Thursday, January 28, 2010

Red Blood Moon

Mereka kembali ke asrama Monsoon, Luna Aurora memandang Putera Yossio. Dia tunduk.    

                                    “Terima kasih, Putera Yossio. Awak telah mengembirakan saya.”

Lelaki itu membisu, cuma. Namun, anggukkannya saja yang menjawab. Luna Aurora tersenyum dan berlalu pergi bersama Eliose. Sang putera hanya memandang gadis itu berlalu, kemudian dia berlalu. Kakinya melangkah, dia kembali ke rumah kaca. Sinaran bunga kristal itu hanya seperti biasa tidak seperti ketika Luna Aurora berada di situ.

                                    “Aku tidak sangka kau meminati bunga, Yossio?”

Putera Yossio menoleh, tangannya sudah bersedia di pedang yang ada dipinggang. Putera Kristov tenang cuma. Dia seperti tidak berminat untuk bertarung dengan lelaki itu. Putera Yossio memandang bunga kristal itu, ianya bercahaya. Cahaya itu seperti tadi, ketika Luna Aurora mendekatinya. Dia tidak mengerti? Apakah maksudnya?

                                    “Aku sudah penat... penat... dengan semua ini. Kau, Yossio?”

Putera Kristov memandang lelaki dihadapannya. Putera Yossio cuma membisu, namun renungnya tepat di wajah lelaki itu.

                                    “Aku tidak perduli apa yang difikiran kau, Kristov.”

Putera Kristov ketawa kecil.

                                    “Manusia memang begitu. Kau memang naif!”

Putera Yossio tersentak, dia mula mengeluarkan pedangnya. Putera Kristov memandangnnya sinis.

                                    “Kau takkan mengalahkan aku, Yossio. Kau manusia!”

Putera Yossio mula menyerang namun kesemua serangan Putera Yossio dapat dielak. Putera Kristov ketawa kecil. Dia beredar. Putera Yossio mendengus. Putera Kristov mengelak lagi dan kali ini dia mengeluarkan pedang yang tersisip dipinggangnya.Cahaya bulan sebagai penerang malam agar mereka berdua bertarung. Bunyi lagaan pedang jelas kedengaran. Geselan kedua pedang turut menghasilkan percikkan api.

                                    “Yossio, pertarungan kita tidak membawa erti...”

                                    “Kenapa kau takut aku bunuh kau?”

Putera Kristov ketawa.

                                    “Manusia bodoh! Mana mungkin aku dapat dibunuh dengan pedang kau yang karat itu.”           

Putera Kristov ketawa lagi, Putera Yossio membisu memandang pedangnya dan menyengkang peluh yang terbit didahinya.

                                    “Aku pasti akan kalahkan kau, Kristov.”

Putera Kristov menyarung kembali pedangnya.

                                    “Bukan malam ini, manusia...”

Putera Kristov berlalu, Putera Yossio cuma memandang.

                                    “Aku pasti akan bunuh kau...”

 

                       

Pengetua muncul untuk memerhati keadaan kelas. Tetapi, hari itu dia tidak nampak kelibat Putera Yossio dan dia juga dapat lihat perubahan wajah Luna Aurora.

                                    “Luna? Kamu kelihatan risau tentang sesuatu?” suara Pengetua.

Luna Aurora mengangkat wajahnya dan telan air liur. Dia tidak tahu bagaimana harus dijawap pertanyaan itu. Hanya gelengan kepala sebagai jawapan, Eliose yang ada di sisinya hanya memandang.

                                    “Maaf, pengetua... Saya tidak menjaga Luna dengan baik.”

                                    “Saya mengharapkan awak, Eliose.”

Red Blood Moon

Mereka kembali ke asrama Monsoon, Luna Aurora memandang Putera Yossio. Dia tunduk.    

                                    “Terima kasih, Putera Yossio. Awak telah mengembirakan saya.”

Lelaki itu membisu, cuma. Namun, anggukkannya saja yang menjawab. Luna Aurora tersenyum dan berlalu pergi bersama Eliose. Sang putera hanya memandang gadis itu berlalu, kemudian dia berlalu. Kakinya melangkah, dia kembali ke rumah kaca. Sinaran bunga kristal itu hanya seperti biasa tidak seperti ketika Luna Aurora berada di situ.

                                    “Aku tidak sangka kau meminati bunga, Yossio?”

Putera Yossio menoleh, tangannya sudah bersedia di pedang yang ada dipinggang. Putera Kristov tenang cuma. Dia seperti tidak berminat untuk bertarung dengan lelaki itu. Putera Yossio memandang bunga kristal itu, ianya bercahaya. Cahaya itu seperti tadi, ketika Luna Aurora mendekatinya. Dia tidak mengerti? Apakah maksudnya?

                                    “Aku sudah penat... penat... dengan semua ini. Kau, Yossio?”

Putera Kristov memandang lelaki dihadapannya. Putera Yossio cuma membisu, namun renungnya tepat di wajah lelaki itu.

                                    “Aku tidak perduli apa yang difikiran kau, Kristov.”

Putera Kristov ketawa kecil.

                                    “Manusia memang begitu. Kau memang naif!”

Putera Yossio tersentak, dia mula mengeluarkan pedangnya. Putera Kristov memandangnnya sinis.

                                    “Kau takkan mengalahkan aku, Yossio. Kau manusia!”

Putera Yossio mula menyerang namun kesemua serangan Putera Yossio dapat dielak. Putera Kristov ketawa kecil. Dia beredar. Putera Yossio mendengus. Putera Kristov mengelak lagi dan kali ini dia mengeluarkan pedang yang tersisip dipinggangnya.Cahaya bulan sebagai penerang malam agar mereka berdua bertarung. Bunyi lagaan pedang jelas kedengaran. Geselan kedua pedang turut menghasilkan percikkan api.

                                    “Yossio, pertarungan kita tidak membawa erti...”

                                    “Kenapa kau takut aku bunuh kau?”

Putera Kristov ketawa.

                                    “Manusia bodoh! Mana mungkin aku dapat dibunuh dengan pedang kau yang karat itu.”           

Putera Kristov ketawa lagi, Putera Yossio membisu memandang pedangnya dan menyengkang peluh yang terbit didahinya.

                                    “Aku pasti akan kalahkan kau, Kristov.”

Putera Kristov menyarung kembali pedangnya.

                                    “Bukan malam ini, manusia...”

Putera Kristov berlalu, Putera Yossio cuma memandang.

                                    “Aku pasti akan bunuh kau...”

 

                       

Pengetua muncul untuk memerhati keadaan kelas. Tetapi, hari itu dia tidak nampak kelibat Putera Yossio dan dia juga dapat lihat perubahan wajah Luna Aurora.

                                    “Luna? Kamu kelihatan risau tentang sesuatu?” suara Pengetua.

Luna Aurora mengangkat wajahnya dan telan air liur. Dia tidak tahu bagaimana harus dijawap pertanyaan itu. Hanya gelengan kepala sebagai jawapan, Eliose yang ada di sisinya hanya memandang.

                                    “Maaf, pengetua... Saya tidak menjaga Luna dengan baik.”

                                    “Saya mengharapkan awak, Eliose.”

Monday, January 11, 2010

Red Blood Moon

Agak payah untuk dia membuka matanya pagi itu. Kepalanya terasa begitu berat sekali. Luna memegang dahinya, dia tersentak. Kejadian semalam bermain dilayar matanya. Dia ketakutan dan bagaikan dapat merasakan tubuhnya didekati oleh Putera Kristov. Dia juga bagaikan dapat merasakan nafas putera itu dibatang lehernya. Tubuhnya menggigil dan memegang batang lehernya. Luna bingkas bangun dari katil dan menuju ke bilik air. Di kaca cermin dilihat jika ada sebarang tanda di batang lehernya. Dia mengeluh. Dahinya diletakkan di muka cermin, rasa ketakutan masih terbayang di jiwanya. Bagaimana kejadian itu berlaku? Dia rasakan ianya hanya sebuah mimpi. Air matanya tumpah. Dia terjelopok di lantai dan menangis lagi. Pintu bilik terkuak, seseorang muncul. Kepalanya disentuh, dia mendongak.

