memedihkan. Dia tidak mahu kembali ke pangkuan Azrul walaupun dikhabarkan lelaki itu sudah berubah. Dia merenung ke langit lagi, awan hitam mula berarak berkumpul. Dia bangun dan melangkah masuk, sofa diruang tamu diduduk. Datin Syarifah Suhana muncul.
“Bonda tahu kamu masih keliru, tetapi demi kebahagian kau bonda harap kamu sudah membuat keputusan.”
“Bonda... Imelda mahu Azrul pergi dari diri Imelda.”
“Bonda tak setuju, walaupun bonda marah dengan perbuatannya tetapi dengan bercerai takkan selesaikan semua masalah. Tambahan, Imelda dengan sengaja tidak mengenalinya.”
“Ayahanda setuju dengan bonda kamu, Imelda.”
Imelda menoleh kearah ayahandanya. Dia pejam mata dan mengeluh, Imelda bangun mahu beredar bila bondanya menahan.
“Kamu sudah bersedia, Imelda? Bersedia untuk bercerai?”
“Sudah lama saya bersedia... Saya mahu ke bilik dulu.” Wanita itu berlalu meninggalkan kedua orang tuanya. Kakinya melangkah masuk ke dalam bilik, dia duduk dibirai katil memandang cadar kemudian membaringkan diri. Dia sebenarnya tidak pernah bersedia untuk bercerai, tetapi itu yang lebih baik. Tak ada guna dia meneruskan perkahwinan itu, lagipun dia dan lelaki itu tidak pernah bermesra seperti pasangan lain. Dia pasti ianya akan jadi lebih mudah.



Azrul memandang surat dan fail itu, termenung dia seketika. Nik muncul, dia dapat lihat lelaki itu termenung tetapi renungannya tidak bertumpu kepada fail yang dia pegang. Nik tertanya apa yang ada didalam fail itu sehingga temannya termenung begitu. Dia mendekati Azrul, dicapai fail ditangan temannya. Nik turut terkejut.
“Apa yang kau akan lakukan, Az?” tanya Nik. Azrul gelengkan kepalanya dan merengus.
“Aku tak tahu... tak tahu? Dia mahu berpisah dengan aku, Nik?” ujar Azrul dan memandang temannya. Nik telan air liur, dia fikirkan sesuatu.
“Apa yang kau rasa sekarang, kau mahu berpisah dengan Imelda?”
Azrul gelengkan kepala, dia bangun dan mengosok wajahnya berkali-kali. Dia mundar mandir diselangi dengan bunyi keluhan. Azrul picit dahinya dan merengus.
“Ini semua balasan aku, Nik.”
“Bertenang, Az. Ada jalan untuk kita selesai hal ini...”