                                    “Yossio!”

                                    “Semua akan okey, aku akan melindungi kau!” Lelaki itu berbicara dan memeluk tubuhnya. Dia menangis di dalam pelukkan lelaki itu. Dari arah luar bilik seseorang melihat mereka berdua, dia tersenyum.

                        Kedua mereka bersandar di dinding, air mata Luna masih belum kering, masih lagi menitis. Yossio memerhati cuma. Dia hanya melihat dan membiarkannya.

                                    “Saya ingatkan berada disini akan jadi lebih baik.”

Yossio memandang gadis itu, biarlah gadis itu meluahkan isi hatinya.

                                    “Namun, seakan-akan sukar. Saya diperhatikan.” Air mata dikesat.

Yossio membisu lagi.

                                    “Apa yang berlaku, semalam? Kenapa Putera Kristov..?”

                                    “Tak perlu fikirkan... Biar Putera itu saya uruskan.”

                                    “Tetapi... apa tempat ini?”

Putera Yossio mengeluh berat seakan-akan menyimpan sesuatu pekara yang sukar untuk diucapkan dan dibicarakan. Dia mengeluh dan bingkas bangun. Tangannya dihulurkan kearah Luna Aurora.

                                    “Mari!”

                                    “Ke mana?”

Putera itu cuma menunjukkan isyarat agar gadis itu mengekorinya.

                                    “Bahaya?”

Putera Yossio gelengkan kepala. Luna menarik nafas dan pantas dihulurkan tangan ke arah lelaki itu. Mereka kemudian melangkah keluar dari situ.

                                    “Eliose, kamu tidak perlu mengekori kami. Luna akan selamat dengan saya.”

Eliose yang mengekori mereka terkejut dan dia keluar dari persembunyiannya.

                                    “Ini arahan pengetua, Putera Yossio.”

                                    “Baik, kamu pun boleh ikut!”

Luna Aurora memandang temannya, dia juga mengajaknya mengikut mereka sama. Luna merasakan genggaman lelaki itu hangat dan selamat. Dia mengekori. Mereka melangkah masuk ke dalam sebuah bilik.

                                    “Ini???” suara Eliose, dia terkejut.

Putera Yossio mengangguk.

                                    “Inilah taman ajaib milik keluarga Putera Kristov.”

                                    “Bukankah ianya taman larangan?” suara Eliose.

Putera Yossio membisu, dia memandang Luna Aurora yang sedang menikmati taman tersebut. Gadis itu kelihatan tenang kembali.

                                    “Putera sukakan Luna?”

Putera Yossio membisu dan menghampiri Luna Aurora yang masih asyik memandang bunga di taman itu.

                                    “Mari ada sesuatu yang lebih cantik untuk di lihat.”

Putera Yossio menarik tangan Luna Aurora lembut. Gadis itu hanya mengekori. Dari arah dia berdiri, Eliose hanya memandang mereka berdua. Putera Yossio membuka pintu rumah kaca. Luna Aurora terkejut melihat bunga-bunga itu seperti sedang bercahaya.

                                    “Cantik!”

                                    “Ini bunga kristal, bunga misteri yang ditanam oleh keluarga Putera Kristov,” jelas Putera Yossio.

Mata bulat milik gadis itu memandang sang putera. Dia menjauh dirinya. Luna Aurora mendekati bunga-bunga itu. Sinaran bunga itu bertambah apabila Luna Aurora mendekati. Putera Yossio terkejut, dia memandang gadis itu.

                                    “Pelik...” bisik hatinya. Namun, dia biarkan sahaja gadis itu menikmati kecantikkan itu.

New Exile

Kuala Lumpur. 8: 59 malam.

               Adi yang sedang mengira-gira keuntungan terkejut apabila pintunya terbuka luas. Dua orang lelaki berbangsa Cina muncul dengan sebilah pedang ditangan mereka berdua. Mereka menghampirinya, Adi kelihatan tenang dengan kehadiran mereka. Salah seorang dari mereka menghampirinya dan meletakkan pedang tajam itu ke batang lehernya. Wajahnya masih tenang. Kemudian, seorang lelaki bertubuh sasa dan memiliki ketianggian enam kaki dua inci mendekati mereka dan duduk dihadapan Adi, dia merenung Adi tajam sekali.

                              “Yung Li...” sapa Adi, tenang walaupun pedang tajam masih ada dibatang lehernya.

                              “Di mana barang itu..?” suara lelaki bernama Yung Li. Wajahnya didekati ke wajah Adi. Adi cuma merenung wajah lelaki Mangolia itu.

                              “Bertenang, kawan. Kita tidak perlu sampai begini. Barang itu didalam perjalanan keluar Paris.”

                              “Jangan berani kau tipu aku, Adi.”

Pedang itu dekat di batang lehernya, Adi boleh rasa kesejukkan besi dari pedang itu. Namun, dia tenang sekali. Wajahnya tidak menunjukkan apa-apa reaksi.

                              “Kau kata barang itu akan sampai semalam tetapi...”

                              “Ianya telah... telah dicuri!”

Lelaki itu menghentak meja kuat. Dia mencengkam batang leher Adi.

                              “Walau apa alasan kau, Adi. Hanya seminggu sahaja peluang kau. Lebih dari itu, kau akan rasa bagaimana rasanya kematian. Berdoalah untuk terus hidup!” suara lelaki itu, melalui isyarat mata dia mengarah dua orang pengikutnya untuk mengikutnya.  Adi memeriksa batang lehernya, dia merengus. Dia perlu buat sesuatu sebelum dia yang menjadi sasaran Yung Li.

 

 

               Subuh menjelma, aku menuju ke dapur. Terkejut melihat Izzat sudah pun berada di situ.

                              “Izzat, awal awak pagi ni? Kopi?”

Izzat cuma jungkitkan bahunya dan menuang secawan kopi untuk aku.

                              “Biasalah cik. Lagipun, budak-budak saya nak minum. Lagipun, kuumpulan saya tiada perempuan. Terpaksalah saya yang jadi mangsa.”

Aku ketawa kecil. Aku kemudian berlalu keluar, serasaku Exile masih belum bangun dan aku sendiri tidak nampak wajah Camilia. Aku ternampak wajah Azry meniti tangga turun dan wajahnya kelihatan serabai.

                              “Awal bangun, Az?”

                              “Agh! Amry tidur lasak sangat. Tak tahan!”

Aku senyum cuma. Azry berlalu, aku nampak dia mengeliat seketika sebelum melangkah masuk ke dalam bilik air. Mata aku sorot ke muka jam tua, ia menunjukkan tujuh pagi. Aku capai telefon rumah, aku dengar tetapi terasa sesuatu yang tidak kena pada taliannya. Aku mencubanya berkali-kali. Pasti sekali ada yang tidak kena pada talian ini.

                              “Izzat, sebentar.”

Izzat menghampiri, aku memberitahu apakah masalahnya. Seperti selalu Izzat memeriksa apakah masalah yang dihadapi.

                              “Memang ada masalah, cik.”

Aku renung wajah comel Izzat. Dia membuka penutup gagang telefon, dia menunjukkan kepadaku masalahnya tanpa sebarang suara. Dia membetul kembali gagang itu dan meletakkan kembali ke tempatnya.

                              “Alat itu... itu peranti telefon, kan?”

Izzat mengangguk. Bagaimana ada orang boleh masuk ke rumah ini tanpa dikesan atau... Tidak mungkin perbuatan orang dalam.

                              “Nampaknya,  mereka mungkin sudah tahu Hanna di sini. Jadi, apa plan cik?” tanya Izzat.

Aku berlalu ke bilik dan segera menelefon mama dengan menggunakan telefon bimbitku. Aku bertanya jika ada apa-apa yang pelik telah berlaku kepadanya dalam beberapa hari. Wanita itu menceritakan tentang kedatangan tiga lelaki yang mencariku. Pasti merekalah yang menceroboh masuk rumah ini.

                              “Baiklah, mama dan Mak Ngah jaga diri. Lambat lagi... bye!”

Benarlah ada yang datang mencari aku? Kenapa aku? Gambar... pasti negatif itu sudah berada ditangan mereka. Tak guna! Aku kembali dan mendekati Izzat, aku membisikkan sesuatu di telingannya dan dia mengangguk faham. Azman yang sudah pun bangun mendekati. Aku turut berbisik ke telinga lelaki itu, dia terkejut.

                              “Cik, memang kita telah diperhatikan. Orang-orang saya mengatakan sudah dua hari mereka lihat van buruk berada diluar kawasan jalan ini.”

                              “Pasti mereka. Izzat kita bergerak sekarang.”

Izzat mula mengarah pengikutnya, aku menuju ke bilik kurungan Hanna. Azry dan Amry turun dengan beg pakaian begitu juga Camilia. Azman menghampiriku.

                              “Semua dah bersedia, Lisz.”

                              “Kita kena pergi sekarang, abang bawa Hanna keluar dari sini.”

Aku masih berkira-kira ke mana harus kami pergi dan ke mana pula aku harus campak Hanna.

                              “Kita jumpa di Dataran Ipoh tengahari nanti. Hanna akan ikut abang Man. Azry, Amry dan Cami naik kereta Izzat. Izzat dan saya akan naik jeep.”

                              “Okey...” jawab mereka serentak.

               Amry menahan aku. Aku tahu dia risau akan keselamatan aku, begitu juga aku. Aku mengangguk sebagai tanda segalanya akan kembali normal, Cuma aku sendiri tidak tahu bila.

new Exile

Azman sudah berkali-kali mengalih badannya. Tapi entah kenapa, dia tidak boleh tidur. Jam berdeting dua belas kali, sudah dua belas tengah malam. Dia menoleh, Azry dan Amry sudah bergelimpangan tidur di lantai. Dia bingkas bangun dan melangkah keluar dari bilik. Azman sedikit terkejut bila suara menyapanya dari belakang.           

                              “Kenapa? Abang nak ke mana?” suaraku. Azman kelihatan ragu-ragu untuk memberitahu dia ingin ke mana. Aku renung wajahnya.

                              “Lisz, abang nak jumpa Hanna!” suara lelaki itu. Aku bagai tak percaya dengan apa yang aku dengar. Kenapa pula Azman nak jumpa Hanna? Aku garu kepala. Aku renung wajah lelaki itu, dia kelihatan nekad dengan permintaannya. Aku ketap bibirku. Dia ni sihat atau tidak, nekad semacam je? Takkan dia bayangkan Hanna sebagai Emilia Jazmine? Musykil juga ni? Pada hal mereka baru bertemu muka petang tadi. Kalau pun Azman terbayang wajah kakak saudaraku di wajah Hanna takkan perlu jumpa malam-malam begini. Aku renung lagi wajah Azman. Dia masih menanti jawapan dariku penuh pengharapan.

                              “Kenapa nak jumpa Hanna?” tanyaku, serius.

                              “Abang perlu jumpa dia, Lisz.”

Aku memandang wajahnya lagi, Azman masih tidak mahu memberikan jawapan. Biar betul lelaki ini?

                              “Sorry, abang memag tidak boleh nak beritahu sebabnya. Apa yang abang tahu abang perlu jumpa Hanna.”

Aku menghela nafas dan mengangguk.

                              “Baiklah, tetapi sekejap saja.”

Aku dan Azman beriringan menuju ke bilik dimana Hanna dikurung. Alec berada di situ menjaga. Lelaki bertubuh sasa itu sedikit terkejut dengan kehadiran kami. Dia memandang wajahku, aku menyuruhnya untuk memanggil Izzat. Izzat menghampiri.

                              “Kami nak jumpa Hanna. Buka pintu sekarang,” arahku. Lelaki sasa itu memandang Izzat dan Izzat mengangguk.

                              “Hanna?”

Hanna yang sedang termenung tersentak, dia terpandang Azman disisiku. Wajah gadis itu merona. Wajahnya berubah begitu juga dengan wajah Azman. Perubahan apakah itu? This is not right. There’s something fishy about them. Aku dapat lihat mereka menukar pandangan. Aku berdehem dan segera berlalu dari bilik itu. Biar mereka berdua berbual, tentu ada yang perlu mereka katakan. Aku yakin Hanna takkan memberi masalah kepada Azman atau pada kami. Aku melangkah perlahan menuju ke bilikku. Telefon bimbit yang berdering nyaring segera aku angkat, nombor diskrin kelihatan sedikit panjang dari biasa. Milik siapa agaknya telefon itu, setahu aku nombor seperti itu menunjukkan nombor  dari luar negara. Hafizul barangkali?

                              “Hello?” suaraku.

                              Lisz, aku ni! I need your help,  friend?”

Suara Hanny kedengaran di dalam talian. Lega aku mendengar suaranya. Sekurangnya aku tahu dia selamat, tidak aku risau lagi.

                              Aku di Paris. Aku akan larikan diri lagi, kali ni aku ke Austria. Aku akan ke Innsbruck, kau kena beritahu Irwan Rizal. Please!!!”

Innsbruck??? Setahuku Hafizul ada di sana, mungkin Hafizul boleh tolong sembunyikan Hanny buat sementara.

                              “Baik, nanti ada seseorang akan tunggu kau di sana. Be careful, Hanny.”

                              Lisz, Hanna bagaimana?” tanya Hanny.

                              “She’s fine. Aku akan jaga Hanna, jangan risau. Kau tu yang perlu jaga diri,” suaraku. Perbualan ringkas itu tamat. Aku perlu beritahu kepada Hanna.

 

 

               Hanna menarik nafas panjang, badannya disandar ke dinding. Azman cuma memerhati gelagat gadis itu. Kelihatan gadis itu sedang memikirkan sesuatu, wajahnya serius sekali.

                              “Kenapa kau perlu melarikan diri? Lisz, boleh selamatkan adik kau?”

                              “Tetapi, aku tidak puas selagi tidak tengok wajah adikku sendiri. Dia tak mungkin boleh survive dengan semua itu. Itu cara hidup aku bukan dia.”

                              “Maksud, kau?”

Hanna membisu.

                              “Aku tahu kau risaukan tentang keselamatannya,” suara Azman. Dia menghampiri Hanna.

                              “Kalau kau berada ditempat aku, mampukah kau berdiam diri.”

Azman terdiam. Ada betul kata Hanna, jika Azry dan Amry berada didalam bahaya mana mungkin dia berdiam diri. Dia juga pasti bertindak. Bunyi rintik hujan kedengaran di luar. Hanna memeluk tubuhnya dan mengeluh. Hanna berpaling memandang Azman, lelaki itu tajam memandangnya. Dia tidak senang denganpandangan lelaki itu. Azman mengalihkan pandangannya, sedar renungannya tidak disenangi.

                              “Azman, aku perlukan bantuan kau.”

                              “Kenapa aku? Melisza, Izzat ada di sini... Minta saja pertolongan dari mereka?”

                              “Mereka tidak faham. Mereka takkan bantu aku... Tambahan, aku seorang penjenayah...”

Azman memandang Hanna. Dia cuba bersuara bila pintu dibuka.

                              “Hanny baru saja menelefon aku. Dia di Paris sekarang dan akan ke Austria. Aku dah suruh Hafizul menantinya di Innsbruck.”

                              “Dia macamana?” tanya Hanna tidak sabar-sabar.

                              “Dia dikejar oleh penjahat dan sedang melarikan diri. Tetapi dia selamat. Kawan aku juga sedang membantunya.”

Hanna menghampiriku.

                              “Benarkan aku ke sana, Lisz.”

Aku gelengkan kepala.

                              “Sorry... kalau orang yang upah kau tahu tentang hal ini. Kau dan Hanny akan dibunuh. Aku dan mereka semua pasti diburu.”

                              “Tapi...”

                              “Hanna, aku rasa kau tinggal saja disini. Hafizul ada, dia bisa tolong sembunyikan Hanny buat sementara waktu.”

Thursday, January 7, 2010

New Exile

 

               Loceng rumah berdeting berkali-kali, Datin Jamilah merengus. Dia mengomel sendirian kerana orang diluar sana tidak sabar-sabar. Posmenkah atau jurujual? Pintu rumah dibuka dan pintu gate otomatik dibuka. Tiga lelaki bertubuh sasa muncul. Wanita itu sedikit curiga dengan kehadiran mereka bertiga.

                              “Cari siapa?”

                              “Melisza Hazwan???” tanya salah seorang dari mereka. Dari pertuturan lelaki itu barangkali berbangsa India.

                              “Dia di Bidor. Di rumah datuknya...” suara wanita itu sedikit ragu-ragu.

Datin Jamilah melihat mereka berpandangan sama sendiri, lelaki India itu menjengah ke dalam.

                              “Alamatnya?” suara salah seorang lagi. Wanita itu berlalu ke meja tulis dan menulis alamat Melisza di Bidor. Pantas diserahkan kepada ketiga-tiga mereka, Datin Jamilah mengeluh lega bila mereka bertiga berlalu.

                              “Siapa mereka tu?” tanyanya sendiri. Pantas wanita itu menutup pintu dan melangkah ke dapur.

 

 

               Hanny mengeringkan rambutnya, lega selepas mandi. Cuaca sedikit cerah petang itu, kalau dia tidak berkeadaan begini mahu saja dia berjalan-jalan di bandar Paris dan menuju ke Eiffel Tower dan menikmati pandangannya. Dia merengus. Tangannya pantas mencapai jeans dan kemeja T dan disarungkan ke tubuh langsingnya. Rambut yang masih basah dibiarkan lepas. Dia menuju ke teko yang berisi air panas. Baru saja dia mahu meneguk teh yang baru saja dibuat, pintu bilik diketuk. Dia sedikit cuak, dia mengemaskan katil dan memasukkan semua keperluannya didalam beg. Pintu itu diketuk lagi.

                              “Siapa???”

                              “Kami dari Interpol. Kami datang atas arahan bos kami!” kedengaran suara diluar. Interpol? Irwan Rizal barangkali. Pantas dibuka pintu bilik, dua lelaki yang memakai baju sut lengkap dan mereka menunjukkan kad kuasa. Hanny mengeluh lega.

                              “Saya menanti kedatangan tuan. Kenapa Irwan Rizal tidak datang?”

                              “Dia ada tugasan lain jadi dia hantarkan kami untuk menjemput cik ke ibu pejabat.”

Hanny mengangguk, tetapi dia merasakan ada sesuatu yang tidak kena. Dia juga sedikit curiga dengan kedua lelaki itu. Dilihatnya kedua mereka memeriksa keadaan sekeliling.

                              “Duduk encik. Saya akan ambil plat emas itu.”

                              “Tak perlu. Kita perlu pergi sekarang, cik.”

Hanny lega, setelah sekian lama dia boleh kembali ke Malaysia. Dia pasti lelaki bernama Adi itu akan ditangkap berserta beberapa bukti yang dia ada. Dia dan Hanna akan bebas. Beg yang berisi plat emas disandang ke belakang. Dia senyum dan melangkah keluar dari bilik itu. Wajah cerianya bertukar bila melihat kedua lelaki itu mengacukan .23 Magnum ke arahnya. Hanny telan air liur dan segera mengangkat tangannya. Tak guna... mereka bukan Interpol atau polis tetapi pengikut Adi. Kenapa dia tidak perasaan?

                              “Kamu bukan Interpol?”

                              “Serahkan beg itu...” Lelaki itu menjawab dan tersenyum sinis. Hanny mengecilkan matanya, dia berasa jengkel sekali.

                              “Kamu pengikut Adi... I should have known!”

                              “Kau seorang perempuan yang naif, Hanna.”

Hanna? Bermakna identitinya masih belum terbongkar, mereka masih menganggap dia adalah Hanna.

                              “Cepat serahkan beg itu atau...”

                              “Tidak!!!”

Mereka kelihatan bersedia untuk menarik picu senjata itu.

                              “Last warning... serahkan beg itu or we will shoot you..!”

Hanny melangkah kehadapan sedikit.

                              “Lontar perlahan-lahan ke arah kami. Now!!!”

Hanny membuat hitung kira, jarak diantara mereka. Dia memandang mereka berdua, lelaki yang berdiri betul-betul dihadapannya agak sukar untuk dia serang lelaki dihadapannya. Apa yang perlu dia lakukan? Dia memandang lelaki kedua, dia boleh lakukan tendangan tetapi dia perlu pantas.

                              “Apa lagi... serahkan plat emas itu...” jerkah lelaki itu. Hanny geram dengan jerkahan lelaki itu. Dia memegang begnya dan segera melontarkan beg itu tepat ke wajah lelaki yang pertama. Lelaki kedua hilang tumpuan dan memandang lelaki pertama dan ini memberi peluang kepada Hanny untuk membuat double side kick dan lelaki kedua terjelopok dilantai. Hanny segera mencapai beg itu dan berlari keluar dari bilik rumah tumpangan kemudian menuju ke jalan besar. Dia perlu keluar dari tempat itu. Dia memandang kiri dan kanan dan mencari memikirkan ke arah mana yang harus dia gunakan. Hanny toleh ke belakang, seakan terasa kedua lelaki tadi sudah menghampiri. Tanpa fikir panjang Hanny memilih kanan untuk melarikan diri. Dia tiba di Quai de Montebello, disitu dia menahan sebuah teksi.

                              “Gare de I’ Est!”

Pemandu teksi itu segera membawa teksi ke destinasi yang dia pinta tadi. Hanny mengeluh dan bersandar di tempat duduk belakang teksi itu. Sesekali, Hanny memandang ke belakang risau jika mereka mengekori dari belakang. Gare de I’ Est sudah dihadapan mata. Dia membayar tambang teksi dan segera berlalu menuju ke kaunter tiket. Dia memandang papan digital yang menunjukkan destinasi pengangkutan itu akan pergi. Dia menuju ke kaunter tiket.

                              “Satu tiket ke Zurich!” suaranya dan mengeluarkan kad kreditnya.

                              “Maaf, semua tiket ke Zurich sudah habis dijual yang tinggal hanya tiket jam lapan malam,” jelas penjual tiket tersebut.

Hanny mengeluh dan memejamkan matanya dan dia berdecit.

                  “Tetapi tiket ke Luxembourg, barat Perancis masih ada.”

Luxembourg??? Adakah dia akan selamat jika ke sana?

                              “Bagaimana ke Innsbruck?”

Hanny melihat penjual tiket itu memeriksa perjalanan baginya.

                              “Sejam lagi. Cik nak ke Innsbruck?”

Hanny melihat jam tangannya. Bolehkah dia menanti begitu lama, pastikah penjahat-penjahat itu tidak mengekorinya ke sini. Tiket sudah bertukar tangan, dia melihat sekeliling. Pondok telefon ada didepan matanya, dia perlu menelefon seseorang. Siapa yang harus dia telefon, Melisza atau Irwan Rizal? Rasanya dia perlu telefon Melisza, lagipun dia nak tanya khabar kakaknya.

 

New Exile

Bunyi palang berkeriut merisauan Hanna. Dia mencampak palang itu ke atas katil. Dia sudahpun mengeluarkan palang besi yang terakhir dan ruangan itu sudah cukup untuk dia melarikan diri. Cermin tingkap itu juga sudah dia keluarkan. Hanna memandang sekeliling, tiada siapa yang berkawal di luar sana..Waktu senja begini amat sesuai sekali untuk dia melarikan diri. Dia perlu keluar dari situ dan berlari ke belukar kemudian mencari jalan untuk kembali Kuala Lumpur. Hanna berharap tiada siapa yang akan tahu kehilangannya. Dia sudah pun terjun keluar bila pintu biliknya terkuak.

               Hanna memarahi dirinya kerana Izzat sudah tahu akan kehilangannya. Dia melarikan diri ke belukar, dia perlu keluar dari situ dan kembali ke Kuala Lumpur kemudian pergi mencari Hanny. Dia berlari anak bila dia melanggar seseorang.

                              “Awak!!!” suara lelaki itu.

Dia terkejut dan segera melarikan diri. Kakinya sakit kerana berlari tanpa memakai sebarang kasut.  Namun, dia terpaksa menahan kerana ingin segera sampai ditempat yang hendak dia tuju. Hanna berharap orang yang dilanggarnya tadi tidak melaporkan kepada Melisza yang dia sudah berlari ke belukar itu.

 

              

               Azman sudah pun tiba di halaman rumah keluarga Melisza bila dia melihat keadaan kecoh di situ. Dia sendiri tertanya-tanya kenapa?

                              “Izzat?”

                              “Maaf, encik. Oh! Encik Azman ada nampak sesiapa semasa pulang ke sini tadi?”

Azman memandang Izzat, pasti Izzat mencari gadis yang telah melanggarnya di belukar tadi. Tentu sekali gadis itu orang tawanan yang berada di bilik belakang itu. Namun, dia segera menggelengkan kepala.

                              “Okey, encik masuk ke dalam. Rehat. Biar saya uruskan.”

Izzat berlalu. Azman dapat melihat Izzat mengarah orang-orangnya untuk mencari gadis tadi. Kemudian, dilihat Izzat berlalu pergi. Azman berharap gadis itu selamat keluar dari belukar itu. Namun, dia juga risau jika apa-apa berlaku kepadanya. Azman segera berpatah balik, kembali ke belukar itu. Azman mencari kelibat gadis itu, agak sukar mencari dengan keadaan yang gelap begitu. Satu lembaga menerpa ke arahnya dan melepaskan tumbukkan mujur Azman sempat mengelak. Sekujur tubuh berdiri mendepaninya. Azman memerhati namun keadaan yang gelap begitu sukar untuk dia meneka siapakan orang itu, apa yang dia tahu tubuh itu milik seorang perempuan. Kelihatan orang itu mahu menyerangnya lagi. Azman mengelak lagi dan serangan seterusnya tidak sempat dielak dan tepat mengenai wajahnya.

                              “Wait...”

                              “Kenapa ekori saya???” suara orang itu kasar.

                              “Saya hanya ingin menolong. Saya... saya nak tolong awak!!!” suara Azman dan menggosok wajahnya.

                              “Bohong! Awak pengikut Izzat, kan?” jerkah gadis itu.

                              “Tidak... saya orang yang awak langgar tadi. Ingat?”

                              “Tidakkk!!!”

Serangan demi serangan orang itu lepaskan dan beberapa serangan itu dapat ditangkis oleh Azman.

                              “Saya bukan orang-orang Izzat. Percayalah... please!”

                              “Never!!!”

Kali ini serangan bertubi-tubi Hanna tidak dapat Azman elak. Lelaki itu terseradung ke belakang dan tubuhnya jatuh ke tanah. Hanna yang mahu meneruskan serangannya terhenti bila kedengaran suara. Dia segera mahu melarikan diri, Azman yang melihat keadaan itu bingkas bangun. Dia mengejar Hanna dan kemudian menerkam tubuh Hanna dari belakang. Mereka berdua jatuh dan bergolek ke arah lurah yang sedikit curam. Mereka berdua berguling, agak lama mereka berguling sebelum tiba di dasar lurah itu. Azman mengerang kesakitan, dia membuka matanya. Dia terkejut bila melihat Hanna berada di dalam pelukkannya dan gadis itu pengsan. Azman menggerakkan tubuhnya, Hanna sedar dari pengsan dan mengerang. Dia terkejut bila berada didalam pelukkan Azman. Mereka bertentang mata, Hanna cuba menggerakkan tubuhnya namun seluruh tubuhnya kesakitan. Azman bingkas bangun dan membantu Hanna bangun. Mereka berpandangan lagi, dia dapat rasakan kesakitan ditubuhnya. Pasti seluruh tubuh mereka penuh dengan kesan calar akibat jatuh tadi.

                              “Awak cedera. Biar saya bantu?” suara Azman.

Hanna membisu, seakan terpukau dia membiarkan Azman membantu. Tangan kanan Hanna dipegang dan diletakkan ke bahagian lehernya manakala tangan kiri Azman melilit dipinggang gadis itu. Lidah Hanna kelu, ada perasaan asing terbit dihatinya. Dia tidak pernah rasakan perasaan itu. Suara Izzat kedengaran, Azman mendongak. Tangan kanannya melambai ke arah mereka. Pengikut Izzat sudah pun menuruni lurah itu untuk membantu mereka. Hanna tidak melawan malahan dia juga tidak menolak untuk dibawa pulang ke rumah itu. Mereka sempat bertukar pandangan sebaik saja Hanna dibawa kembali ke bilik itu. Aku memandang Hanna, dia tunduk dan aku dapat lihat riak wajahnya berubah. Kenapa? Aku toleh ke arah Azman yang dipapah oleh adik-adiknya, wajahnya berlainan sekali. Aku menuju ke bilik kurungan, Hanna diikat semula dikatil.

                              “Izzat, dia tidak perlu diikat. Semua keluar saya nak berbual dengan Hanna sendirian.”

Izzat akur, ikatan itu dibuka semula dan mereka semua berlalu keluar dari kurungan itu. Aku memandang wajah Hanna. Dia membisu, wajahnya ditundukkan. Aku tahu dia pastinya kecewa, hajat tak tercapai. Kasihan!

                              “Maaf, Hanna. Aku memang tak bisa membiarkan kau terlepas. Kau berbahaya untuk semua orang termasuk untuk Hanny. Kenalan aku akan bertemu Hanny di Paris. Dia akan bawa Hanny pulang, jangan risau...”

Hanna mengangkat wajahnya memandang aku, kali pertama aku melihat dia tidak bersuara yang aku dapat lihat cuma linangan air mata. Aku melangkah keluar dari bilik itu, aku pasti kali ini Hanna tidak akan melarikan diri lagi.

New Exile

Bunyi palang berkeriut merisauan Hanna. Dia mencampak palang itu ke atas katil. Dia sudahpun mengeluarkan palang besi yang terakhir dan ruangan itu sudah cukup untuk dia melarikan diri. Cermin tingkap itu juga sudah dia keluarkan. Hanna memandang sekeliling, tiada siapa yang berkawal di luar sana..Waktu senja begini amat sesuai sekali untuk dia melarikan diri. Dia perlu keluar dari situ dan berlari ke belukar kemudian mencari jalan untuk kembali Kuala Lumpur. Hanna berharap tiada siapa yang akan tahu kehilangannya. Dia sudah pun terjun keluar bila pintu biliknya terkuak.

               Hanna memarahi dirinya kerana Izzat sudah tahu akan kehilangannya. Dia melarikan diri ke belukar, dia perlu keluar dari situ dan kembali ke Kuala Lumpur kemudian pergi mencari Hanny. Dia berlari anak bila dia melanggar seseorang.

                              “Awak!!!” suara lelaki itu.

Dia terkejut dan segera melarikan diri. Kakinya sakit kerana berlari tanpa memakai sebarang kasut.  Namun, dia terpaksa menahan kerana ingin segera sampai ditempat yang hendak dia tuju. Hanna berharap orang yang dilanggarnya tadi tidak melaporkan kepada Melisza yang dia sudah berlari ke belukar itu.

 

              

               Azman sudah pun tiba di halaman rumah keluarga Melisza bila dia melihat keadaan kecoh di situ. Dia sendiri tertanya-tanya kenapa?

                              “Izzat?”

                              “Maaf, encik. Oh! Encik Azman ada nampak sesiapa semasa pulang ke sini tadi?”

Azman memandang Izzat, pasti Izzat mencari gadis yang telah melanggarnya di belukar tadi. Tentu sekali gadis itu orang tawanan yang berada di bilik belakang itu. Namun, dia segera menggelengkan kepala.

                              “Okey, encik masuk ke dalam. Rehat. Biar saya uruskan.”

Izzat berlalu. Azman dapat melihat Izzat mengarah orang-orangnya untuk mencari gadis tadi. Kemudian, dilihat Izzat berlalu pergi. Azman berharap gadis itu selamat keluar dari belukar itu. Namun, dia juga risau jika apa-apa berlaku kepadanya. Azman segera berpatah balik, kembali ke belukar itu. Azman mencari kelibat gadis itu, agak sukar mencari dengan keadaan yang gelap begitu. Satu lembaga menerpa ke arahnya dan melepaskan tumbukkan mujur Azman sempat mengelak. Sekujur tubuh berdiri mendepaninya. Azman memerhati namun keadaan yang gelap begitu sukar untuk dia meneka siapakan orang itu, apa yang dia tahu tubuh itu milik seorang perempuan. Kelihatan orang itu mahu menyerangnya lagi. Azman mengelak lagi dan serangan seterusnya tidak sempat dielak dan tepat mengenai wajahnya.

                              “Wait...”

                              “Kenapa ekori saya???” suara orang itu kasar.

                              “Saya hanya ingin menolong. Saya... saya nak tolong awak!!!” suara Azman dan menggosok wajahnya.

                              “Bohong! Awak pengikut Izzat, kan?” jerkah gadis itu.

                              “Tidak... saya orang yang awak langgar tadi. Ingat?”

                              “Tidakkk!!!”

Serangan demi serangan orang itu lepaskan dan beberapa serangan itu dapat ditangkis oleh Azman.

                              “Saya bukan orang-orang Izzat. Percayalah... please!”

                              “Never!!!”

Kali ini serangan bertubi-tubi Hanna tidak dapat Azman elak. Lelaki itu terseradung ke belakang dan tubuhnya jatuh ke tanah. Hanna yang mahu meneruskan serangannya terhenti bila kedengaran suara. Dia segera mahu melarikan diri, Azman yang melihat keadaan itu bingkas bangun. Dia mengejar Hanna dan kemudian menerkam tubuh Hanna dari belakang. Mereka berdua jatuh dan bergolek ke arah lurah yang sedikit curam. Mereka berdua berguling, agak lama mereka berguling sebelum tiba di dasar lurah itu. Azman mengerang kesakitan, dia membuka matanya. Dia terkejut bila melihat Hanna berada di dalam pelukkannya dan gadis itu pengsan. Azman menggerakkan tubuhnya, Hanna sedar dari pengsan dan mengerang. Dia terkejut bila berada didalam pelukkan Azman. Mereka bertentang mata, Hanna cuba menggerakkan tubuhnya namun seluruh tubuhnya kesakitan. Azman bingkas bangun dan membantu Hanna bangun. Mereka berpandangan lagi, dia dapat rasakan kesakitan ditubuhnya. Pasti seluruh tubuh mereka penuh dengan kesan calar akibat jatuh tadi.

                              “Awak cedera. Biar saya bantu?” suara Azman.

Hanna membisu, seakan terpukau dia membiarkan Azman membantu. Tangan kanan Hanna dipegang dan diletakkan ke bahagian lehernya manakala tangan kiri Azman melilit dipinggang gadis itu. Lidah Hanna kelu, ada perasaan asing terbit dihatinya. Dia tidak pernah rasakan perasaan itu. Suara Izzat kedengaran, Azman mendongak. Tangan kanannya melambai ke arah mereka. Pengikut Izzat sudah pun menuruni lurah itu untuk membantu mereka. Hanna tidak melawan malahan dia juga tidak menolak untuk dibawa pulang ke rumah itu. Mereka sempat bertukar pandangan sebaik saja Hanna dibawa kembali ke bilik itu. Aku memandang Hanna, dia tunduk dan aku dapat lihat riak wajahnya berubah. Kenapa? Aku toleh ke arah Azman yang dipapah oleh adik-adiknya, wajahnya berlainan sekali. Aku menuju ke bilik kurungan, Hanna diikat semula dikatil.

                              “Izzat, dia tidak perlu diikat. Semua keluar saya nak berbual dengan Hanna sendirian.”

Izzat akur, ikatan itu dibuka semula dan mereka semua berlalu keluar dari kurungan itu. Aku memandang wajah Hanna. Dia membisu, wajahnya ditundukkan. Aku tahu dia pastinya kecewa, hajat tak tercapai. Kasihan!

                              “Maaf, Hanna. Aku memang tak bisa membiarkan kau terlepas. Kau berbahaya untuk semua orang termasuk untuk Hanny. Kenalan aku akan bertemu Hanny di Paris. Dia akan bawa Hanny pulang, jangan risau...”

Hanna mengangkat wajahnya memandang aku, kali pertama aku melihat dia tidak bersuara yang aku dapat lihat cuma linangan air mata. Aku melangkah keluar dari bilik itu, aku pasti kali ini Hanna tidak akan melarikan diri lagi.

Saturday, January 2, 2010

New Exile

Paris. 9: 00 pagi.

               Hanny membaringkan diri, rasa penat benar-benar mencengkam dirinya. Begini agaknya perasaan seorang pelarian, terpaksa melarikan diri sepanjang masa. Dia benar-benar keletihan, terasa hilang segala tenaganya. Dia meniarap kemudian ketawa kecil. Kalau dulu dia marah kakaknya, sekarang dia turut merasakan apa yang kakaknya pernah rasa. Hidup ini memang pelik. Dia menelentangkan badannya dan mengeliat sedikit, lega dapat meregangkan urat badan. Matanya memandang sekeliling bilik di rumah tumpangan yang dia sewa. Dia berharap tiada siapa dapat mencarinya di rumah tumpangan murah ini yang  berada di celah-celah bandar besar itu. Matanya yang sudah berat dipejam dan dia terlena.  Dia terkejut dan memerhati jam, dia terlelap hanya lima minit. Dia mengeliat lagi, kemudian berlalu ke kamar mandi.

               Dia berlalu ke katilnya dan mencapai telefon bimbit. Dia perlu menghubungi lelaki bernama Irwan Rizal dan memberitahu dia di Perancis. Hanny merengus, telefon bimbitnya telah kehabisan bateri. Dia terlupa mengecasnya ketika di Belgium. Dia memandang keluar tingkap, tiada tanda yang mencurigakan diluar sana. Dia perlu mencari telefon, barangkali di tingkat bawah rumah tumpangan ini ada perkhidmatan telefon disediakan. Cuaca sejuk diluar sana memaksa Hanny menggunakan kot bulu tiruan dan topi bulu. Dia turun ke tingkat bawah dan  bertanyakan kepada pemilik rumah tumpangan itu samada dia bisa untuk menggunakan telefonnya. Walaupun tidak memahami bahasa tempatan namun dia seakan mengerti bila tuan rumah itu mengatakan dia tidak membenarkan orang luar menggunakan telefon. Hanny merengus, ini bermakna dia terpaksa mencari pondok telefon untuk membuat panggilan kepada Irwan Rizal dan Melisza. Sepanjang perjalanan matanya tidak putus-putus memandang sekeliling dan berharap tiada yang mengekorinya. Hanny berharap penyamaran yang sedikit ini dapat melindungi wajahnya.  Gaggang telefon segera diangkat dengan menggunakan kad kredit untuk membuat panggilan dan jarinya segera mendail nombor milik Irwan Rizal.

                              “Hello, Irwan Rizal. Saya, Hanny. Saya kini di Paris. Plat emas itu masih ditangan saya. Tolong saya Irwan Rizal!”

                              “Saya faham cik Hanny. Saya perlukan alamat cik sekarang!” suara Irwan Rizal.

                              “Saya tinggal di Lys Motel. Alamatnya, 23rve Serpente 75006 M├ętro: St. Michel.”

                              “Baik saya akan jumpa awak nanti...”

                              “Terima kasih. Saya akan menanti awak di sana.”

Kllik! Talian diputuskan. Hanny mengetapkan bibirnya. Dia berharap Irwan Rizal segera sampai. Plat itu tidak boleh terlepas ke tangan Adi. Dia mengangkat kembali gaggang telefon itu dan memasuk semula kad kreditnya. Dia berharap Melisza segera menjawab panggilannya tetapi sudah begitu lama panggilannya tidak berjawab. Dia merengus. Mungkin Melisza meninggalkan telefon bimbitnya. Gaggang dikembalikan ke tempat asal, dia perlu beredar. Jika lama-lama disitu, Hanny risau orang suruhan Adi dapat menangkapnya. Dia berjalan pantas menuju ke rumah tumpangan. Dia mesti segera ke sana, risau jikalau Irwan Rizal sudah sampai untuk menyelamatkannya. Dia mesti segera bersiap.

 

 

               Hanna lega setelah menukar pakaiannya. Rambut paras pinggangnya disisir kemas dan didandan. Dia kembali ke katilnya, matanya memandang sekeliling. Dia perlu segera keluar dari bilik dan tempat itu. Dia mesti menyelamatkan Hanny. Dia tahu Hanny berada didalam bahaya, dia dapat rasakannya. Dia perlu buat sesuatu. Pintu bilik diketuk dan pintu itu terkuak, Camilia muncul dan ditangan gadis itu ada dulang berisi hidangan.

                              “Hai, I bawa makan untuk you.”

Hanna hanya memerhati gelagat Camilia, dia mengalihkan tumpuannya ke pintu yang terbuka. Kalau ingin melarikan diri, inilah peluangnya. Namun, bau makanan mematikan hasratnya.

                              “Marilah makan.”

                              “Hey! Saya tidak perlukan layanan awak.”

                              “Tak... Ini tanggungjawab saya. Lagipun, saya kasihan...”

Hanna memandang gadis itu tepat.

                              “Kasihan? Perkataan itu tidak ada makna untuk aku. Keluar!!!” jerit Hanna. Camilia tersentak seketika.

                              “Tapi... Okey, jangan lupa makan. I keluar dulu.”

Camilia berlalu pergi, pintu bilik kedengaran dikunci dari luar. Hanna mengeluh.  Dia menghampiri dulang makan yang berisi nasi putih berserta dua mangkuk gulai dan ikan bakar.

                              “Kari ikan dan gulai lemak ketam? Dia masih ingat makanan kegemaran aku...”

Hanna memerhati makanan itu, kuah kari yang merah berlinangan itu menarik perhatiannya. Perutnya berkeroncong, rezeki di depan mata tidak perlu ditolak.

 

               Senja mula menampakkan diri, Azman memandang sekeliling rumah. Ruang yang dihias dengan perabut yang sedikit eksotik begitu menyenangkan. Perabot buatan Bali indah tersusun, dia turut memerhatikan beberapa lukisan yang digantung di dinding. Bunyi deheman kedengaran, Azman menoleh. Izzat tersenyum dan mereka bertukar salam.

                              “Encik Azman ada masalah?”

                              “Tidak, saya pernah ke mari dan tempat ini tidak banyak berubah.”

Izzat mengangguk.

                              “Izzat bagaimana dengan orang itu?”

                              “She’ll be fine...”

Azman mengerutkan dahi. She? Jadi, tawanan itu seorang perempuan. Pandangan dialih ke ruang belakang.

                              “Maaf, encik. Saya terpaksa pergi... kerja menanti saya.”

Azman mengangguk, dia melihat Izzat berlalu. Azman merenung kembali ruang itu, dia melihat segala perhiasan dan mencapai album yang ada disitu. Gambar Emilia Jazmine berada dipuluhan gambar, segera kenangan dia dan gadis itu bermain di layar mata. Azman berdecit, kenapa makin hari kenangan dia dan Emilia Jazmine makin menghantui. Dia sendiri tidak memahaminya.

                              “Kenapa abang Man? Masih ingatkan kakak?”

Azman menoleh. Dia terpandang wajahku. Aku renung wajah lelaki itu, dia kelihatan serba salah. Album gambar ditangannya ditutup dan diletakkan kembali ke tempatnya. Lelaki itu tidak menjawab cuma menjungkitkan bahu. Dia berlalu ke terence dan segera menuruni tangga.

                              “Abang nak ke mana?”

                              “Ambil angin...” ringkas jawapannya. Aku memandang lelaki itu, ambil angin diwaktu begini. Lelaki itu benar-benar terganggu, dia sudah mencecah tanah dan menyarung kasut. Bahaya jika dia ke belukar dibelakang rumah!

                              “Abang, bahaya waktu-waktu macam ni. Lagipun, sudah senja. Abang Man!”

                              “Jangan risau, Lisz. Abang tahu jaga diri.”

Dengan cuaca dan keadaan begini, aku risau jika berlaku sesuatu. Walaupun di belukar sana tiada binatang liar tetapi tiada apa yang mustahil berlaku. Aku mencari kelibat Izzat. Kelibat Azman sudah pun hilang. Aku harap dia tidak akan apa-apa ataupun sesat.

New Exile

Kami sudah mula mendekati jalan keluar ke Bidor, aku mengeliat kecil. Sakit betul badan berada lama di dalam kereta lama-lama. Kami sudah melepasi tol Bidor, petugas tol kelihatan gembira bertemu dengan mereka. Iyalah mereka artis siapa yang tidak kenal.

                              “So, kita dah pun tiba di Bidor. Selama hari kita hanya lalu saja Bidor ni, hari ni...” suara Camilia, Azry mengiya kata-kata gadis itu.

                              “Okey. Lisz ini hometown kau, so show us the way!” suara Azry. Aku mengangguk.

               Hari ini aku menjadi pemandu pelancong tetap untuk kumpulan Exile menyusuri jalan-jalan di Bidor. Kami terus ke Kolam Air Panas Sg. Klah. Disana kelihatan mereka bergembira dan mereka turut menghiburkan pengunjung yang datang. Azman juga kelihatan ceria barangkali keadaan sekeliling mengembirakannya dan seketika jiwanya terlepas dari belenggu kesedihan. Sebenarnya, aku kini dalam dilema. Bagaimana aku mahu sorokkan Hanna. Memindahkan Hanna adalah satu risiko tambahan dengan kesuntukkan masa, aku perlu carikan jalan untuk kami tidak tidur di rumah lama milik papaku. Tetapi, mana mungkin kerana cuaca mula beransur pergi. Tiga jam lagi Maghrib akan menjelang, pastinya mereka keletihan tambahan dengan perjalanan jauh dari Kuala Lumpur. Aku berdecit, debaran di jiwa bertambah. Aku memerhati jam, Irwan Rizal mahu menghubungi aku jam lapan malam waktu Malaysia. Pening fikirannya kini. Camilia mendekatiku, dia bertanya kenapa aku bersendirian disitu. Dia juga bertanya kenapa aku tidak ikut sekali berendam di kolam air panas itu. Alasanku hanyalah keletihan dan jemu. Biarlah... tetapi kelihatannya Camilia menerima jawapan itu. Sempurna!

 

 

Berapa minit lagi, rumah tua milik papa sudah didepan mata. Aku dapat lihat tiga lelaki yang bertubuh besar berada di keliling rumah. Mereka tentu orang-orang Izzat.

                              “Lisz, kenapa ada orang berkawal depan rumah keluarga you? That if this is you father’s house?”

Apa perlu aku jawab? Hanya kebisuan saja yang mampu aku lakukan sekarang. Azry memperlahankan kereta betul-betul dihadapan pintu pagar rumah itu.  Salah seorang pengawal itu menyuruh kami berundur, dia sedikit tegas. Lelaki itu berpakaian t-shirt berlengan panjang dan kelihatan baju itu melekat dibadan sasanya. Lelaki itu turut berseluar jeans dan berkasut but.

                              “Tolong berundu. Ini tanah persendirian... Awak semua tidak boleh berada di sini!” suaranya tegas. Azry memandang wajahku.

                              “Alec, it’s me. Let’s us in!”

Lelaki yang dipanggil Alec menjengah wajahnya melihat aku yang berada di dalam perut kereta. Dia sedikit terkejut, mungkin rasa bersalah. Pantas lelaki itu mengarah dua lagi pengawal untuk membuka pagar. Azry memandu masuk ke dalam halaman rumah. Aku segera keluar dari perut kereta, dari wajah mereka aku tahu mereka ingin mengetahui kenapa adanya pengawal-pengawal itu.  Kami melangkah masuk ke dalam villa kepunyaan  papa. Tiada perubahan di rumah itu.

                              “Cik Melisza? Cik sudah tiba?”

Aku mengangguk. Izzat terkejut dengan kedatangan Exile dan Camilia. Izzat bersalam dengan anggota Exile. Dia merenung wajahku, aku tahu ada yang tersirat diwajah lelaki itu. Aku mengekori Izzat dan kami berada jauh dari Exile dan Camilia.

                              “How is she?”

                              “Baik. Dia mencari cik...”

                              “Cari saya?”

Izzat mengangguk, aku menoleh memandang Amry. Aku dapat lihat Azry memandang aku, aku tahu dia mahukan penjelasaan.

                              “Awak tahu kenapa Hanna cari saya?”

Izzat membisu. Kenapa Hanna mencari aku? Aku ketap bibir dan mencari penjelasaan sendiri.

                              “Saya nak jumpa dia?” suaraku.

                              “Boleh Cami ikut sekali?”

Aku dan Izzat menoleh serentak. Terkejut, bila masa pula Camilia menghampiri kami? Tau-tau dia sudah disisiku. Izzat kelihatan keberatan. Wajah Camilia mengharap, aku tak tahu banyak mana yang telah dia dengar.

                              “Baiklah, tapi you mesti sentiasa berada disisi I.”

Camilia mengangguk. Dia mengekori aku menuju ke bahagian belakang rumah. Ada rasa cemas diwajah gadis kacukkan itu, aku pun cemas juga. Tambahan aku pasti Hanna seperti haiwan ganas kerana marahkan tindakkan aku dan Hanny. Pintu bilik Hanna sudah dihadapan, aku dengar bunyi katil yang bergoyang dan suara rontaan dari luar pintu. Izzat segera membuka pintu itu, aku berdiri disisi Izzat manakala Camilia dibelakangku. Hanna kelihatan tidak terurus, maklumlah sudah berminggu dia terkurung disitu. Hanna masih meronta, dia tidak pedulikan kehadiranku. Wajah Hanna kelihatan letih dan sedikit pucat.

                              “Melisza... lepaskan aku!!! Lepaskan!!!” jerkah gadis itu. Aku mengeluh dan memandang Izzat.

                              “Izzat, bukakan ikatan Hanna. Dia sudah terlalu lama terikat.”

Aku memandang Izzat, dia sedikit keberkatan namun isyarat yang aku berikan telah menyakinkan dia. Izzat akur dan membuka ikatan Hanna. Hanna melihat tangannya, kulit pergelangan tangannya melelas kerana terlalu lama diikat. Camilia mendekatinya.

                              “Hanna biar saya rawat tangan awak tu?”

Hanna merenung gadis itu. Camilia berlalu dan kembali dengan peti kecemasan dan mengambil kapas dan ubat antiseptik.

                              “Maafkan aku kerana kau terpaksa dikurung disini,” suaraku sambil memerhati Camilia merawat pergelangan tangan Hanna, kelihatan gadis itu melakukannya dengan begitu lembut sekali.

                              “Kau kejam... Sekarang kau dah menyusahkan Hanny. Dia... awww!” jeritnya dan menolak Camilia sehingga dahinya terhantuk ke bucu almari.

                              “Hanna!!!”

Camilia bangun dengan bantuan Izzat.

                              “Salah aku... aku tekan kuat sangat. Hanna, I’m sorry.”

Hanna menjeling dan memandang arah lain. Aku merenung wajah itu, matanya berair.

                              “I’m sorry. Kali ni I takkan tekan, I promise?” ujar Camilia lembut.

                              “Hanny yang buat keputusan itu, Hanna. I try to stop her. But she is stuborn like you!”

                              “Lisz, kembalikan Hanny pada aku. Dia akan mati kalau identitinya terbongkar, Lisz! She’ll die!!! Please... please selamatkan dia... Atau kau lepaskan aku dan biar aku yang cari dia..!” Hanna merayu pada aku? Apa pun Hanna tetap kakak Hanny tentu sekali dia risaukan adiknya, kalau Hafizul dalam bahaya aku juga akan begini.

                              “Aku janji akan tolong dia, Hanna. Jangan risau...” suaraku.

                              “Aku mahu kau lepaskan aku, Lisz...”

Aku gelengkan kepala melepaskan dia akan menyebabkan masalah besar akan timbul.

                              “Kita tunggu sehingga Hanny telefon.”

Hanna merengus, kasihan pula aku pada gadis itu. Camilia mendekatiku, dia selesai merawat Hanna. Dahinya sedikit lebam akibat hantukkan tadi. Apa pula tindakkan Azry bila dia nampak luka didahi Camilia. Aku merengus dan berlalu. Aku menghentikan langkah dan memandang Hanna.

                              “Kau rehat dulu. Kita tunggu sehingga Hanny telefon. Apa pun aku janji aku akan selamatkan dia. Di dalam almari tu ada pakaian... mandi,  salin pakaian nanti aku hantar makanan.”

Izzat segera menutup pintu itu dan menguncinya. Kami beredar kembali ke ruang tamu. Exile yang sedang berehat bangun bila kami mendekati. Azry kelihatan terkejut, pantas ditarik tangan Camilia.

                              “Kenapa ni? Kenapa lembam dan luka ni?”

Camilia membisu, dia memandang aku. Aku tak tahu apa yang perlu aku katakan. Camilia tersenyum dan memandang wajah temannya.

                              “Az, jangan risau. Hal kecil, tak sakit dah.”

                              “Tapi luka macam ni... Mesti...”

                              “Az...”

Azry membisu. Camilia memujuk lelaki itu. Aku tak tahu apa yang perlu dijelaskan kepada mereka. Rambut aku segera aku sanggulkan.

                              “Siapa yang berada di bilik belakang tu, Lisz?” tanya Azman. Aku pandang Azman, wajahnya serius sekali.

                              “Adalah. Saya terpaksa kurung dia. Dia... dia penting untuk keselamatan Malaysia.”

Exile memandang aku, aku cuma tersengih dan jungkitkan bahunya.

                              “Okey. Abang Man, Az dan Am boleh guna bilik di tingkat atas. Cami boleh tidur sebilik dengan Lisz. Sekejap lagi tukang masak akan hidangkan makanan dan bolehlah kita makan sama-sama.”

                              “Good! Lapar dah ni!” suara Amry yang menggosok perutnya.